Cewek Berjilbab Nggak Layak Buatku

Buat yang sudah pernah ngintip Friendster (FS)-ku, mungkin sudah pada tau kalo namaku di situ pake Jilbaber-Lover. Namaku di situ memang kupake dengan alasan yang sangat sederhana: Aku suka dengan cewek berjilbab.

Tapi ternyata, oh, ternyata, nggak cuma lewat blog aja aku dihujat. Lewat pesan FS pun aku mulai di-“bombardir”. Aku dinilai tidak pantas untuk menyukai perempuan berjilbab.

Beberapa hari lalu, aku dapet pesan dari seseorang yang ber-nickname Aisyah. Isinya begini (nggak kuedit-edit lho isi tulisannya):

TLG DI EDIT NAMA FS NYA, JGN JILBABER LOVER, MAKSUD ANTUM APA? JGN MEMBUAT KESAN BURUK TTG JILBABER, TLG DIJAGA AGAR SAUDARA TDK BER SU’UDZHON.
SYUKRON

Habis itu kubalas, yang intinya aku nanya, su’udzon gimana? Aku memang suka sama cewek berjilbab, kok. Buktinya aku suka sama calon istriku.

Eee…lhadalah, dianya mbales lagi:

qm blh suka sm cln istri qm, aq toh ga da urusn, cm nama fs nya itu yg bkn ga enak bngt.

mang ny tau ga jilbab itu yg mn?
kerudung n jilbab itu beda.
cb buka Al Qur’an surah Al Ahzab ;59 dan An Nur ;31.

s’org jilbaber psti mjg interaksi dgn lwn jns, sdgkn kt2 qm sperti mgambarkn jilbaber pun pcrn & dr gbr jg dah eneg bngt lhtny.

Para jilbaber ga bcampur baur dgn cowok selain dgn mahramny.

Tau g, sblm sah jd suami istri, g ada tuh yg namany dua2an apalg pcrn.

Maaf bl jd tsinggung, tp tlg jaga nama saudara yg lain, jgn ampe mnimbulkn fitnah.

Coba ntar bl sdh nikah, pasang foto nikahnya & tulis, I Love My Wife.

Skali lg maaf.

Dan kubalas juga, kalo aku memang tau perbedaan istilah jilbab dan kerudung (taunya juga dari sini). Tapi aku sengaja menggunakan istilah yang sudah ngepop di Indonesia, berhubung FS-ku kan milik publik. Jadi istilah itu kupake supaya orang awam juga bisa mengerti tentang aku, hehehehe. Selanjutnya aku juga bilang, eneg nggak eneg itu masalah perasaan. Kalo anda eneg sama saya, ya saya juga nggak bisa ngelarang. Itu hak anda. Tapi tentunya saya berharap, setelah saya tidak melarang anda untuk eneg sama saya, anda juga bisa berbesar hati untuk tidak melarang saya menyukai cewek berjilbab. Tidak lupa juga (pura-puranya) kuajak diskusi di blogku. Lumayan buat naikin hits, hehehe.

Dia belum nyerah. Dia bales lagi:

Islam adlh agama yg sempurna & jgnlh qt sombong tuk menerima kebenaran yg mmg dtg drNya, terlebih lg mendustakannya.

Islam dimanapun sama, tdk prduli dinegara atau didaerah manapun hukum Allah tdk prnh tdk blaku.

Allah SWT menurunkan aturan2 yg tlh dibw olh Rasulullah untuk seluruh umat, bkn untuk suatu golongn tertentu apalg negara tertentu, hkm Allah tdk prnh berubah dimanapun itu.

Allah berfirman, jk ada hamba Ku yg menolak slh satu hkm Ku, mk sm dgn menolak slrh hkm Ku, & jgnlh ia berpijak dibumiKu, sungguh mrk tmasuk kdlm 3 golongn (fasiq, kufur & zalim).

Nah tserah antum mauny gmn, msh ttp dgn persepsi org Indonesia atau dgn hkm Allah? Sungguh di akhirat nanti tdk akan ditanya antum org mana tp knp antum tdk menerapkn hkmNya dimuka bumi ini.

Sampaiknlh kebenaran meskipun satu ayat & tlg sampaikn kebenaran2 yg tlh antum peroleh kpd saudara2 yg terlebih lg dgn org tdkt qt, ex; cln istri antum.
Suruhlh ia berjilbab (makna Al-Qur;an bkn istilah Indonesia), jk tlh bjilbab subhanallah antum tlh mdptkn perhiasan dunia yg plg baik & bharga, beruntunglh engkau, namun jk blm, suruhlh ia segera mengenakannya, krn 1 hari saja tdk mengenakan jilbab mk 30.000 thn di neraka, Na’udzhubillah…

Ttg nama fs sdhlh terserah antum gmn, ana cuma m’ingatkn sbg s’org saudara.

Smg cpt myempurnakn sebagian Dien ini (cptlh menikah) & smg menjadi bagian pejuang Islam.

Af1 jiddan ana tdk bisa diskusi lbh lanjut, bl ingin tau lbh bnyk ttg islam cobalh diskusi dgn sesama antum, jgn dgn lwn jns, jagalah hati & imanmu wahai saudara q. sebagai referensi coba natum diskusi dgn tmn ana; Fauzan M, coba cari FS nya lwt affiliation school :FK atau kedokteran atau HTI.

Wassalam

Maka langsung aja kupamungkasi. Aku bilang, sebenernya sejak awal aku nanya, salahku di mana? Bagian mana dari FS-ku yang bakal menimbulkan fitnah?

Alhamdulillah, sampai sekarang, si Aisyah itu belum mbales lagi😛

Duh, duh, duh… Apa memang ya, bajingan itu nggak boleh suka sama cewek berjilbab?

150 Responses to “Cewek Berjilbab Nggak Layak Buatku”


  1. 1 sora9n Februari 19, 2007 pukul 11:52 am

    Kayaknya bukan gitu sih Joe; kalau aku lihat sebetulnya dia nggak suka sama istilah “jilbaber” yang kamu pakai. Jilbaber = “jilbab gaul tapi syar’i” kayaknya gitu kesannya dia.
    ::
    Coba kukutip dari dia (cetak tebal kutambahin),

    s’org jilbaber psti mjg interaksi dgn lwn jns, sdgkn kt2 qm sperti mgambarkn jilbaber pun pcrn & dr gbr jg dah eneg bngt lhtny.

    Para jilbaber ga bcampur baur dgn cowok selain dgn mahramny….

    …Maaf bl jd tsinggung, tp tlg jaga nama saudara yg lain, jgn ampe mnimbulkn fitnah.

    Dan lagi kamu ‘nabrak’ batas budaya sih… dimana-mana akhwat berjilbab nggak ada yang seneng sama istilah “pacar” ataupun “lover”; wajar ajalah kalau mereka BeTe.🙂
    ::
    Btw… PERTAMAX!!!!
    ~halah~gubraks~nggak penting😛 ~

  2. 2 jejakpena Februari 19, 2007 pukul 11:56 am

    First ngomentari judul :
    Itu kesimpulan mas Joe? Mudah2an bukan kesimpulan final…hi hi…

    secod,ngomentari Isi ya :
    Manusia sering salah menilai kok, dan penilaian orang terkadang belum mutlak mewakili objek yg dilihat. Keep calm aja, byk mmg yg beda pandangan asal kita menyikapinya dgn cara keren (he he…) endingnya moga aja baik…

  3. 3 joesatch Februari 19, 2007 pukul 12:29 pm

    sora9n:::
    hehehe, sebenernya aku dah tau kok. cuma jawabanku ke dia memang kupolos2in. biar keluar semua dalilnya dulu, baru kemudian pertanyaannya kusederhanakan lagi🙂 dia cuma terjebak pada kata “lover” yang menurutnya pasti berarti pacaran. masih perlu bljr english lagi kayaknya, hehehe.
    jejakpena:::
    belum…belum kesimpulan final kok, mas. sejauh ini saya masih menjalin hubungan dengan akhwat berjilbab, kok😛

  4. 4 syah Februari 19, 2007 pukul 12:36 pm

    apa ini termasuk masalah istilah juga?
    kalo menurut saya, jilbab itu berarti hijab.
    yaitu selubung yang tidak hanya membungkus fisik saja, tapi juga rohani. tapi kayaknya, si Aisyah itu masih mengartikan jilbab secara istilah

    btw, baciro kena angin puting beliung ya joe?
    tempatmu gimana? kena ga?

  5. 5 joesatch Februari 19, 2007 pukul 12:39 pm

    ndak tu. aku malah baru tau pagi ini. padahal kemarin malem aku jalan2 ma anak2

  6. 6 nungqee24 Februari 19, 2007 pukul 1:03 pm

    kekekeke…. nyantai aja boss, hidup kan pilihan, yang penting gak mbunuh orang lak wis tho😛
    Pendapat orang emang cem macem, palagi argumen si aisyah hanya tentang “kesan” bukan fakta.
    So, nyantai aja, kita bebas berekspresi kok.. hidupp JOE !!!
    hehehe salam buwat calonnya yeee, bilangin suruh sabar kalo jadi pasangan orang terkenal macem JOE🙂

  7. 7 klikharry Februari 19, 2007 pukul 2:27 pm

    mas joe.. kl fsnya gak pake nama “jilbaber lover” kasi tau ya…
    ntar aku pesen duluan buat ganti nama di fs koe
    he..he,,

  8. 8 anung Februari 19, 2007 pukul 3:22 pm

    tobatlah kang…
    wakakakakak

  9. 9 antobilang Februari 19, 2007 pukul 4:33 pm

    ehm…
    jangan2..(jangan2 aja lho)… mbak yang protes ituh merasa joe tidak konsisten dengan kata “jilbaber lover” yang disandang, karena mungkin mas joe ga pernah melirik sdikitpun ke mbak yang ngirim pesen tadi…
    katanya jilbaber-lover, kan aku jilbaber mas, kok dilirik aja enggak…hahhaha
    hahaha….
    jangan anggep serius

  10. 10 antobilang Februari 19, 2007 pukul 4:50 pm

    ups nambah..
    joe dah diskusi ma fauzan blom?
    undang aja ksini …
    ini fs nya fauzan

    pembukaannya gambar hasil desainmu ya Jo?

  11. 11 antobilang Februari 19, 2007 pukul 4:51 pm

    arghhh…
    sory nyampah lagi…
    komenku jadiin satu aja jo..
    wekeke…
    yang bener gambar nomer tiga, bagyus deh…

  12. 12 xwoman Februari 19, 2007 pukul 5:54 pm

    Aisyah mungkin fans tersembunyi joe, tau kamu suka ama akhwat berjilbab kali aja dia pengen dapet perhatian dari kamu (((kaleee!!!)))

    Ga kok buat aku sih kembali pada diri masing-masing, “semua hal akan menjadi benar tergantung dari mana kita menilai” ngutip slogannya wadehel😀
    Mungkin memang benar ada perbedaan persepsi dari Aisyah dan kamu tentang “jilbaber-lover” siapa tau dia berfikir “koq jilbaber-lover punya mangsa dimana-mana seh… hahaha”

  13. 13 zam Februari 19, 2007 pukul 6:32 pm

    ndak komentar apa-apa, Joe..

    takut salah kalo ngomongin masalah beginian. saya kan awam soal agama..

    hehe, aku ada tu video puting beliung, yg ngambil temenku yg di tamsis.

    eh, jumat mangan-mangan yo..😀 wekekekek..

