Book Hunter

Beberapa hari belakangan ini, tiap ke toko buku atau pameran buku, aku selalu ditemenin Anis “Batu”, yang anak UKM Fotografi UGM itu. Kenapa dia dipanggil Batu? Karena, eh, karena dia itu cewek, tapi badannya gempal. Atos. Kayak batu. Makanya dipanggil Batu, hohoho!

Dia nggak ngamuk lho meskipun dipanggil Batu. Bangga malahan, atau paling-paling mengepalkan tinju sambil mesam-mesem. Buktinya, nickname-nya dia di forum online-nya Himakom malah Batz-Girl. Si Batu ini hobinya mbaca. Makanya tiap dolan ke toko buku atau ke pameran-pameran buku, mendingan aku ngajak dia ketimbang ngajak gadis-gadisku sendiri. Prihatin, memang. Entah kenapa di dunia ini selalu ada kecenderungan cewek cakep pasti males mbaca. Mereka lebih suka ngurusin penampilan fisiknya dalam rangka mempertahankan kecantikannya.

Gadis-gadisku itu biasanya paling banter hobinya shopping. Ya shopping beneran ataupun sekedar window-shopping. Pengalaman terburukku dalam hal nganterin shopping ini adalah bahwa aku pernah menyusuri hampir sepanjang jalan Malioboro cuma buat nyari sandal. Berburu dari mal yang 1 ke mal yang lainnya. Tiap dia nanya, “Bagus, nggak?” pas njajal sandal, walaupun aku bilang bagus, tapi tetap saja dia sendiri akhirnya komen, “Ah, nggak, ah. Nggak cocok.” Padahal, sumpah, cocok banget lho. Lha, gadisku yang kebetulan dapat jadwal kutemenin itu dasarnya memang cantik. Jadi dipakein apapun ya tetap aja pantes. Tapi ya… Ah, dasar betina.

Akhirnya, setelah nyampai di mal terakhir, setelah nyoba ini-nyoba itu, ada pengumuman kalau malnya mau tutup 10 menit lagi. Dan dengan sedikit asal, dia ngambil salah satu sandal buat dibeli. Bajindal, tau kayak gitu, besok-besok kalau mau nganterin dia shopping mendingan kami berangkat pas malnya sudah mau tutup saja. Tapi, kayaknya aku nggak bakal pernah nganterin dia shopping lagi. Beberapa tahun yang lalu, kami resmi musuhan setelah aku ditinggal minggat dan dipaksa nungguin dia di bawah pohon sawo, di kebon di depan kosnya yang lokasinya ala hutan selama berjam-jam. Lewat isya’ lagi, nungguinnya.

Kembali ke masalah toko buku. Akhir-akhir ini aku sedang berburu buku-buku lawas. Buku-buku karangannya Enid Blyton (eh, spelling-nya bener, nggak?) sama Lupus edisi jaman nggak enak.

Buku-buku keluarannya Enid Blyton itu bagus-bagus, lho. Buku anak-anak, memang. Tapi kan, sah-sah aja tho, kalau aku kangen sama jaman kecilku dulu? Lagian buku anak-anak jaman sekarang sedikit nggak bermutu – selain karena aku memang pengen ngoleksi lagi gara-gara koleksi buku-bukuku dulu hilang entah kemana. Isinya sedikit yang ngajarin budi pekerti dengan penyampaian yang yahud.

Judul-judul macam “Tomy Si Pengadu”, “Anak dalam Cermin”, “Si Babi Ungu”, dan yang lainnya itu kayaknya masih relevan kalau dibaca sama anak-anak jaman sekarang. Jalan ceritanya simpel meskipun sedikit ngayal. Kalau kamu jahat dan nakal, kamu bakal dapat balasan sesuai dengan kenakalanmu. Kalau kamu baik, kamu bakal dapat balasan yang setimpal dengan kebaikanmu. Cerita-cerita seperti itu kayaknya sudah jarang ta’liat di buku anak-anak jaman sekarang. Adik-adik sepupuku lebih dibesarkan di tengah-tengah komik yang isinya duel, duel, dan duel dengan sesamanya.