    Hertz Chicken Jamal jam 5..😀

    sori OOT

  14. 14 peyek Februari 19, 2007 pukul 8:31 pm

    joe nang gresik akeh cewek berjilbab, silahkan datang dan hunting, tapi harus cakep joe, apa kmu masuk kriteria? kaakakkaak

  15. 15 pramur Februari 19, 2007 pukul 9:52 pm

    Numpang nimbrung nih Mas…
    Yaaahh.. lagi-lagi mereka menggunakan perbedaan pemaknaan istilah. Dan secara lagi-lagi pula Anda mempostingnya di sini.
    .
    Menurut saya, kata “jilbab” sekarang sudah berubah makna menjadi sekadar penutup sebagian kepala. Dan oleh karena pergeseran makna itu, jadi mereka suka jengah melihat Anda menggunakan istilah itu. Benar tidak ya?
    .
    Memang benar bahwa ada ayat yang menyatakan bahwa orang beriman untuk orang beriman dan sebaliknya. Tapi, di situ tidak dijelaskan tentang definisi detail dari “lelanang beriman” yang bagaimana yang mendapat “betina beriman”… Ini menurut saya: kalau sebuah istilah tidak kita seragamkan dulu definisinya, PASTI masalah ini akan berlarut-larut tak kenal lelah tak berhenti sampai kiamat menghampiri kita yang cuma sekadar menganga apalagi sambil meneteskan air liur tanda kalau kita adalah manusia hina dina dan tak berbudaya.

  16. 16 dhan Februari 20, 2007 pukul 2:10 am

    ah..koq lagi-lagi panjenengan direpotkan dengan urusan jilbab tho mas..
    *ketawa guling-guling

  17. 17 ilham Februari 20, 2007 pukul 2:28 am

    sampai gw py istri yg ga pake jilbab, gw sebenernya pernah fall in love dgn cew jilbab… truly loving her. tp toh bukan karena jilbabnya… pertanyannya loe suka cew-nya, lebih suka cew berjilbab-nya, apa lebih suka sensasi?😀

  18. 18 Luthfi Februari 20, 2007 pukul 7:08 am

    Coba bilang gini ke dia: penting gak sih ngurusin FS gw?
    koq bisa2nya gitu loh, ngurus2in akun ama profile orang; kalo maunya ngatur gitu, suruh dia nge-hack akun fs elo dulu aja Joe, biar dia PUAS, PUAS ….

  19. 19 kakashichi Februari 20, 2007 pukul 9:14 am

    mas luthfi, mbak aisyah itu ngomong gitu untuk mengingatkan saudara sesama aqidahnya.. bukan untuk ngurusin akun2 fs orang.. karena dakwah adalah kewajiban, bahkan mahkota kewajiban.. dan karena sesama muslim adalah bersaudara, jadi harus saling menyayangi dan saling mengingatkan. Dan, ini bukan cuman sekedar masalah istilah.. karena bisa jadi kita seperti JIL, yang menganggap sholat itu artinya kan mengingat Allah, jadi gak usah melakukan gerakan2 kayak ruku dll, cukup nginget Allah sebentar udah sholat. Nah, sama-sama perbedaan istilah, tapi mampu menimbulkan kerancuan dan kesalahan. jilbab dan kerudung itu beda dan keduanya harus dipakai.
    sebenernya kalo saya liat pesen dari mbak aisyah, beliau itu gak membombardir, tapi mengingatkan dengan cara yang sangat baik sekali (dibanding blog yang “itu”..). bahasanya sopan dan pilihan katanya juga tepat. dia bahkan bilang
    “Sampaiknlh kebenaran meskipun satu ayat & tlg sampaikn kebenaran2 yg tlh antum peroleh kpd saudara2 yg terlebih lg dgn org tdkt qt, ex; cln istri antum.
    Suruhlh ia berjilbab (makna Al-Qur;an bkn istilah Indonesia), jk tlh bjilbab subhanallah antum tlh mdptkn perhiasan dunia yg plg baik & bharga, beruntunglh engkau, namun jk blm, suruhlh ia segera mengenakannya, krn 1 hari saja tdk mengenakan jilbab mk 30.000 thn di neraka, Na’udzhubillah…”
    beliau mengingatkan karena beliau sayang pada kita, sayang pada mas joe dan calon istrinya meski mungkin beliau gak kenal sama mas joe dan calonnya..
    karena sesama muslim itu kan bersaudara dan sayang menyayangi karena Allah semata…
    wallahu a’lam..

  20. 20 Sugeng Rianto Februari 20, 2007 pukul 9:30 am

    🙂 weleh2…segitu serieus masalahnya, padahal “mung” judul dari FS yach?! coba diganti Jilbaber fans, lho kang anto suka ma pemakai jilbabnya apa jilbabnya aja yak?! bahan jilbab cari di pasar juga banyak kang;-) tapi kalo wanita yg berjilbab saya no comment aja deh🙂 , nanti malah pada protesnya ke saya lagi huekekek…

  21. 21 orido Februari 20, 2007 pukul 10:36 am

    ntu yg protes orang bejilbab bukan?
    klo iya bilang aja klo ente jatuh cintrong pada nya..
    hahahahaha..😀
    *it’s only joke*

  22. 22 Irwan Februari 20, 2007 pukul 12:11 pm

    Si Aisyah ga mo kali lo pacarin, tp die mo lo langsug aza ngelamar.
    Yoo cepetan deh dilamar.

  23. 23 maruria Februari 20, 2007 pukul 12:23 pm

    halah..gitu aja ko repot..
    Suka suka kita aja lah, mo suka sama sesuatu. Yang penting ga merugikan orang lain dan ga menyerang teritory orang lain, ya to?
    Saya sebagai salah satu jilbaber aja ga repot ko…

  24. 24 layudhi Februari 20, 2007 pukul 1:49 pm

    Setubuh,..eh Setuju…
    Saya dukung 1000% bro…
    Kita mau suka ama siapa kan terserah kita…
    hehehe…

    btw, klo namanya diganti ama “Gay-Lovers” apa nanti malah di hujat lagi ?
    hahahaha…
    Just Kiding…

  25. 25 brahma Februari 20, 2007 pukul 2:37 pm

    walah2 gitoe aja diributin, tuh contoh orang As uda PP ke bulan, kt masih aja dtempt duduk. cb pikir2 .. makanya kit slalu ktiggaln terus….

  26. 26 Luthfi Februari 20, 2007 pukul 2:39 pm

    @ Kakashichi
    Ok, ok, ok terima kasih ….. atas komentarnya🙂
    Tapi boleh donks, meskipun aku rada2 gemblung, kritik dikitz: kalo nulis bedakan, mana yang tulisanmu sendiri (hasil inovasi dan kreatifitasmu), mana yang dalil (kalo pake dalil) Qur’an hadits, biar jelas … jadinya aku gak salah sangka … Soalnya sampe hari ini aku belum pernah baca yang 30 ribu tahun itu ….

  27. 27 Mz Fer Februari 20, 2007 pukul 2:53 pm

    jilbab opo ga jilbab ama aja. la wong sama-sama wanita. lain hal kalo yang pake jilbab tu laki-laki, jadinya kaya ditulis mas layudhi: “gay lovers”. hehehe…😀

  28. 28 ananta Februari 20, 2007 pukul 3:04 pm

    kl saya lihat, jawaban terakhir dari Aisyah udah cukup jelas, selanjutnya adalah bagaimana anda mencernanya

    sepertinya, baginya hal yang menurut joesatch ini remeh adalah sesuatu yang menyakitkan hatinya, dan jujur saja saya juga sama

    ‘kalau tidak setuju terserah’ saya pikir bukan kalimat yang bertanggung jawab😉

  29. 30 mridho Februari 20, 2007 pukul 4:08 pm

    jika anda suka dengan cewek berjilbab, saya doakan semoga apa yang anda cita-citakan dapat tercapai🙂

  30. 32 halludba72623 Februari 20, 2007 pukul 4:38 pm

    jawabannya cuma satu : kesalahpahaman…😛

  31. 33 halludba72623 Februari 20, 2007 pukul 4:42 pm

    eh ngga cuman satu ding, jawabannya ada banyak..🙂

  32. 34 venus Februari 20, 2007 pukul 5:13 pm

    walah. hare gene masih ada aja yg demen ngurusin urusan orang ya?

    sini joe, tak kandhani. urusan nutup aurat atau engga itu urusan masing2 kok. lagian apa iya kalo udah pake jilbab, trus dia lebih baik dari perempuan yg ga pake? kayaknya ukurannya bukan itu deh🙂

    wah jan…

  33. 35 venus Februari 20, 2007 pukul 5:15 pm

    aku pake jilbab udah 12 taun, dan aku biasa2 aja. it’s still me inside. masih kebal-kebul sakkarepku. kalo ada yg ngeliat aneh yo sakkarepmu. lha cangkem2ku dewe kok. rokoke aku yo tuku nganggo duit, gak nilep di warung.

  34. 36 aVank Februari 20, 2007 pukul 6:33 pm

    aneh, suka kok dilarang?

  35. 37 Hanichi Kudou Februari 21, 2007 pukul 1:52 am

    Assalaamu’alaikum Bang Joe..
    .
    Sy komentar lagi nih..
    .
    Gini Kang Mas, Mbak Aisyah itu kirim pesan dan komentar ke panjenengan via FS itu ada dalam kapasitas dia sebagai wanita yang berjilbab dan berkerudung. Jadi kata-kata yang terlontar jadi terlihat kasar dan gak tendeng aling-aling.
    .
    Coba Kang Mas bayangkan, klo wanita muslimah seperti Mbak Aisyah itu kirim pesan ke panjenengan pake kata-kata yang mesra dan mendayu-dayu, kan jadi aneh. Coba klo Mbak Aisyah itu sudah kenal sama Kang Mas Joe yang baek ini, mesti dia akan berfikir ulang untuk tulis kata per katanya.
    .
    Tentang Jilbab itu.. Gini Kang Mas, seperti kata Kakashichi.. untuk memahami suatu istilah dalam khazanah keIslaman, maka ada aturannya, kan al-Quran diturunkan dalam bahasa Arab, jadi untuk memahami, selayaknya dibawa kepada bahasa Arab itu sendiri, ya kaaan..
    .
    Dan bahasa Arab yg digunakan untuk memahami istilah/kata dlm ayat-ayat al-Quran dan hadits itu juga terbatasi oleh ruang dan waktu. Dalam arti, ruang nya dibatasi oleh apa yg dinamakan Jazirah Arab, dan waktunya dibatasi oleh zaman yg dinamakan zaman Rasul dan para Sahabat, bukan zaman sekarang. Logis kan.. Logis banget-lah.. Wong al-Quran yg bahasa Arab kok kata-kata yg ada di dalamnya didefinisikan dengan definisi orang Indonesia, kan aneh.. Sama anehnya klo kata ‘tape’ (makanan) yg punya orang Indonesia didefinisikan oleh orang Inggris dgn Benda yang digunakan untuk memutar kaset ber-pita (tape), walau tulisannya sama-sama tape, tapi kan pengertiannya berbeda menurut bahasanya masing-masing. Gitu jg dengan al-Quran yg bahasanya memang bhs Arab, ya enggak bisa enggak musti didefinisikan dengan pengertian orang Arab, yoi kan..
    .
    Gini Kang Mas, Suatu istilah/kata itu jika berbicara dalam lingkup ke-Islam-an, pengertiannya musti dibawa dulu ke pengertian Syar’i yaitu pengertian yang didefinisikan atau ditunjukkan oleh dalil al-Qur’an dan As-Sunnah.
    .
    Jika tidak ada pengertian Syar’i-nya, maka istilah itu dibawa ke pengertian yg dlm bhs Arabnya disebut ‘al-Haqiqah al-‘Urfiyah’ yaitu pengertian yang didefinisikan/ditunjukkan maknanya dari kebiasaan orang Arab pada masa Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan para Sahabat.
    .
    Jika tidak pula ditemukan maknanya menurut kebiasaan bangsa Arab pada masa awal Islam, MAKA BARULAH makna itu dibawa ke ‘al-Haqiqah al-Lughowiyah’ yaitu makna yang ditunjukkan oleh makna asli kata/istilah itu sendiri.
    .
    So, pada akhirnya banyak ulama yg membuat kitab-kitab khusus untuk mendefinisikan istilah-istilah dalam Islam, ditinjau dari pengertian Syar’i, Lughowiy, atau ‘Urfiy-nya. Kitab yg terkenal semisal kitab at-Ta’rifat karya Imam al-Jurjani, Mukhtar ash-Shihaah karya ar-Razi, dan Mu’jam al-Wasith karya Ibarahim Anis, dkk.
    .
    Dalam hal ini istilah Jilbab… Memang dalam al-Quran Surah Al Ahzab : 59 disebutkan :
    .
    Yâ ayyuhâ an-Nabiyy qul li azwâjika wa banâtika wa nisâ’ al-Mu’mînîn yudnîna ‘alayhinna min jalâbîbihinna.
    .
    (Hai Nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu, dan istri-istri orang Mukmin, hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka).
    .
    Memang ada kata jalâbîbihinna (jilbabnya), yg berasal dari kata jalabib, jama’ dari kata jilbab. Namun kata jilbab tidak didefinisikan dalam ayat ini dan juga tidak dalam hadits Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sehingga kata Jilbab tidak memiliki pengertian syar’i.
    .
    Sesuai aturan, klo gak ada pengertian syar’i-nya dibawa dulu ke pengertian ‘urfiyah-nya. Ternyata orang Arab zaman RAsul dan para Sahabat mendefinisikan jilbab sebagai kain terusan yang panjang menjuluri seluruh tubuh wanita, menyerupai terowongan.
    .
    Ini seperti yang dituturkan oleh Ibnu Abbas (salah seorang sahabat Nabi) yang menafsirkan jilbab sebagai ar-ridâ’ (mantel) yang menutup tubuh dari atas hingga bawah (Az-Zamakhsyari, al-Kasyâf, vol. 3 (Beirut: Dar al-Kutub al-Ilmiyyah, 1995), 542.).
    .
    Untuk lebih lengkapnya, monggo KLIK DISINI untuk pengertian Jilbab, dan DISINI
    untuk pengertian khimar (kerudung).
    .
    Naaahh.. maksudnya Mbak Aisyah dan Kakashichi itu, seorang muslimah yang memahami benar kata Jilbab pastilah orang yang banyak baca atau mengkaji literatur Islam. Dan insya Allah, dengan banyak membaca atau mengaji itu, seorang muslimah tersebut akan menjaga kehormatan dan kemuliaannya sebagai seorang wanita. Karena memang wanita itu mulia Kang Mas.. ya kaan.
    .
    Dan seorang Muslimah yang berjilbab dan berkerudung dengan sempurna tetap layak kok buat Kang Mas, jikalau Kang Mas juga me-layak-kan diri Kang Mas supaya layak bersanding bersama mereka dengan berfikir dan bersikap dengan standar Islam.
    .
    Tulisan-tulisan Kang Mas tentang PAcaran dan Jilbab dan yg lainnya sudah cukup layak untuk menandakan Kang Mas memang orang yang punya sense terhadap Islam, jarang lho orang yang pny cara berfikir kyk gini..
    .
    Okelah Kang Mas.. selamat berfikir memahami tulisan saya yang lemah dalam menyampaikan ini, maaf agak panjang dan mohon kritiknya.. terima kasih..
    .
    (Hanif al-Falimbani/Hanichi Kudou)

  36. 38 ichsanmufti Februari 21, 2007 pukul 11:00 am

    Mungkin bukan sok ikut campur,tapi nasehat.

    Karena dilandasi rasa cinta kepada saudaranya seorang tentu saja ingin saudaranya lebih baik. Walau terkadang caranya saja yang salah..

    *damai deh, semoga suatu saat menjadi layak, masak jadi bajingan terus kan bisa monoton tuh hidup..

    *damai lagiiiii

  37. 39 chidua Februari 21, 2007 pukul 11:50 am

    gw siy milih setuju ama Aisyah …
    Lagian, dengan nukar nama di fs, toh lo ga ada ruginya …

  38. 40 bajirul Februari 21, 2007 pukul 1:46 pm

    Udah jangan ngeyel kalo dinasehati. Memang kalo nerima nasehat itu susah pada awalnya, tapi kalo dah ditelan ya jadi enak akhirnya. Kayak orang minum jamu, awalnya pahit selanjutnya yang didapat ya kesembuhan

  39. 41 nisnaeni Februari 21, 2007 pukul 1:54 pm

    Duuh ramee bgt ya;; jd pgn nimbrung neeh bwat mas Joe..yg baek dr comentnya dpake aza..n bwat yg gak cocok coba dipikir2 lg: sp tau ntar mmg baek bwat mas he3, kebenaran kdg mmg tdengar mnyakitkan mas, palagi qt banyak dpengaruhi ego msg2, org yg lover berat, biasanya pny kecenderungan kcocokan..mas penyuka jilbaber brarti mas pny pandangan2 (+) ttg sorg wanita-jilbaber, palagi mas dah paham istilah jilbaber tu seperti apa kan?…smg pemahaman mas snantiasa terluruskan…

  40. 42 tito Februari 21, 2007 pukul 2:10 pm

    ga penting ah,
    kalo gue sih liat orang dari sifat dia gimana
    ga penting pakaiannya, jadi kalo mnurutku ga perlu di ributin lah hal yang kayak gitu…..

  41. 43 rajaiblis Februari 21, 2007 pukul 2:12 pm

    ada yg kurang senang dengan Raja Iblis ?

  42. 44 kakashichi Februari 21, 2007 pukul 2:15 pm

    hehe jangan2 mas luthfi ini gak mbaca tulisannya mas joe dari awal yah?? yang saya tulis itu kan ada yang ngutip kata-katanya mbak aisyah.. bukan hasil inovasi dan kreatifitas saya sendiri..

    btw, mas joe, saya cuman pengen mas joe mengerti dan memahami. begitu pula saya mencoba memahami mas joe, meski emang agak sulit. Toh kita sesama muslim, satu agama, satu aqidah, so kenapa kita harus eyel-eyelan(malu dong sama yg non..). ketika kita diskusi, seharusnya niat kita kan untuk mencari kebenaran.. jangan2 niat mas joe cuman sekedar naikin hits blognya doang.. rugi loh.. hehe..
    mas, tolong pahami, kalo mas joe pake nama seperti itu, bisa jadi muslimah yang belum mengenakan jilbab (atau bahkan berkerudung pun belum), akan semakin apatis terhadap jilbab. Bisa jadi ianya akan bilang, “tuh kaaan, ngapain pake jilbab, orang udah pake jilbab aja banyak cowok yg doyan..(ups, afwan, salah milih kata yah??).”
    kita sering bilang, kalo menutup aurat dengan BENAR, bisa menjaga pandangan pria dan menjaga kehormatan wanita. terkadang ada saja muslimah yg ngeyel, berargumen “tergantung cowoknya sich.. kalo emang ngeres, mau pake jilbab ato enggak, sama aja”. Akhirnya, semakin kukuhlah mereka dalam kesalahannya. Padahal, qta (maksud saya yg akhwat..) pake jilbab kan untuk melaksanakan aturan Allah.. Coba bayangin, emang siapa kita, kok berani memilih dan memilah mau taat aturan Allah yg mana dan mau mencampakkan aturan Allah yg mana.
    selain itu, akhwat yang mengenakan jilbab merasa sedih.. seolah-olah kehormatan mereka gak dihargai sama mas joe.. karna mas joe pasang nama begitu. masa sich mas joe tega ngeliat saudari seaqidahnya sedih karena nama yg mas pake?
    Makanya, saya akan sangaaat menghargai mas joe, kalo mas joe bersedia mengganti nama fsnya. Yaah, mungkin dengan segera menikah dan mengganti namanya menjadi my-wife-lover??
    waduh, jadi panjang.. hehe
    afwan..

  43. 45 lambrtz Februari 21, 2007 pukul 2:23 pm

    ce cakep ya ca digimanain juga cakep :p
    (hehe numpang nambah kisruh)

  44. 46 rajaiblis Februari 21, 2007 pukul 2:46 pm

    nambahin ya …

    tak banyak dari para wanita yg menjilbabi imannya … mereka lebih banyak menjil-“babi” tubuhnya !
    sebab itu, makin banyak wanita berjil-“babi” tampil seksi dan bahenol …
    bila memang mereka menjilbabi imannya, maka allah akan jaga pandangan sesiapapun sehingga meski secara lahiriah sang wanita tidak ber-“jilbab” namun tercegah dia dari perbuatan keji dan munkar …

  45. 47 echaa Februari 21, 2007 pukul 3:33 pm

    Terus nambah hits nih blognya mas…tapi jgn gara2 disanggah jadi bener-bener ‘truly’ BAJINGAN yaa….gue juga pake jilbab nih…tapi nyantai aja tuh…secara gue juga punya pacar..ups…hehehe…selagi masih berada didunia paling tidak hak asasi orang macam-macam toh..saling menghormati aja….

  46. 48 aRdho Februari 21, 2007 pukul 3:37 pm

    itu pasti wadehel nyamar!!

    hyahaha..

  47. 50 joesatch Februari 21, 2007 pukul 4:42 pm

    huehehehe, jadi rame ya…
    hits naik…hits naik…😛
    jadi begini sodara2, jujur, alasan saya pake nama “jilbaber lover” karena saya memang simpati pada mereka.
    cuma, yang saya tangkap dari pesannya mbak aisyah adalah, kalo para jilbaber itu disukai oleh saya (yang lagi belajar jadi bajingan ini) itu berarti mencemari nama baik jilbaber2 itu. nah saya nggak setujunya di situ! saya kan cuma manusia, saya nggak bisa mengatur perasaan saya kepengen suka sama siapa.
    inti pertanyaan saya untuk mbak aisyah sebenernya cuma: Apa bajingan seperti saya nggak boleh menyukai cewek berjilbab?
    Dalam hal ini saya setuju sama aVank, suka kok dilarang? Apalagi saya menyukai mereka jilbaber ya cuma sekedar suka aja, bukan dalam konteks negatif. Saya suka sama jilbaber bukan berarti saya pengen meniduri mereka semua!
    Perkara ganti nama di FS memang nggak ada ruginya buat saya, tapi toh juga nggak ada untungnya. Males aja melakukan sesuatu untuk hal yang remeh dan nggak prinsip🙂
    Sekali lagi: Bukan saya yang mengatur saya pengen suka sama siapa.

  48. 51 deKing Februari 21, 2007 pukul 5:43 pm

    Simpel saja…
    BAHSA=BAHAYA…
    Begitu banyak permasalahan yang timbul karena kesalahpahaman dan perbedaan dalam memaknai BAHASA
    …lagi2 istilah menjadi permasalahan ya?Senengané kok repot ya..
    hehehe…😀
    Joe, iki pesenanmu …!!!
    *karo nguncalké kaos….*

  49. 52 deKing Februari 21, 2007 pukul 5:43 pm

    ralat…
    BAHASA=BAHAYA …bukan BAHSA=BAHAYA😀

  50. 53 senja Februari 21, 2007 pukul 9:05 pm

    jo, bodoh ah, lu mo suka ce berjilbab ato g. yang penting tuh komennya aisyah jangan pake kata2 singkatan, mumet aku…..wakakakakaka

  51. 54 Hanichi Kudou Februari 22, 2007 pukul 3:17 am

    KANG MAS MENYUKAI CEWEK BERJILBAB..??!!
    .
    Klo menurutku, wajib-lah Kang. Sebagai seorang Muslim, tipe cewek seperti apa lagi yang kita inginkan klo bukan yang berjilbab dan berkerudung sempurna, menjaga pergaulannya dengan lelaki lain yg bukan mahramnya, cinta kepada suami.. weleh.. weleh.. Tentu tenang kita sebagai seorang Lelaki Muslim meninggalkan wanita seperti ini di rumah.. iya tho Kang.. SubhanaLlah..
    .
    Qul inkuntum tuhibbunaLlah fattabiuunii.
    .
    “Katakanlah (Muhammad): Jika kalian mencintai Allah, maka ikutilah aku (Muhammad)”
    .
    So, klo Kang Mas memang menyukai cewek berjilbab, tentunya Kang Mas juga harus menyukai untuk menaati ketentuan Allah dan Rasul-nya, klo bukan ketentuan Allah dan Rasul-nya, siapa lagi yang pantas kita taati, iya tho Kang Mas..
    .
    Teruntuk Kang Raja Iblis
    .
    Lha wong wanita yang berJILBAB DAN berKERUDUNG sempurna itu gak menunjukkan lekuk tubuh, gak transparan, dan mentutup seluruh tubuh kecuali muka dan telapak tangan kok ya dibilang seksi dan bahenol, dilihat dari mana tho Kang Mas..
    .
    Klo yang Kang Mas sebutkan itu, berarti jilbab dan kerudungnya belum sempurna, dan inipun berdosa dalam pandangan syariat, maaf lho ya.. tapi memang kenyataannya begitu kok..
    .
    Apa Kang? men-jilbabi hati tapi gak menjilbabi tubuhnya? Weleh..weleh.. gimana bisa tho Kang.. Wong jilbab itu kewajiban yang diperintahkan oleh Allah. Berarti klo dia tidak berjilbab, pastilah dia tidak menjilbabi hatinya, coz melanggar kewajiban yang ditentukan sama Penciptanya.. Inggeh tho..
    .
    Tapi klo dia menjilbabi tubuhnya dengan jilbab dan kerudung yang sempurna, berarti secara zhohir (yang terlihat) hatinya telah terjilbabi secara sempurna juga.. Karena hatinya telah tunduk hanya kepada perintah Allah dan Rasul-Nya saja.. SubhanLlah.. Inggeh tho Kang..