Hei, bukannya aku bilang komik itu jelek. Nggak, kok. Nggak jelek. Cuma nggak cocok aja. Beberapa komik kan sebenarnya memang diperuntukkan untuk golongan usia sekian ke atas. Logika-logika dalam cerita di komik-komik itu ada yang bakal sulit dipahami oleh anak usia SD, apalagi kelas 3 SD ke bawah.

Makanya, sekarang aku lagi pengen ngumpulin buku-bukunya Enid Blyton. Biar kalo adik-adikku (dan ponakan-ponakanku besok) main ke rumah, aku bisa menyingkirkan mereka dari koleksi Impeccable Twins, Ranma ½, atau komik-komik Marvel-ku yang nggak cocok dibaca sama mereka, kemudian kualihkan mereka ke buku-bukunya Enid Blyton.

Lalu tentang Lupus. Aku suka cerita-cerita Lupus jaman nggak enak itu. Tapi lagi-lagi koleksiku hilang tak berbekas. Yang ada di rumah tinggal yang serinya “Kejarlah Daku Kau Kujitak” sama “Tragedi Sinemata”. Lainnya? Wew, mbuh, entah dimana.

Jaman dulu, sampai dengan seri “Anak Mami Udah Gede”, jalan ceritanya Lupus itu membumi banget. Ngalir. Nggak mengada-ada dan enak dibaca. Tapi keluaran yang akhir-akhir ini, sejak ada sinetron “Lupus Milenia”, jalan cerita di bukunya jadi nggak jauh beda sama sinetron-sinetron di tivi nan tidak bermutu itu: Hedonisme dan pamer kemewahan. Payah!

Padahal Lupus yang jaman dulu itu, menurutku, benar-benar cerita potret kehidupan anak SMA sehari-hari, dengan latar belakang keluarga kelas menengah. Nggak mengada-ada. Benar-benar menceritakan tentang hal-hal yang mungkin saja terjadi di kehidupan jaman SMA. Kalaupun cerita tentang Lupus yang nyambi jadi wartawan HAI itu ada yang menilai sebagai cerita yang dibuat-buat, menurutku tidak begitu. Jaman SMA dulu aku juga sering ngetem di kantornya Bali Post Group. Sama kayak Lupus, jadi wartawan bohong-bohongan.

Cerita-cerita Lupus yang sekarang juga hampir nggak ada pesan moralnya. Nggak ada lagi cerita kayak “Something are Better Left Unsaid” dan semacamnya (silakan dibandingkan sendiri, deh). Isinya cuma hura-hura dan hura-hura. Khayal banget, pokoknya. Nggak ada bedanya sama sinetron-sinetron jiplakan itu.

Cuma yang jadi masalahnya sekarang adalah tiap aku main ke Gramedia atau toko buku-toko buku lainnya, aku jarang nemuin bacaan-bacaan yang kumaksud. Dan celakanya, tiap ada pameran buku yang kebetulan pas buku yang kumaksud ada, aku selalu nggak bawa duit. Mau minjem ke si Batu, ya malulah. Masak iya cowok dengan interface seperti aku tega minjem duit ke cewek?

Iklan

47 Responses to “Book Hunter”


  1. 1 Mr. Geddoe April 22, 2007 pukul 1:09 pm

    Hohoho, fenomena bocah membaca kekerasan konsumsi dewasa?
    Kapan bacaan kita memiliki sistem rating…? 😕

  2. 2 venus April 22, 2007 pukul 1:29 pm

    ‘gadis-gadisku’…whuahahaha…gadismu ada berapa, joe? wah gawat ni bocah 😀

  3. 3 sora9n April 22, 2007 pukul 4:13 pm

    Masak iya cowok dengan interface seperti aku tega minjem duit ke cewek?

    Interface kamu bukannya ‘bajingan’, Joe? 😀

  4. 4 Shan-in Lee April 22, 2007 pukul 6:58 pm

    Beberapa komik kan sebenarnya memang diperuntukkan untuk golongan usia sekian ke atas. Logika-logika dalam cerita di komik-komik itu ada yang bakal sulit dipahami oleh anak usia SD, apalagi kelas 3 SD ke bawah.

    That’s right, brother…
    Apalagi dengan genre Hentai. 😆

  5. 5 kudzi April 22, 2007 pukul 7:45 pm

    Aku ada sih buku cerita si Lupus, tapi jauh di kampung halaman…
    kekekekkeee….
    Setuju deh sama si joe, cerita si Lupus benar – benar menggambarkan cerita masa SMA-nya si Lupus ditengah keluarga yang pas – pa-an

  6. 6 joesatch April 22, 2007 pukul 10:15 pm

    Mr. Geddoe:::
    sebenernya sudah ada, kok. cuma anak2 kan masih suka terjebak sama gambar yang keren, ratingnya ndak diperhatikan. orangtuanya juga nggak ambil pusing. dianggapnya semua komik pastilah buat anak-anak. lha nyatanya, tanteku tenang2 aja pas anaknya yang waktu itu masih kelas 4 sd koleksi komik Shinchan. Padahal udah jelas tertera ratingnya untuk umur 15 tahun ke atas

    venus:::
    kalo sekedar temen deket yang sering dinner bareng ber2, ya banyak, mbok 😀

    sora9n:::
    itu dia…bajingan berhati nyaman 😛

    Shan-in Lee:::
    hahaha, itu juga yang bikin aku sempat gelagapan ketika adik2ku mbongkar2 koleksi komikku di rak buku

    kudzi:::
    cerita lupus yang seperti itu, zi, udah ilang sejak edisi “anak mami udah gede”

  7. 7 Mr. Geddoe April 22, 2007 pukul 11:18 pm

    Lha, iya juga. Di negara kita ‘kan stereotip komik memang buat anak… Hati-hati sajalah, mas… 😛

  8. 8 wadehel April 23, 2007 pukul 12:04 am

    di dunia ini selalu ada kecenderungan cewek cakep pasti males mbaca

    Bener banget! Hehehe… jangankan yang cakep, yang jelek aja males.

    Tapi masih ada yg lebih parah, udah jelek, tukang dandan, doyan shoping, males baca dan…. cowo!! dah gitu gay pula :))

    eh… ups… maafkan saya. semoga tidak ada yang tersinggung. ini cuma becanda kok. maaf.

  9. 9 kikie April 23, 2007 pukul 4:39 am

    di dunia ini selalu ada kecenderungan cewek cakep pasti males mbaca

    aku malah prihatin dengan beberapa laki-laki yang cenderung lebih memilih perempuan yang cakep DAN gampang dibodoh-bodohi 🙂

    tapi aku setuju mengenai buku Enid Blyton yang bagus-bagus (dan menarik) dan mengenai cerita Lupus jaman sekarang. penulisnya seperti kehilangan kemampuan bikin cerita-cerita seru seperti Lupus jadul, kebawa arus maraknya sinetron remaja ra mutu. udah nggak lucu lagi, malah maksa.

    um yah. lebih gampang membaca daripada ngurusin kecantikan. ribet banget, banyak banget tool nya kalo ngurusin kecantikan mah. trus nggak melekat lama di badan, lagi. kalo ilmu dari membaca kan insya Allah bisa lah lebih tahan lama nyangkut di otak ..