  52. 55 raja iblis Februari 22, 2007 pukul 8:16 am

    @Hanichi Kudou
    sip … sip … sip …
    karena itu … hakikat dan syariat harus berjalan beriring …
    masalahnya cuma satu koq … “kepatuhan”
    so … apapun yg berlaku di dunia … its no big deal !

    wakkakakakaaa …

  53. 56 raja iblis Februari 22, 2007 pukul 8:21 am

    nambahin …
    berdasarkan konteks “kepatuhan”, maka wanita berjilbab karena memang dia “diminta” berjilbab bukan karena sebab lain …
    laki-laki penyuka wanita berjilbab juga karena memang dia “diminta” seperti itu … !
    .
    nah … selain itu … apa berarti mereka gak patuh ya …
    ooo … iiya …. bisa jadi termasuk kategori manusia yg lalai … tenang … masih ada “waktu” … itu juga kalo belon masuk tanah !

    wakkakakakaaa …

  54. 57 peyek Februari 22, 2007 pukul 10:21 am

    joe kowe turu opo semaput? he..he….eh..
    skripsi besok-besok aja dikerjain, sekarang blog dulu jo.. terus biar diwisuda sama-sama dari blogger university, keren nggak joe..

  55. 58 alle Februari 22, 2007 pukul 11:00 am

    klo Kerudunger-Lover gimana joe?😀

  56. 59 manusiasuper Februari 22, 2007 pukul 11:25 am

    wadehel nyamar…

    WAKAKAKAK….

  57. 60 afiemaniez Februari 22, 2007 pukul 2:11 pm

    wha??? dadi rame….gak ikut2 ah….
    aku juga jilbaber lho….tapi maniez…wekeekekekkkk
    (ngopoee….????)

  58. 61 Irwan Februari 22, 2007 pukul 3:05 pm

    @ Manusiasuper
    Mo liat dong wadehel nyamar pake jilbab, pake lipstik jg ga?
    He he he….

  59. 62 diditjogja Februari 22, 2007 pukul 4:32 pm

    gak usah diambil pusing joee….
    nyante aja…

  60. 63 hanamichi Februari 22, 2007 pukul 5:53 pm

    assalamu’alaikum. mas ati2 kalau berkata tapi ga punya dasar yang kuat.
    apalagi samapi membercandai hal2 yang serius kaya gini.balesannya di akhirat mas.mas islam kan?? saya juga bukan orang yang kaffah(ngerti bgt )soal islam tapi saya tau betul yang mas joe lakuin tu salah. coba direnungkan lagi.atau coba tanya guru ngaji mas. islam kini banyak yang meliberalkan. maaf kalo menyinggung,saya kebetulan aja buka blog mas. saya hanya berpendapat semuanya Wallahualam.
    wassalamualaikum

  61. 64 han2cute Februari 22, 2007 pukul 7:54 pm

    waduw waduw,,,
    kok ya ada aja yg gak bolehin kita untuk mencintai cewek berjilbab?!?!?
    why not?!?!?
    sapa yg suka dicintai?!?!?
    sirik kali tuh mbak aisyahnya,,,
    jahat amat sih,,,
    mentang2 g kenal istilah pacaran,,,
    tp jgn nglarang orang seenaknya napa!??!?

  62. 65 hanamichi Februari 22, 2007 pukul 8:50 pm

    let the time decide..i can say it.

    there is neither good or bad
    but thinking makes it so.
    so use our heart,brain if u really have (sorry) n u will find the truth.
    speak here don’t solve anything.
    n i know u are great man,i hear some comment..
    but great will not always be true..

    saya juga sebenarnya takut ngomong gini belum pantas takut saya belum bisa ngamalin,tapi saya rada panas juga setelah membca interaksi mas dengan mba aisyah
    n sowry my english awful bgt.

  63. 66 joesatch Februari 22, 2007 pukul 9:06 pm

    hanamichi:::
    speak here don’t solve anything…..???
    hmmmm…saya agak ndak setuju. sangat solve malah. lha wong mengurangi kadar stroke saya🙂
    pertanyaan saya hampir sama kayak mbak aisyah buat anda: Dari mana Anda yakin yang saya lakukan ini salah? Salahnya di mana? Salahkah menyukai wanita berjilbab? Bagian mana yang dianggap membercandai? Saya sama sekali ndak bercanda lho ya. Saya serius. Saya bener2 suka wanita berjilbab. Nah, salahnya dimana? hayo….hayooooo…..
    alle:::
    apalah itu, yang penting aku pengen punya istri yang sholihah🙂
    All:::
    hoeeeee….terimakasih buat komennya

  64. 67 hanamichi Februari 22, 2007 pukul 9:08 pm

    tapi ternyata ada juga protagonisnya kaya mas kakasi
    yang cara menyampaikannya lebih baik dari saya,tapi gmana yah saya emosi abisan,tapi still jumlahnya terlalu sedikit dibanding protagonisnya,,so terlihat bukan kiamat sudah dekat. dan tau kah anda semua? umat yang masih hidup ketika kiamat terjadi adalah umat terburuk. pray we’re not one of them..but we can only pray and atleast prepare ourself with amalan.

    pesan:
    afwan buat semua yang mengcomment posting ini kalau bahasa saya menyakitkan,saya tidak mau mencari musuh,maaf juga kalau jalan saya ini salah,semoga kita semua selalu diberi hidayah oleh-Nya.

    WASSalamualaikum

  65. 68 hanamichi Februari 22, 2007 pukul 9:14 pm

    oh maap mas joe bales ya.
    tunggu bentar ya

  66. 69 joesatch Februari 22, 2007 pukul 9:16 pm

    eh, jgn cabut dulu mas hanamichi. saya lagi mau belajar, neeh. sumpah. tolong kalo memang ada yang salah, tunjukin salahnya dimana…biar bisa berbenah diri.
    soale, demi Allah, saya nggak tau salah saya di mana dengan menyukai wanita berjilbab

  67. 70 hanamichi Februari 22, 2007 pukul 9:21 pm

    uhmm..ga salah saya juga suka tapi 1000x lebih baik simpan didalam hati aja,biar lah Allah saja yang tau anda suka wanita berjilbab(tapi sukanya ga neko2 ya max kagum dan ingn langsung dijadiin istrilah dan jangan dipelototin terus) itu malah akan jadi amal buat mas dibanding suka dengan yang ga jelas. tapi kalo udah diexpose kaya gitu apa yang terjadi? dapet pahala ga?ato malah dapet yang laen?Wallahualam,tapi bisa diliat kan reaksi dari mba aisyah dan mungkin ackhwat2 lain.

    ya mas boleh ga setuju dengan speak here don’t solve anything tapi kalo kata2 saya yang”let the time decide” setuju ga? toh kita semua ga ada yang abadi,dan saat kita semua mati kita akan menemukan sebuah jawaban yang membuat saya mas dll puas..
    mungkin ngomong saya kelewatan ya..
    bismillah.

  68. 71 hanamichi Februari 22, 2007 pukul 9:22 pm

    tenang mas saya ngenet dikampus,gratis dan ampe malem

  69. 72 joesatch Februari 22, 2007 pukul 9:35 pm

    nah, akhirnya kesimpulannya tetep “ga salah”, kan?
    apalagi saya sendiri ga pernah melototin kok (heran aja sama mereka2 yang beranggapan kalo saya menyukai wanita berjilbab dalam stigma yang negatif).
    reaksi mbak aisyah? justru dalam hal ini saya beranggapan beliaunya terlalu ekstrim. nyatanya, jilbaber lain yang kebetulan urun komen di blog ini malah bilang yang intinya mbak aisyah terlalu berlebihan, dan sama sekali tidak menyalahkan saya🙂
    saya juga menganggap kalo mbak aisyah terlalu sempit mengartikan makna “lover” pada nama saya di FS.

  70. 73 hanamichi Februari 22, 2007 pukul 9:51 pm

    1.jangan samakan satu jilbaber dengan jilbaber yang laen karena ada yang kaffah dan yang belum dan perbedaannya besar sekali,silahkan tanya mba aisyah dia pasti lebih ngerti
    2.dakwah not extrim,tapi karena kita punya pemikiran yang berbeda membuat clash saat bertemu kedua ide tersebut
    3.jangan panggil saya mas,begini2 kayanya saya lebih muda daripada mas🙂
    4.kesimpulan bisa ditarik setiap orang,ga ada salahnya karena tiap orang ga ada yang sama, tapi the truth cuma satu,iya ga?
    5.mas dengan pikiran terbuka seperti ini bisa dikatakan mendapat hidayah,tapi ampun keukeuh bgt sih
    6.jadi lebih baik disimpen dalem hatikan perasaan yang hakiki itu? ato ditaroh FS?

  71. 74 hanamichi Februari 22, 2007 pukul 9:56 pm

    maap lama tadi saya beli susu,n maap juga kata2 saya ga bagus,saya baru kali ini serius commnet seseorang,but maybe this what they call “story from the heart”

  72. 75 joesatch Februari 22, 2007 pukul 10:03 pm

    1. nah, ini dia. jgn sampe merasa yang satu lebih kaffah dari yang lain. jgn sampe merasa kita (dan paham kita) lebih baik dari yang lain, merasa pemahamannya pada perintah Allah sudah paling betul. memahami makna kata “lover” dari manusia seperti saya aja masih salah, bagaimana bisa merasa udah yakin bener mamahami makna perintah dari Sang Pembuat manusia?
    2. pikiran berbeda bukan berarti memaksakan orang lain untuk mematuhi ideologi yang dianutnya, kan?
    3. oke. dik. bagaimana, sudah?🙂
    4. the truth memang cuma satu. dan kita nggak pernah tahu (setidaknya saat ini). karena itu kita nggak berhak men-judge orang lain sebagai pendosa (dalam konteks islam). di dunia ini, siapa yang bisa menjamin kitalah yang benar dan mereka yang lain dari kita adalah pendosa semua?
    5. saya selalu keukeuh kalo menghadapi orang2 yang tidak bisa menghargai perbedaan. perbedaan itu indah. apalagi pada dasarnya saya tidak dalam posisi sebagai orang yang bersalah, kan? setidaknya itu dari komentar2 di blog ini🙂
    6. buat orang sespontan saya, saya memang lebih suka langsung meneriakkan apa yang ada di hati saya. karena alasan itu jugalah akhirnya saya bikin blog🙂

  73. 76 antobilang Februari 22, 2007 pukul 10:03 pm

    untuk menyampaikan sesuatu yang baikpun sebaiknya menggunakan cara yang baik, kalau sadar caranya kurang baik (dimana hal ini sebabkan oleh diri yang belum sempurna) apakah tidak lebih baik memperbaiki diri dahulu, baru kemudian sok nasehatin orang.

    bah!

  74. 77 joesatch Februari 22, 2007 pukul 10:08 pm

    ngopo e nto? kekekekekekekeke

  75. 78 antobilang Februari 22, 2007 pukul 10:11 pm

    lagi kesambet setan joe,
    hahaha..
    ngeblog wae, gawe skripsi kono!…lulus bareng aku agustus 2007

  76. 80 hanamichi Februari 22, 2007 pukul 10:15 pm

    1.terus dengan berkata gitu apa bukan artinya mas lebih benar(lebih kaffah)?so yang kaffah tu kaya apa?cuma satu yang sekarang bisa diliat didunia ini,terjemahan alquran,kalo ga cari al-quran digital n search bout how hubungan antara cewe-cowo,mba aisyah malah tahu betul kayanya ayat dan suratnya
    2.apakah saya memaksa? dari mba aisyah? perasaan adanya kata mengingatkan sebagai seorang saudara
    3.sip,tapi panggil hanamichi lebih qren lagi
    4.sip,dan ga ada jaminan juga kan kita yang salah dan mereka yang benar,saya setuju ni,yang bisa menentukan adalah Allah
    5.apa saya ga menghargai perbedaan,kalo ya saya caci maki mas terus saya tinggalin begitu aja dan saat itu saya jadi pengecut juga,n dikaitin dengan no.4,apa komentar yang banyak itu bisa dijamin benar,ga kan,sesuai kesepakatan kita,,
    lagian liat di reality apakah the majority better than minority
    6.itu bagus
    7.jari saya cape
    8.o ternyata kita sama saya juga mahasiswa ilkom

  77. 81 hanamichi Februari 22, 2007 pukul 10:21 pm

    untuk mas anto, apa seorang pengamen di terminal bis selalu lebih buruk dibanding…presiden yang terpelajar dan bisa berpidato. tapi terimakasih atas masukannya,jadi saya harus memperbaiki diri saya dulu ya sebelum misalnya sok ngasih tau orang,tapi menurut saya akan lebih baik bila kita saling menasehati.

  78. 82 hanamichi Februari 22, 2007 pukul 10:28 pm

    sekali lagi kita saling mendoakan ya supaya bisa mendapat hidayah-Nya..supaya semua bisa mendapat kebenaran termasuk saya.

  79. 83 antobilang Februari 22, 2007 pukul 10:35 pm

    justru itu, jangan melihat dari “siapa” (entah pengamen, entah presiden sekalipun) yang penting kan maksud yang ingin disampaikan.
    udah liat kan komentar2 orang2 diatas, paling engga itu pendapat kebanyakan orang2, terlepas jumlahnya representatif atau tidak..
    saya ini melihat bahwa “komentar yang menolak”, tak lagi menolak statement joe, tapi menolak joe, sebagai seorang yang mau memperbaiki diri, toh saya yakin joe (dan tentu semua orang) pasti ingin memperbaiki diri, setidaknya dengan menikahi wanita berjilbab daripada pelacur jalanan

  80. 84 hanamichi Februari 22, 2007 pukul 10:35 pm

    mas kayanya udah kemaleman ya. y udah say mohon maaf nyita waktunya. moga lain waktu kita bisa diskusi lain hal,misal komputer ato apa. see u. wassalam

  81. 85 joesatch Februari 22, 2007 pukul 10:38 pm

    1. nah, gini ini. apa kata “jilbaber lover” pada FS saya apa berarti merujuk pada hubungan langsung antar lawan jenis? saya jawab, tidak. mbak aisyah beranggapan lover=pacar. saya bilang, anggapannya itu salah. dan, saya tidak merasa lebih kaffah, karena itu saya bertanya. tapi ketika pertanyaan saya tidak bisa dijawab, saya jadi beranggapan kalo mbak aisyah cuma bercuap-cuap tanpa dasar yang kuat yang berangkat dari pemahaman yang sempit. maka, saya hanya bisa menyesalkan tindakannya yang “menyalahkan” saya. yang harus diingat, yang membuat nama FS saya seperti itu adalah saya sendiri. Jadi otomatis sayalah yang paling tahu maksud nickname saya yang sebenarnya.
    2. jujur, “meminta tolong” yang dimaksudkan mbak aisyah memang saya anggap sebagai bahasa halus dari “memaksa”, karena di pesan dari mbak aisyah sendiri terdapat nada2 yang menyalahkan saya, bahkan mengatakan gambar saya bikin eneg. ini udah termasuk kategori personal-attack, menurut saya.
    3. oke. hanamichi. gimana, sudah?
    4. oke lagi. kita sepakat dalam hal ini.
    5. saya sedang bicara dalam konteks mbak aisyah sebagai obyeknya😛
    6. nah, karena alasan yang sama maka saya memilih nama “jilbaber lover”. karena saya memang mengagumi para jilbaber🙂
    7. saya malah ngantuk😛
    8. begitulah😀

  82. 86 Sugeng Rianto Februari 22, 2007 pukul 11:26 pm

    trefficnya kang joe naek neh…🙂
    Terus terang saya juga Pecinta wanita berjilbab spt kang joe, apa ya saya juga disalahkan?! halah, terus sing benar sing koyo ngopo toh?!

  83. 87 naning Februari 23, 2007 pukul 6:17 am

    dari dulu gw paling ga suka kalau masalah agama dibawa2, buat gw agama adalah hak pribadi gw sama TUHAN gw, ga ada se org pun boleh tahu, sekarang orang2 pada sok2 mendalami agama dan akhirnya memaksakan kehendaknya ke org lain, aduh kapan majunya deh, apa2 dikaitkan dengan agama.. enakkan jaman gw dulu muda (gw ang’ 70 an) ga ada tuh cewek2 pakai jilbab.. semua sama, ga kayak skrg jilbaban tp mesum, merasa diri udah bener.. hoekkk..

  84. 88 kudzi Februari 23, 2007 pukul 8:45 am

    Joe kalo ganti nama FS-ku dengan Aisayh Lover boleh gak ???

  85. 89 hanamichi Februari 23, 2007 pukul 10:18 am

    im back
    bwat mba naning:
    ya,agama emang ga bisa dipaksakan,
    yang saya lakukan ini bukan membawa2 agama.
    pernah denger kata dakwah?
    gmana dulunya kalo kaum qurais ga kedatangan seorang Rasulullah yang berdakwah dan membawa Islam?
    kalo didiemin aja ga ada penerang kan?tetep aja zaman itu disebut saman jahiliyah.
    kalo mba ga mau denger silahkan tutup kuping dan tutup mata,tapi apa mba bisa menutup hati mba?
    bwt mas joe:
    moga cepet selesai kuliahnya.
    maap kemaren saya tinggalin abisnya ngantuk kan besoknya harus kuliah.
    wassalam.

  86. 90 rajaiblis Februari 23, 2007 pukul 10:20 am

    hiks …
    mo yg lebih seru … ?
    mencintai wanita apalagi berjilbab … itu mah biasa …
    but … apa ada yg pernah berterima kasih kepada iblis ?
    selama ini … iblis dipandang sebagai makhluk yg hina dina bak borok bau dan busuk sehingga terasa sangat layak dan pantas untuk dikucilkan dan dipinggirkan !
    semakin berusaha menjauh … makin lengket kadar keiblisannya ! makin berusaha terlepas dari jerat sang iblis, makin khusuk jiwanya “mencaci” dan “mengutuk” keberadaan iblis !

    wahay …
    tak tahukah bagaimana reputasi sang iblis saat manusia belum nongol ke peradaban jagad ?
    tak sadarkah bahwa sang iblis telah “nagkring” berada di langit lapis ketujuh jauh sebelum makhluk hina bernama manusia “brojol” dan justru kerap “merasuki” kesucian jagad ?
    hingga iblis “merasa layak” untuk menistakan manusia !

    justru karena dengan adanya iblis lah … keberadaan manusia menjadi “terukur” !

    pls … do not “spLash” ure emotion … just think about it and “repair” ure mind !
    its a secret: beware about ure LUST its more than worst dan “iblis” …

    wakkakakkaaa …

  87. 91 rama Februari 23, 2007 pukul 11:47 am

    free to live and to love, tenang aja bung… mungkin dia sempet naksir ama cewek lo yang sekarang makanya sewot gitu. hehehe….

  88. 92 joesatch Februari 23, 2007 pukul 1:56 pm

    Sugeng Rianto:::
    iya, aseek neeh…semoga keadaan di mana traffic saya melonjak tetap bertahan
    naning:::
    mbak…mbak, di arab sana walopun tahun 70an tapi tetap ada yang berjilbab lho, kekekekeke
    kudzi:::
    boleh2, zi. nanti ta’bilangin ke mbak aisyah kalo kamu pake nama itu
    hanamichi:::
    amin!
    rajaiblis:::
    buku “iblis menggugat tuhan”, ya, kang? kalo Muhammad adalah instrumen kemurah-hatian Allah, maka iblis adalah instrumen kemurkaan Allah🙂
    rama:::
    wew…yang protes ke aku itu cewe kok, ram😛

  89. 93 Hanichi Kudou Februari 23, 2007 pukul 2:58 pm

    Assalaamu’alaikum, Aku sudah kembali, dalam dua pengertian, kembali ke jogja, dan kembali ke blog ini.

    Ayo, Mas Joe, kita sharing pemikiran..

    Permisi Kang Joe, Saya boleh ikut-ikutan jawab pertanyaan dr Kang Joe ya.. Matur nuwun

    BTW, kok ada nama yang mirip namaku ya.. hanamichi.. moga-moga pemikirannya jg mirip..

    Jawaban untuk Bang Joe:

    1) Kita merasa Kaffah? Klo menurut saya, masalah ini bukan untuk jadi bahan ejekan, kan Kang Hanamichi hanya mencoba mempertanyakan pendapat Bang Joe tentang jilbab, dan jika ada silang pendapat mari kita diskusikan, pendapat mana yang mempunyai argumen terkuat sesuai dalil-dalil syar’i, gitu kan Bang.. Tentang Kaffah, menurutku itulah kondisi ideal yang harus menjadi tujuan setiap Muslim, karena seorang Muslim tentunya belum dan akan terus merasa belum dirinya adalah seorang Muslim yang Kaffah, sehingga dari hari ke hari, deetik ke detik dia akn terus dan terus menjadi muslim yang sellau mengevaluasi diri agar menuju Muslim yang benar-benar Kaffah..

    2) Tentang Ideologi.. Gini Kang, saya berani mengatakan bahwa dalam hidup ini, kita hanya bisa memilih diantara 3 ideologi, ISLAM, KAPITALISME, atawa SOSIALISME. Dan sayapun berani mengatakan bahwa keiga ideologi ini tidak bisa dan tidak akan pernah bisa dicampuradukkan. Terus terang saya sangat bangga jika saya mengatakan bahwa Ideologi saya adalah ISLAM, lalu apa Ideologi Bang Joe? Jika sama, Alhamdulillah, tapi jika tidak, maka mari kita berdiskusi, mana ideologi yang paling kuat argumennya, Insya Allah saya siap Bang dimanapun, kapanpun, selama saya mampu dan bisa.. Dan seperti kata Kang Hanamichi, benturan antar Ideologi itu adalah sebuah keniscayaan yang tidak terelakkan, so benturan pemikiran seperti ini adalah bentuk alami dari karakter ideologi, suatu ideologi pasti akan berbenturan dengan ideologi yang lain.. Jika suatu ideologi tidak berbenturan dengan ideologi kainnya, maka ideologi ini sangat tidak layak disebut sebagai ideologi, tapi ngat, yang pasti berbenturan itu pemikirannya, bukan fisik dari para pengembannya, jadi bukan berarti berantem-lah.. Apa itu ideologi, bisa kita diskusikan secara offline di kampus nanti (jd gak sabar nih pengen ketemu Bang Joe..)

    3) Privat..