  10. 10 astikirna April 23, 2007 pukul 8:52 am

    weh… iya nich sekarang aku juga lagi belajar untuk senang membaca… yang ringan²… ternyata menyenangkan sekaleee… hehehe… 🙂

  11. 11 peyek April 23, 2007 pukul 12:57 pm

    terus gimana dengan yang cowo? punya kecenderungan yang sama nggak?,
    cowok cakep maksudnya!, he..he… beruntung bagi yang nggak cakep!

  12. 12 alle April 23, 2007 pukul 1:36 pm

    Masak iya cowok dengan interface seperti aku tega minjem duit ke cewek?
    Waduuh,.. tukul banget 😀

    Oh yah Joe,.. dah nyari di shopping? Bukannya penjual buku yg doyan gelar dagangan murah tiap bazaar buku itu ada di shopping?? tapi lupa kios bag mana gt,..

    Trus klo gak salah ak kemaren pas Mega Bazaar nemu buku2 yg kamu maksud di stand buku. Yah kali aja di pameran kompi tgl 28 ini ada lagi stand nya.

    Nabung donk!

  13. 13 hafiz April 23, 2007 pukul 2:42 pm

    Yup, hidup Lupus jaman dulu! Saya juga dibesarkan sambil ditemani bacaan-bacaan itu.. dan Enid Blyton juga..

  14. 14 anung April 23, 2007 pukul 3:38 pm

    eh joe, nek pingsut karo si anis km pake kertas aja..
    udah kubuktikan…menang terus..
    wahahaha..

    weh, aku yo penggemar 4 sekawan plus 1 anjing lho..
    dulu aku duwe lengkap, saiki mboh…ono sing ilang
    tapi ra bakal tak jilihke kowe…mesti ra mbalik soale 😀

  15. 15 destiutami April 23, 2007 pukul 4:00 pm

    Mas joe —> Lupus —> Jambul!! 😛

    Enid Blyton? Wah, saya paling suka adegan2 piknik, apalagi yg di tepi laut atau di padang rumput, dalam bukunya. Mbacanya bikin laper! Hehe 🙂

    Oya, coba pinjam, baca Jostein Gaarder deh mas! hehe 🙂

  16. 16 abdulsomad April 23, 2007 pukul 4:46 pm

    Assalamualaikum wr wb..
    Kasian… cewek lagi yg jadi sasaran, padahal baru saja abis perayaan hari kartini… yg konon mau muliaken wanita hu.. hu.. hu..

  17. 17 anisaa.............h April 23, 2007 pukul 8:18 pm

    woi….woi…
    bawa…bawa…namaku sich boleh aja….

    Buktinya, nickname-nya dia di forum online-nya Himakom malah Batz-Girl

    tapi gak usah bongkar nick-name segala atuh!!!! Gak gentle loh!!!!

    Tapi emang si “Hamtaro” paling ena’ kalo diajak ke pameran buku….sayang suka gak modal…pengennya dijemput mulu….cowok apaan tuh!!!! Dah gitu, pake acaranya ndorong motor sgala!!!!!

    Mau minjem ke si Batu, ya malulah. Masak iya cowok dengan interface seperti aku tega minjem duit ke cewek?

    yakin ni….malu minjem duit ke cewek…..kayaknya faktanya gak gitu dech!!!!

    Mas Joe, ayo kita daftar jadi anggota, apa itu….Mmmm tempat nyewa buku yang dul;u pernah kamu tawarin ke aku…

    Ayo hunting buku lagi………….

    ===Hidup Buku!!!!===

    Buku itu jendela dunia.,.,.,.,jadi,jangan males baca buku!!!!