    4) Kang Joe, tidak ada seorangpun didunia ini yang bisa men-jugde seseorang itu berdosa atau tidak, ini benar, tetapi tidak berhenti di sini saja, karena jika ada dalil dari Quran dan Sunnah yang menunjukkan ke-berdosa-an seseorang, maka jelas bahwa orang tersebut berdosa. Tidak menjalankan perintah Allah itu adalah berdosa, dan melakukan apa yang dilarang oleh Allah itu juga berdosa, karena ada dalil sam’i (‘dari langit’) yang mengatakan hal itu.. Bukan dalil yang diakrang-karang oleh manusia..

    5) Menyukai seorang jilbaber dalam pengertian jilbab yang benar sesuai syariat, maka saya kira ini wajib.. Tapi saya katakan lagi, tidak cukup sampai disini, harus didukung dengan sikap dan gaya pemikiran yang juga mencirikan bahwa Kang Mas Joe benar-benar menyukai Islam sebagai sebuah ideologi, bukan hanya diperasaan saja Kang.. Karena Islam itu bukan hanya mengatur masalah perasaan, tapi juga perbuatan dan gaya berfikir yang Islami.. Tentang perbedaan itu indah.. Memang benar, tapi perbedaan dalam masalah aqidah adalah sesuatu yang dilarang, ini di satu hal, perbedaan yang indah itu jika kita berbeda dalam masalah furu’iyyah (cabang agama), jika ini yang tejradi, dan Kang Joe punya dalil yang cukup kuat untuk mengatakan bahwa jilbab itu adalah kain penutup kepala maka, maka itu dapat dimaklumi, tapi jika standar yang kita gunakan dalam menarik jarak perbedaan pendapat adalah pendapat manusia yang terbatas ini, maka perbedaan seperti ini bukan perbedaan yang indah, tapi perbedaan yang justru akan membawa kehancuran ISlam.. maaf KAng Joe, kalau kata-kata saya terlalu keras, tapi saya tidak bisa menyembunyikan kebenaran.. HArap maklum..

    (Hanichi Kudou)

  90. 94 joesatch Februari 23, 2007 pukul 3:14 pm

    saya juga nggak bisa menyembunyikan kebenaran, kok. dan terlalu sempit kalo anda beranggapan di dunia ini kita cuma bisa memilih 3 ideologi🙂
    perbedaan dalam akidah memang dilarang, tapi siapakah yang suka membeda2kan? saya ataukah orang2 (mengaku) islam di luar sana yang menganggap akidahnya paling bagus dan pemahamannya paling betul? Saya tidak pernah menganggap berbeda, mereka2lah yang membeda2kan dengan mengatakan orang lain kafir, ahlul bid’ah, dan sesat.
    Seperti yang selalu saya bilang dari dulu, saya selalu ada hampir tiap hari di kampus. kalo mau cari saya ya tinggal cari aja. saya ndak kemana2 kok😛
    Oh ya, saya mau nanya, apakah sikap dan gaya pemikiran saya skrg blm cukup islami? standar islami itu seperti apa? siapa yang membikin standar itu? lalu siapa yang menafsirkannya? dan apakah yang menafsirkan sudah pasti benar? bisakah kita menjamin penafsiran yang kita ikuti 100% benar?
    menafsirkan arti kata “jilbaber-lover” bikinan saya aja masih suka salah, apakah kita masih bisa sombong dengan berkoar2 bahwa penafsiran kita terhadap kata2 dari dzat-yang-membuat-saya sudah pasti benar?

  91. 95 Hanichi Kudou Februari 23, 2007 pukul 4:52 pm

    Nahh.. mengenai kenapa saya hanya membatasi 3 ideologi, ini butuh diskusi yang lumayan panjang, bahkan mungkin bisa berhari-hari, [(diskusinya kita lewat japri aja mas, nanti aqku hubungi via FS ato offline, oke mas, peace.. :-)]. Singkatnya, Mabda’ (ideologi) adalah pemikiran yang men-DASAR tentang alam semesta, manusia, dan kehidupan, serta hubungan ketiganya sebelum kehidupan, selama kehidupan, dan setelah kehidupan di dunia..
    .
    .
    Maaf Kang Mas, Kalau kita tidak beranggapan akidah kita paling benar, maka itu bukan akidah namanya, tetapi dugaan. Akidah adalah tashdiqul jaazm (pembenaran secara pasti, tanpa keraguan setitikpun). Maka dari itu, Imam Syafi’i dalam kitabnya Fiqhul Akbar mengatakan kurang lebih demikian : “Bahwa kewajiban pertama bagi seorang mukallaf (orang yang sudah baligh, atau orang yang sudah terbebani hukum) adalahma’rifat kepada Tuhannya dengan nalar”. Jadi dalam Islam, tidak dikenal Islam yang diwariskan dari orangtua atau nenek moyang. Jika kita hanya berIslam, tetapi Islam kita karena orangtua kita Islam, maka ini akan bertentangan dengan QS Adz-Dzariyaat ayat 22. Dan ma’rifat dengan nalar seperti ini menurut Imam Syafi’i adalah fardhu ‘ain, yang harus dilakukan setiap kita yang sudah baligh, yaitu dengan memastikan tanpa ada keraguan yang tertinggal setitikpun eksistensi Allah, apakah Allah itu ada, atau tidak? Inilah tahapan yang banyak dilupakan oleh kaum Muslimin..
    .
    Saya sangat setuju sekali dengan anggapan bahwa ketika kita dewasa (baligh), maka kita harus memposisikan diri kita berada di tengah-tengah, ditengah-tengah perempatan antara Islam, Nasrani, Budha, Hindu, Kong Hucu, Kapitalisme, Sosialisme, Protestam, dsb.
    .
    Ketika kita menemukan jawaban, maka jawaban yang dihasilkan adalah jawaban yang objektif, kokoh, dan dapat memuaskan akal kita.
    .
    Saya yakin, Kang Mas sudah melalui fase ini, tetapi jawabannya saya kurang begitu jelas melihat hasilnya. Tapi jika ISlam yang KAng MAs pilih, maka tidak ada alasan untuk tidak membenamkan seluruh tubuh kita hingga tidak tertinggal seujung rambutpun ke dalam Islam, dan saya yakin Kang Mas Joe juga sedang melakukan hal ini..
    .
    Setelah kita menemukan kebenaran Islam secara objektif dan memuaskan akal, maka apapun kata al-Qur’an yang merupakan kalamuLlah (firman Allah) pasti kita tundukki, patuhi, dan iyakan.
    .
    Begitu juga ketika Allah berfirman dalam QS al-BAyyinah :
    .
    “Innaladzii nakafaruu min ahlil kitaabi wal musyrikiina fii naari jahannama khoolidiina fiihaa, ulaa ikahum Syarrul bariyyah”
    .
    artinya, kurang lebih : [Sesungguhnya orang-orang kafir dari kalangan Ahli kitab (yahudi dan Nasrani) dan Kaum Musyrikin (Majusi, Hindu, Budha) akan masuk ke NERAKA JAHANNAM, DAN MEREKA KEKAL DIDALAMNYA. Itulah seburuk-buruk tempat kembali]
    .
    Ketika kita mendengar ayat ini, jelas sebagai orang Islam yang meyakini bahwa al-Quran itu adalah firman Allah ‘azza wa jalla akan menaati, mematuhi, dan mengiyakan, bahwa orang-orang kafir dari kalangan Ahli kitab (yahudi dan Nasrani) dan Kaum Musyrikin (Majusi, Hindu, Budha) akan masuk ke NERAKA JAHANNAM, DAN MEREKA KEKAL DIDALAMNYA.
    .
    Inilah kabar yang disampaikan oleh Allah, Dzat Yang Menguasai Surga dan Neraka.
    .
    .
    Tentang ahlul bid’ah dan sesat, saya tidak akan gegabah menyebut-nyebut sesorang seperti itu. Karena benar, butuh banyak dalil dan fakta agar sesorang jatuh ke dalamnya..
    .
    Gaya pemikiran yang distandari oleh Islam itu gampang saja, ada dalilnya, baik dari al-Quran, Sunnah, atau yang ditunjukkan oleh keduanya (Ijma’ Shahabat dan Qiyas Syar’i).
    .
    Tentang penafsiran, buknakah saya sudah sangat logis, jika mengatakan bahwa untuk menafsirkan al-Qur’an itu perlu bahasa Arab dan juga dalil lain yang merincinya. Dan masalah penafsiran ini terbagi menjadi dua, jika ayat atau hadits yang ditafsirkan sudah memiliki penunjukkan makna yang jelas (qoth’i dalalah), maka hanya diizinkan satu makna. Sedangkan, jikalau maknanya masih memungkinkan terjadinya multitafsir (ingat, syarat-syarat menafsrikan al-Quran), maka itu adalah hal yang sangat di-maklumkan, sangat di-maklumkan, sangat di-maklumkan..
    .
    Dan maaf Kang Mas. Aku hny ingin menegaskan, klo menurutku, wajib seorang Muslim menyukai wanita berjilbab (dalam arti syar’i), tipe cewek seperti apa lagi yang kita inginkan klo bukan yang berjilbab dan berkerudung sempurna, menjaga pergaulannya dengan lelaki lain yg bukan mahramnya, tidak pacaran, tidak tabarruj.. weleh.. weleh.. Tentu tenang kita sebagai seorang Lelaki Muslim meninggalkan wanita seperti ini di rumah.. iya tho Kang.. SubhanaLlah..

  92. 96 Anggara Februari 23, 2007 pukul 5:13 pm

    he…he…he…penafsiran orang memang bisa bermacam-macam, dan menurutku nggak ada orang yang boleh menghujat orang lain atas dasar keyakinan

  93. 97 rajaiblis Februari 23, 2007 pukul 8:15 pm

    @joesatch
    saat kamu bilang ada buku iblis menggugat tuhan, aku sama sekali belum membaca buku tersebut …
    akhirnya googling … dan ketemu … ternyata tuch buku dicetak di indo september 2005 …
    kalo baca sinopsisnya lumayan keren … jadi kepengen beli …

    dan … aq nyaris gak pernah ngebaca buku yg berbau filsuf …
    selama ini … aku cuma baca quran … !

  94. 98 oneword Februari 24, 2007 pukul 2:18 am

    Satu kata, Narsiissssss, Dasar Jomblo, JoJoGaLaLa
    Jomblo Jomblo Ga’ Laku-laku

  95. 99 kumala Februari 24, 2007 pukul 3:39 am

    @joe

    klo tak pikir2.. apa mungkin ya kamu itu fetish ama ce berjilbab? kekekeke…

    baca komennya aisyah di sini, cewek berjilbab ntu:
    – sensian
    – ngerasa lebih tinggi derajadnya
    – ekslusif

    tobh de. saluut…

    @rajaiblis:

    saya ndak nganggep iblis ntu jahat oqh. justru baek banget, useful gituw perannya. kekeke..

    the devil extremely useful ‘coz he proves the existence of God, and can take all the blame for God’s failures to regulate and soften our hard everyday existence.

    God’s own relationship with satan is symbiotic. the believe of each in the other keeping themselves alive.

    human relationship with lucifer is symbiotic too, without lucifer, human is only a bipedal – walking – Ape dan without human, lucifer is only an idea floating over the celestial sea..

  96. 100 joesatch Februari 24, 2007 pukul 1:13 pm

    Hanichi Kudou:::
    Oh, tentu saja saya merasa akidah saya yang pualiiiiing bagus. tapi tidak berarti saya berhak mengatakan akidah orang lain lebih buruk dari saya🙂 seperti yang dilakukan oleh orang-orang sebelum anda. kesimpulannya, saya sedang tidak membicarakan tentang anda, tapi membicarakan orang2 yang suka menjelek2kan akidah orang lain secara umum🙂
    Anggara:::
    saya setuju, mas
    rajaiblis:::
    menurutku memang bagus, mas. betul2 memaksa berpikir. tapi memang nggak cocok untuk pra penganut paham “pokoknya”😛
    oneword:::
    alhamdulillah, saya bukan jomblo🙂 oh ya, satu kata? itu tadi udah berkata-kata lho…hehehehe
    kumala:::
    fetish? hahaha, mungkin juga. rasa kan selalu ada, tapi hati tetap dijaga, kekekeke

  97. 101 xwoman Februari 24, 2007 pukul 3:35 pm

    😀 bajingan juga manusia… ya ga ??