  18. 18 antobilang (ga sempet login, males) April 23, 2007 pukul 9:05 pm

    joe, aku mau tanya nih, inti postingan ini mau cerita ttg acara shopping ke mall ama gadis2mu atau hunting buku sih?
    huahahahaha

  19. 19 abdulsomad April 23, 2007 pukul 9:10 pm

    Assalamualaikum wr wb
    Iya nto, pertanyaan uwak juga sama… he he he
    Kasian tapi nto… gantenk sih die, tapi koq yg nyantol malah cewe batu hiiii….
    (kabuuuuuuuuuuurrr)

  20. 20 joesatch April 23, 2007 pukul 9:29 pm

    wadehel:::
    mas…mas, gay juga manusia lho.
    *manusia yang kalo bisa nggak usah ta’temuin* 😛
    repot kalo sampe kepincut sama saya

    kikie:::
    aku ndak gitu lho. ndak suka memangpaatkan wanita 😀

    astikirna:::
    mulailah dengan membaca tulisan saya, kakakakakaka!

    peyek:::
    kalopun ternyata memang begitu, maka saya adalah pengecualian, hohoho

    alle:::
    nyari yang covernya masih mulus, le 🙂

    hafiz:::
    enid blyton itu memang top

    anung:::
    4 sekawan plus 1 anjing? yang mana ya? Sporty-Thomas-Oscar-Petra+Bello, bukan?

    destiutami:::
    eh, jambulku ndak niru lupus lho. niru nick rhodes sama simon le bon 😀

    anisaa………….h:::
    ayo daptar. tapi aku dijemput lho ya, hohohoho!

    antobilang (ga sempet login, males):::
    heh, penyakit tidak bisa menyimpulkan isi tulisan ternyata menular ya? kakakakakakakaka!

  21. 21 diditjogja April 23, 2007 pukul 10:49 pm

    hohohoo…nongkrong dipameran buku to bocah ki…
    bener!!
    sekarang model cerita teenlit amat digemari!
    yang isinya hura-hura mulu…

  22. 22 antobilang April 23, 2007 pukul 11:50 pm

    wak abdul
    ga usah ikut2 napa?
    hahahahahhaha…..

  23. 23 Mr. Geddoe April 24, 2007 pukul 2:31 am

    Numpang ngetawain seseorang 😛

  24. 24 Apret April 24, 2007 pukul 4:10 am

    Gimana kalo, minat baca ada tapi duwit nggak ada =S

    Buku sekarang mahal2 si T_T

    Mungkin buku2 lama nan jadul itu masi bisa dicari di tempat 2nd hand yah? (Ato banyak juga buku murah daerah shopping di Jogja blakang Mal Malioboro, bisa dapet korting ampe 25% =D).

  25. 25 chielicious April 24, 2007 pukul 10:29 am

    “di dunia ini selalu ada kecenderungan cewek cakep pasti males mbaca”

    gw pengecualian 😛 -ihh ngaku2 cakep-

    Gw juga suka banget Enid Blyton..lima sekawan memang menyenangkan.. 😀 tapi seri2 yang lainnya juga gw suka..buku2nya Roald Dahl juga bagus..meskipun emang anak2 banget.. heheh.. beuh jadi pengen koleksi buku2 jaman dulu juga..

  26. 26 traju April 24, 2007 pukul 10:44 am

    ho ho ho…kamu suka ke mall juga to joe?!alesannya nganterin, padahal???

  27. 27 Aleks April 24, 2007 pukul 12:50 pm

    RETRO LUPUS RULLLEZZZ!!!!

    Sumpah, Lupus tahun ’80an mbanyol abis! Hue, sayang banget gw ga bawa satu buku bwat jadi temen seperjuangan di negeri koala. Beuh.

  28. 28 neri April 24, 2007 pukul 1:09 pm

    Weks, emang gadis-gadismu cantik2 y Jo?

  29. 29 xwoman April 24, 2007 pukul 1:38 pm

    Masak iya cowok dengan interface seperti aku tega minjem duit ke cewek?