  98. 102 ahmad irfan Februari 24, 2007 pukul 5:15 pm

    hay….sebelumnya lam kenal dulu neeeh.aq baru nongol krn buat blogx jg baru…..🙂 entah kenapa lucu aja baca postingan ini
    “Duh, duh, duh… Apa memang ya, bajingan itu nggak boleh suka sama cewek berjilbab?”
    klo menurut aq wajar lagi….hanya saja yg nggak wajar adalah jika bajingan mo jadian ma cewek jilbaber(yg biasax cwek baik2)…masalahx bukan cuma perasaan….tapi masalah pemikiran.kira2 mana ada coba cwek yg mau ma bajingan(klo skdr titel sih nggak pa-pa)…..
    mmm….satu hal!!
    bukankah didunia ini semuax telah diciptakan berpasang-pasangan….cwek yg baik-cwok yg baik
    cwek yg buruk -cwok yg buruk…
    jadi klo misalx antum mo dapet cewek baik2(jilbaber)…yah minimal jadi cwok yg ……
    waduh susah membahasakannya…masa cwok jilbaber juga????
    yah minimal bukan bajinganlah!!!!
    gemanaaa????

  99. 103 rajaiblis Februari 24, 2007 pukul 5:44 pm

    ga pernah nonton film beauty and the beast ya ?

    wakakakakakaa …

  100. 104 joesatch Februari 25, 2007 pukul 10:15 am

    xwoman:::
    iya mbak, dalam kasus saya malah manusia ganteng, lho, kekeke!
    ahmad irfan:::
    wah, nyatanya calon istri saya mau sama saya tuh😛
    oh ya, postingan saya yang tentang bajingan sudah dibaca belum?🙂
    rajaiblis:::
    aku pernah lho. tapi sayangnya, the beast-nya bukan bajingan. sedangkan aku bajingan berwajah tampan😛 kakakakakaka!

  101. 105 halludba72623 Februari 25, 2007 pukul 6:44 pm

    ngomong-ngomong mas joe,

    . mas joe sudah mengubah nama friendster-nya?

    . sudah menjelaskan apa yang sudah dijelaskan di sini kepada “dia”?

    Kalau belum, wah mas joe keterlaluan…😛

    tak masalah mas joe menafsirkan nama secara multitafsir, tapi sudahkah mas joe mengubah nama friendster-nya? tidak susah kan? untuk mencegah kesalahpahaman lebih lanjut… permisi..🙂

  102. 106 mbah keman Februari 26, 2007 pukul 5:08 am

    Cewek simbah, dulu berjilbab tapi sekrang tak suruh lepas, alasanya simple, RIBET and GAK pantes kalau mau di apa2 in ya gak, ntar kalau dah jadi istri tak suruh jlbapan lagi deh

  103. 107 crizosaiii Februari 26, 2007 pukul 7:29 am

    wah.. nih blog makin rame aja. hehehe.. sama neh saya juga penyuka cewek berjilbab. soale, seorang lelaki pertama kali ngelihat cewe pasti dari indera penglihatan.
    gak mungkin saya langsung tau isi hati seorang cewe dan gimana sikap serta tingkah lakunya apakah baik, santun, dan solehah ato nggak sama sekali.

    Saya merasa adem kalo ngeliat cewe berjilbab. Dan saya merasa reseh banget kalo ngelliatin cewe pake baju ketat ato rok mini trus berkeliaran di mall-mall ato dugem seenaknya nebar pesona kemolekan tubuh. makanya saya usahakan kalo cari istri nanti, seseorang yang berjilbab. ya gak, Joe?

  104. 108 joesatch Februari 26, 2007 pukul 11:34 am

    halludba72623:::
    belum, mas. sebelum dia menjelaskan letak “kesalahan” saya sebenernya di mana. dan saya juga sudah menjelaskan apa yang ada di sini ke mbak aisyah, kok🙂
    mbah keman:::
    u rock, mbah…kakakaka!
    crizosaiii:::
    betul, john…betuuuuuulllll!!!

  105. 109 lambrtz Februari 26, 2007 pukul 1:35 pm

    setelah dulu sempat “nyaris” terjebak dalam dunia mlm, aku sekarang semakin ga seneng ma MLM. dulu pernah diajakin temenku MLM, dateng k rumahku malem2 pk baju necis. ya aku sambut aja dgn ramah, dan akhirnya cm bilang kalo aku ga berminat ikut MLM (hahaha kapok ra kowe…). tp mereka dah tau itu ko, kan katanya dalam 30 x pendekatan cm ada 1 yg berhasil

    THE DESIRE TO OWN MONEY AS MUCH AS IMPOSSIBLE IS EVIL!

  106. 111 crizosaiii Februari 26, 2007 pukul 10:21 pm

    wah ternyata Joe dan John sama! John juga menyukai cewe berjilbab. gak salah kok. sebagai lelaki, pasti kita melihat seorang cewe dari indera penglihatan alias fisik. gak mungkin dunk, kita tau langsung gimana sikapnya,tingkah lakunya, ato pun tabiatnya baik ato buruknya, ya gak? setelah kita melihat dia berpenampilan adem (berjilbab itu adem loh-menurut saya) barulah saya berusaha tau siapa dia.
    So saya paling reseh dengan cewe dengan baju ketat plus rok mini terus jalan-jalan ngabisin waktu buat hal2 yg g pnting ato nge-dugem (nge-dunia gembel), mendingan jalan ama cewe yg berjilbab ya gak joe..?🙂

  107. 112 crizosaiii Februari 26, 2007 pukul 10:46 pm

    weiiksss saya kirim komen yg sama dua kali. sangka saya komennya gak muncul2 tuh. ini gara-gara update wordpress yg kelamaan. uhhh.. ketipu saya😦

  108. 113 Heri Heryadi Februari 28, 2007 pukul 1:37 pm

    I used to love jilbaber too, but not anymore. why? because they’re also a common people like us, not very that special. they have same feeling about man, have sex appeal too. Jilbab is a symbol, the true one is what stay inside.

  109. 114 nayla zahra Maret 1, 2007 pukul 9:25 am

    seru bangett … ah baca aja ah ..😛

  110. 115 bozz Maret 1, 2007 pukul 3:39 pm

    seandainya dalil yang dikemukakan oleh ‘aisyah’ tadi dirasa kurang, paling tidak mas Joe mengganti nama di FS dengan alasan tidak mau mendhalimi orang lain..

    jujur aja, gak enak juga c kalo ada orang yang keberatan dg perbuatan kita..

    apalagi yang keberatan disini mewakili suara para akhwat (yan tentu saja berJILBAB, bisa dimengerti di kamus mas Joe dengan istilah Jilbaber, gitu kan Mas??)

    lagian tak liat2, mas JOe tuw kan respect bgt sm org, sp pun.. buktinya di olok2 truz y tetep aja senyum (alhamdulillah,.. sabar itu susah ya, tapi mas Joe bnr2 sabar)

  111. 116 gelangnogo Maret 2, 2007 pukul 2:33 am

    dari semuanya ini saya mengaggumi bagaimana proses kepopuleran anda dengan. sebuah cara yang ngangkat, nyemooth, dan menjadikan orang pasip dan introvet semacam saya pun ingin memuji. saya sebetulnya laki-laki, tapi entah kenapa saya mengagumi anda dan pengen membuat fs joe_lover. tapi jujur ketakutan saya bukan berbagi wacana semacam ini, tapi takutnya, saya sudah capek-capek mengupdate, tetap saja mas joe yang tenar gitar, dan saya tetap menjadi lubang gelap resonansi.

    mbok saya dikritik, soalnya ngefans sama mas joe, kan saya tidak mungkin me-lover sejenis saya sesuai akidah. lebih menghenyakkan dan mak hoyok-hoyok-hoyok.

    hihihihihihi… kenapa saya jadi tertawa sendiri ya? btw, kalau saya mengenakan jilbab semacam arafat begitu, berarti mas joe lover saya ya? ( heblek itu baraclava namanya )

  112. 117 M Shodiq Mustika Maret 2, 2007 pukul 5:16 pm

    Alangkah bagusnya bila Joe daftarkan postingan ini di
    http://muhshodiq.wordpress.com/2007/02/28/pendaftaran-%e2%80%9ctop-posts%e2%80%9d-jan-feb-2007/
    pada kategori Low-Profiled dan kategori lain yang relevan.

  113. 118 joesatch Maret 2, 2007 pukul 5:26 pm

    crizosaiii:::
    kalo ngedugem sama cewe berjilbab gimana, john? duduk gemetar, maksude. aku kalo deket2 sama cewe yang kusukai sering gemetar soale😛 tapi ya tetep aja, demi mempertaruhkan nama besarku sebagai casanova dari mipa, tetap sok2an pasang tampang cool, kekekeke!
    Heri Haryadi:::
    wah, ndak tau harus berkomentar apa neeh, kang heri🙂
    nayla zahra:::
    sudah tamat mbacanya, mbak? kalo dah tamat bilang ya. aku gantian minjem…..kekekeke!
    bozz:::
    bukan kurang, sih. dari awal menurutku memang nggak pas aja. apa iya kalo aku menyukai jilbabers maka berarti aku mendzolimi mereka? hayo…hayooo…hehehe!
    kesannya jadi gini: mereka yang menolak aku pakai nama jilbaber-lover itu menolak bukan karena jilbabers tidak boleh dikagumi oleh cowo, tapi karena AKU YANG MENGAGUMI MEREKA. seandainya yang memakai nama fs itu adalah pemuda lain dengan baju koko dan kopiah, berjanggut, dengan jidat ada bekas hitamnya, mungkin nama jilbaber-lover tidak akan pernah jadi polemik. see?😛
    gelangnogo:::
    waduh, mbok jangan ngefans sama aku. kadang2 dan bahkan sering, aku suka khilaf dan mabuk juga kalo lagi nyocot, kekekekkekekeke!
    nek perkoro disuruh mengkritik panjenengan, wah, saya kulo ndak berani. lha kulo blm cukup ilmu ttg panjenengan soale😀

  114. 119 joesatch Maret 2, 2007 pukul 5:29 pm

    M Shodiq Mustika:::
    waduh, ndak berani e sayanya, mas shodiq. biar orang lain aja yang menilai. bahkan saya sangat tidak low-profiled, justru sangat sombong dan arogan, lho🙂

  115. 120 anam Maret 2, 2007 pukul 6:35 pm

    kiamat sudah dekat, hahahha…
    semoga semakin dekat, amin
    wass

  116. 121 fauzan.sa Maret 3, 2007 pukul 9:30 am

    Santai aja Joe.

    Lebih baik jilbaber-lover daripada man-lover atau transgender-lover.

    Nggak ada yang salah, bahkan sangat baik kalo Mas Joe menyukai cewek berjilbab.

    Dalilnya:
    “Tidak sempurna iman seseorang hingga hawa nafsunya mengikuti apa yang aku bawa (Al-Qur’an dan As-Sunnah)” – Rasulullah SAW –

    Sing rada ngganggu ki, fotomu ki lho Joe. Nek sing dipasang pacarmu sing jilbaban kae malah ra masalah😀

    Hidup Joe.

  117. 122 wadehel Maret 3, 2007 pukul 11:57 pm

    kalo namanya diganti dengan POLIGAMIST WANABE pasti aisyah tidak akan keberatan ya? Nyunah gitu loh!

    Paraaah! Joe, kenapa sih sepertinya lu selalu dikelilingi oleh mahluk2 berpikiran aneh? Jangan-jangan karena pikiran lu juga ga normal? :))

  118. 123 arul Maret 4, 2007 pukul 1:35 am

    wah blog yg pling banyak komentarnya yang pernah sy datangi…
    mm….
    no comment aja deh dulu….

  119. 124 M Shodiq Mustika Maret 4, 2007 pukul 2:28 am

    Saya tidak menilai apakah Joe ini berkepribadian low-profiled ataukah tidak.
    Saya hanya menilai bahwa ditinjau dari Spiritual Capital-nya Zohar & Marshall, isi postingan ini mengandung sifat-sifat Low-Profiled.
    Saya rasa, tidak hanya saya yang menilai seperti itu. Kalau tidak percaya, coba aja daftarkan ke http://muhshodiq.wordpress.com/2007/02/28/pendaftaran-%e2%80%9ctop-posts%e2%80%9d-jan-feb-2007/

  120. 125 sandynata Maret 4, 2007 pukul 4:54 pm

    belakangan cewek2 yang deket sama saya pada berjilbab🙂 .. nanannaannaa….

    kembali ke LAPTOP aja dah!…

  121. 126 YaYaN Maret 7, 2007 pukul 11:32 am

    kalo ada waria terus berjilbab kaya kasusnya anak fisipol ugm itu, kira-kira kamu bakal tetep jadi jilbaber lover ga??? hahahaha

  122. 127 Hasan Maret 7, 2007 pukul 9:26 pm

    Ikut comment boleh ya?
    Saya pernah baca di Buku Teman Tapi Mesra – By Afifah Afra (kalo gak salah..), trus ada satu tulisan tentang kalo kita nikah ntar pasti dapat yang sekufu’, gampangnya gini : “orang jahat dapat orang jahat, orang baik dapat orang baik”, ini udah jadi sunatullah, ya kecuali jika dapat hidayah dari Allah…

    Di ganti saja mas nama FSnya, daripada ntar urusannya berabe, hal2 pribadi bukan untuk konsumsi publik, kecuali jika Bang Joe ini seorang seleb, hehe99x.. maap lho ya?

    Sukses ^_^

  123. 128 ambtenaar Maret 8, 2007 pukul 8:59 am

    Solusinya kan tadi gampang; Ganti nama FS njenengan, TAPI njenengan pingin ngitung untung ruginya to?
    Ini ruginya: njenengan melakukan sesuatu yg tidak sreg alias masih ngganjel (mirip hukuman atas tindakan subversi).
    Ini untungnya: blog njenengan berpeluang memecahkan rekor dunia dengan komentar terbanyak.
    Silakan dikalkulasi dengan “cost-benefit analysis”🙂, mohon bantuan orang lain saja jika susah ngitungnya.

  124. 129 Agam Maret 8, 2007 pukul 11:00 am

    Kalo menurutku, gak sepenuhnya salah sih pake nama itu. Kan itu juga bisa sebagai ajang dakwah. Jadi tergantung penafsiran masing-masing individu. Dakwah disini misalnya beberapa remaja sekarang gak mau pake jilbab dengan alasan akan mengurangi pasaran, dll. Tapi kenyataannya di FSnya mas joe terang-terangan ngomong suka ama akhwat yang berjilbab. Kalo saya pribadi berusaha menghindari hal seperti itu, karena dapat menimbulkan fitnah. Allahua’lam bishowab.

  125. 130 Heri Setiawan Maret 10, 2007 pukul 11:47 am

    Berjilbab (baca:berkerudung), modis, ketat, menor, kelakuannya nggak baek lagi… itu justru yang akan menjadi fitnah…
    image jilbab menjadi berubah di mata masyarakat…

  126. 131 masdhenk Maret 10, 2007 pukul 6:17 pm

    ngomong2 besok kita masih hidup gak yah?
    (ra nyambung yo wes)..

    *ngabur ae wes*

  127. 132 ayoe_imuTzzzz Maret 12, 2007 pukul 12:55 pm

    suka2 si abanGku ini dunk…
    mo suka ama cewe berjiLbab ato ama yang engak, hak masing2 kale…
    manK aturannya dituLis apa JenK kalo bukan Jilbaber Lover…?

  128. 133 linda_euy Maret 13, 2007 pukul 6:12 pm

    ass..
    klo menurut saya..yang membuat mba aisyah tidak suka, bukan kata dr ‘jilbaber lover’ ..mungkin karena==> di baca dr blog2 mas joe, bukannya terkesan ‘jilbaber lover’ tapi malah sebaliknya, terkesan menjelek2an org yang memakai jilbab, kan tdk semua org yang pakai jilbab bersifat baik dan tidak semua org yang pakai jilbab bersifat jelek (dont judge the book frm the cover)… Intinya mba aisyah hanya meminta agar mas joe tidak membawa2 nama jilbaber, karena terkesan mas joe memukul rata semua jilbaber..mas joe jg tdk menjelaskan jilbaber yg sepeti apa yang mas suka… yg pake baju ketat or yg tertutup rapat tanpa ada yg terlihat menonjol..
    Mungkin bisa ditambahkan di nama fs nya ( ‘jilbaber (yg tertutup rapat tanpa ada yg terlihat menonjol) lover ‘ or ‘jilbaber (yang tertutup rapat dan ketat) lover )’.

    kan klo seperti itu tdk akan ada yg salah paham.. hehehe..

  129. 134 lambrtz Maret 14, 2007 pukul 10:26 am

    @atas
    kepanjangan atuh…..
    keep elegant aja napa sih
    keep simple yet effective?

  130. 135 DeDe Maret 14, 2007 pukul 11:02 am

    lah,aku akhwat niiiiih.tapi pacaran,hang out juga iya koh.aisyah aja yang ga mau liat realita.aisyah aja yang da dilingkungan puritan n ga pernah mau keluar sarang n coba nerima kenyataan.

    chayo kang joe……ga semua akhwat kek aisyah koh.

  131. 136 sapto Maret 14, 2007 pukul 11:47 am

    antum artinya apa sih?
    ahkwat dengan sahkwat beda?

  132. 137 joesatch Maret 14, 2007 pukul 12:43 pm

    antum=anda
    akhwat=perempuan🙂
    makanya, daripada mengejar syahwat lebih baik mengejar akhwat😀

  133. 138 nana Maret 21, 2007 pukul 2:58 pm

    assalamualaikum…
    wah, mas joe, nggak nyangka ternyata seorang mas joe mendambakan jilbaber ya??? mas joe, boleh ngasih comment ya??
    mas joe, kalo menurut aku, antara maksud si aisyah sama mas joe ini beda. mungkin ada miss understanding..
    niat mas joe cuma mau mengungkapkan harapan, dan akhwat itu, si aisyah, mengartikannya mas joe membuat kata jilbaber ini rada2 samar, dalam artian aisyah takut orang menyangka jilbaber suka pacaran. padahal kalo aku baca jilbaber lover, justru menjelekkan mas joe sendiri lho…wakaka….nggak, bercanda. ya gitu, jadi sebenarnya menurut aku, niat kalian satu sama lain baik, nggak ada yang berniat buruk.
    oh ya, baca comment yang tadi
    laki2 yang baik utk wanita baik, laki2 jahat utk wanita jahat.
    tapi orang kan bisa berubah, jadi selama bisa memperbaiki diri, mungkin aja kita bis mendapatkan yang baik itu…
    ya nggak mas joe???
    ngomong2, kapan ni resepsinya??
    jangan lupa undangannya.
    wassalamualaikum…

  134. 139 nana Maret 21, 2007 pukul 3:03 pm

    nambah dikit mas joe…
    mungkin biar nggak salah paham lagi, ganti aja gambar di fs nya mas joe, jangan gambar kelinci, gambar mas joe lagi berdoa mungkin…
    hehehe…usul aja sih..
    wassalam.

  135. 140 joesatch Maret 21, 2007 pukul 9:09 pm

    lho, padahal di gambar kelincinya itu udah ada tulisan lho. bunyinya: “saya bukan playboy. sumpah”😀
    resepsi? resepsi wisuda maksudnya? errr…agustus mungkin😛

  136. 141 rajaiblis Maret 30, 2007 pukul 4:14 pm

    @joesatch
    antum=anda
    akhwat=perempuan
    makanya, daripada mengejar syahwat lebih baik mengejar akhwat

    setelah akhwat didapat …
    ujung-ujungnya syahwat menyapa ?
    gak tau kalo ada yg muncul syahwatnya setelah bertemu akhwan ?

    wakakkaakkaaa …

  137. 142 Harjoso September 11, 2007 pukul 1:50 am

    wah ..Joe..met kenal yah….
    sudi kiranya mampir ke fs ane….
    mengenail jilbab dan kerudung….
    kayaknya tuh cewek BT habis yah…
    heheheheh…..
    btw sama-sama menyanyangi wanita berjilbab nih….
    so check my fs…
    thanks…
    salam buat semuanya…
    sukses didarat, di laut dan diudara yah…🙂

  138. 143 pahlawan bertopeng September 20, 2007 pukul 4:32 pm

    Lamlekom….
    BERUBAH!!!!……

    jang…jang…jang!!!!
    Hahaha,,akulah pahlawan bertopeng,,setelah berputar-putar di banyak website, ternyata tempat nulis ini menarik untuk ditambah tulisannya =)P

    Mas kan udah dewasa, pasti sering liat orang kelahi gara-gara menggunakan bahasa yang tidak tepat,
    Banyak anak membunuh orang tuanya sediri karena kesalahan “kata-kata”.Yah…mungkin dia hanya sekedar kata,
    Sebuah diksi…

    Tapi perlu diingat, bahwa kata-kata adalah cerminan hati…
    Apa yang ada dalam hati mas, ya saya ndak tau…
    Tapi cobalah koreksi dengan bijak, biar gak terjadi pertumpahan darah {LHHHoooh?}
    Buat apa bermusuhan karena masalah diksi?

    Masih banyak yang lebih penting untuk disikapi

    Tapi buat mas, pesen aja untuk belajar,,,
    Kalo qurannya dibaca, ntar kan jelas n_n

    Oke….
    Saya pergi dulu!!!
    Jang…jang…jang!!!!!

    Walsalamualaikum!

  139. 144 exs 19 November 12, 2007 pukul 7:36 pm

    boleh2,macuk acal kok…..
    but,satu orang satu hati n seribu orang juga seribu hati
    so,silakan berkreasi dewe’2….otre

  140. 145 togel Januari 1, 2008 pukul 9:09 pm

    terus terang gue preman….
    tapi terus terang aje ye….
    gue malah suka akalau lihat ce yang pakai jilbab…
    malah kita segan nggangguin mereka….
    tapi kalau pakaiannya udah wau habis deh…

  141. 147 soleha Oktober 7, 2008 pukul 5:13 pm

    tengoklah cerita hikmah n soleha

  142. 148 dion Maret 14, 2010 pukul 9:34 pm

    yang punya blog ini adalah ORANG GUOBLOK,,,
    makane belajar dulu jack,,

  143. 149 jabon Agustus 16, 2010 pukul 3:01 pm

    by jabon

    boleh aja .. janagan menyerah men … walaupun gtu semuanya sangat boleh suka dengan cewek berjilbab…


  1. 1 Pemilihan Top Posts Jan-Feb 2007 « M Shodiq Mustika Lacak balik pada Maret 24, 2007 pukul 12:51 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Menyesatkan...

  • 1,032,449 manusia

Am I A Rockstar?


Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Mahasiswa keren yang lagi belajar jadi bajingan. Menggauli Corel, Adobe, dan Macromedia lebih banyak ketimbang PHP, MySQL, atau VB.Net. Tingkat akhir, dan sedang bingung menyusun skripsi. Waktunya dihabiskan di kantin kampus dan Lab Omah TI, serta sekretariat Himakom UGM sambil ngecengin gadis-gadisnya. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Add to Technorati Favorites

RSS E-Books Bajakan? Oho!

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Tanggalan

Februari 2007
S S R K J S M
« Jan   Mar »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728  

Astaga! Padahal Keren…

Bundel

Penghuni Jogja Terbaik

Bali Blogger Community

Indonesian Muslim Blogger

Bloggers' Rights