    Bukankah itu dirimu banget, tuh di sidebarnya ada pengakuan sendiri banyak utang, wekekeke…

    Ngomong2 di Himakom UGM co nya ada berapa orang, kok sampe banyak ce yang kepincut sama kamu sih Joe 😀

  30. 30 dwi April 24, 2007 pukul 2:48 pm

    ga semua cewek cantik ga suka baca..
    wi suka baca kok.. hwehehe

  31. 31 ta2 April 24, 2007 pukul 5:39 pm

    ngomong2 ttg shopping ato sekedar window shopping
    aku heran kenapa cowok sebegitu bodohnya mau2nya nemenin cewek belanja
    dah tau cewek belanjanya lama
    kalo aku juga ga mau belanja ditemenin ma cowok, meski selama ini cuma sama bapak doank
    apa karena sama bapak ya…jadinya baru jalan sebentar dah ngomel2
    sebel…
    kapok wes belanja ma cowok
    btw ibu mas juga betina lho :p

  32. 32 firmansyah07 April 24, 2007 pukul 9:45 pm

    seseorang yang ingin sukses harus berusaha meraihnya dengan segala cara, namun sebaik-baiknya cara adalah dengan cara halal ?????? 🙂

  33. 33 Luthfi April 24, 2007 pukul 10:16 pm

    hihihihihi
    ingat Joe, max 4

  34. 34 joesatch April 24, 2007 pukul 11:45 pm

    diditjogja:::
    ya begitulah. sejujurnya, lebih tertarik ke pameran buku ketimbang pameran kompie. lha kalo buku kan masih terjangkau. lha nek hardware? wadaw…wadaw…cuma bisa kepengen aja pada akhirnya. giliran dah punya duit, wis metu sing anyar meneh

    Apret:::
    nyewa dunk, mbakyu. kan banyak tukang nyewain buku 😛

    chielicious:::
    percaya chie, kamu pengecualian 😛

    traju:::
    dibilangin sukanya ke toko buku, kok. kalo ke mal ya sukanya ke yang ada toko bukunya

    Aleks:::
    setuju!!!

    neri:::
    lho, di dunia ini kan cuma ada 2 tipe cewek: cantik dan cantik sekali 😀

    xwoman:::
    banyak…yang tampangnya standar banyak sekali. yang tampan…? ah, saya jadi segan mengakuinya

    dwi:::
    oke. oke, wi. kamu cantik! 😛

    ta2:::
    aku jadi maklum, ta, kalo suatu saat bapakku cerita bagemana repotnya waktu pacaran sama ibuku 😉

    firmansyah07:::
    sik…sik…hubungannya sama lupus dan enid blyton dalam kasus ini???

    Luthfi:::
    punya 1(++) aja udah repot kok, mas 🙂

  35. 35 Aday April 25, 2007 pukul 7:54 am

    Anung:
    weh, aku yo penggemar 4 sekawan plus 1 anjing lho..
    dulu aku duwe lengkap, saiki mboh…ono sing ilang
    tapi ra bakal tak jilihke kowe…mesti ra mbalik soale

    Waduh, nek buku Ramayana di balekke lho jon, kae duwek e bapakku!!
    Btw, sejak kapan koe peduli karo bocah??? Nganti direwangi golek buku???hahaha…
    Oiyo, sukses buat nanti!!!Padahal wes mesti lolos seleksi

  36. 36 erander April 25, 2007 pukul 8:10 am

    Gaya penulisan jaman sekarang cenderung kaya’ tentlit gitu. Beda banget dengan era 80-90 .. mungkin pengaruh jaman. Kalau aku pengen nyari buku2 lama, ya hunting ke tempat2 buku bekas seperti di Kwitang (Jakarta), Central (Jogja), Blauran (Surabaya), depan stasiun KA (Malang), Pasar Kembang (Solo) .. pokoknya setiap kota yang aku singgahi kalo ada pusat buku bekas tak samperin .. sering nemu buku2 yang sudah ga ada di Gramedia, Gunung Agung dll.

  37. 37 raffaell April 25, 2007 pukul 7:47 pm

    Aku lagi nyari buku jallaludin rumi dan beberepa penyair arab, kangen banget….kemaren di gramed indo aku ga nemu dikitpun, bisa kasi judulnya ngga mas joe…

  38. 38 irdix April 26, 2007 pukul 6:01 pm

    pengecualian buat aq lho.. 😛

  39. 39 manusiasuper April 26, 2007 pukul 8:45 pm

    koment gw ilang ya joe?

    *clingak clinguk..*

  40. 40 calonorangtenarsedunia April 27, 2007 pukul 9:25 am

    Entah kenapa di dunia ini selalu ada kecenderungan cewek cakep pasti males mbaca. Mereka lebih suka ngurusin penampilan fisiknya dalam rangka mempertahankan kecantikannya.

    ah,jgn melakukan generalisasi buta…

    sudah survey sampe ciputat blm?

    ada daku di ciputat..

    maniak baca…

    soal cantik sih,,jgn diragukan,,
    tikachu-mu itu jg bakal dikau tinggalkan demi diriku..
    wakakak47x..

  41. 41 joesatch April 27, 2007 pukul 10:34 am

    Aday:::
    lolos sih lolos, day. tapi manggungnya awal banget 😦

    erander:::
    sebenernya sempat kepikiran berburu barang 2nd sih, kang. cuma kadang2 gengsi aja. pengennya beli yang kovernya masih mulus, hehehehe

    irdix:::
    percayaaaaaaaa……… 😛

    manusiasuper:::
    komen apa? sebentar, habis ini ta’cek jgn2 ketangkep akismet 😀

    calonorangtenarsedunia:::
    hahahahaha, kita buktikan saja. siapa bakal tertarik sama siapa 😉

  42. 42 calonorangtenarsedunia April 27, 2007 pukul 5:12 pm

    hahaha47x…
    nanti ni ceritanya…
    mari kita buktikan..
    pesonaku atau pesonamu yg menang duluan..
    *whehehe47x..*

  43. 43 M Shodiq Mustika Mei 3, 2007 pukul 11:45 am

    Pendaftaran Top-Posts Maret-April 2007 telah dibuka.
    Silakan daftarkan postingan Anda di http://muhshodiq.wordpress.com/2007/05/02/pendaftaran-top-posts-maret-april-2007/

  44. 44 wien Mei 7, 2007 pukul 6:36 pm

    Benarkah cewek cakep cenderung malas membaca…???
    Benarkah mereka lebih suka mengurusi penampilan fisik saja…???

    Saya, -cakep dan suka mengurusi penampilan fisik- ^_^, baru tadi siang menghabiskan sepertigajutalebih [pake juta biar kelihatan kaya] buat belanja buku tuh =)=)=)

  45. 45 joesatch Mei 7, 2007 pukul 11:41 pm

    ya…ya…aku percaya 😛


  1. 1 Gosib Pemula « A Journal of A Not-Superman Human Lacak balik pada April 23, 2007 pukul 8:34 pm
  2. 2 Aku dibajak, Aku pusing « Korban Pembajakan Lacak balik pada April 23, 2007 pukul 9:36 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Menyesatkan...

  • 1,056,939 manusia

Am I A Rockstar?


Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Mahasiswa keren yang lagi belajar jadi bajingan. Menggauli Corel, Adobe, dan Macromedia lebih banyak ketimbang PHP, MySQL, atau VB.Net. Tingkat akhir, dan sedang bingung menyusun skripsi. Waktunya dihabiskan di kantin kampus dan Lab Omah TI, serta sekretariat Himakom UGM sambil ngecengin gadis-gadisnya. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Add to Technorati Favorites

RSS E-Books Bajakan? Oho!

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Tanggalan

April 2007
S S R K J S M
« Mar   Mei »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
30  

Astaga! Padahal Keren…

Bundel

Penghuni Jogja Terbaik

Bali Blogger Community

Indonesian Muslim Blogger

Bloggers' Rights at EFF

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia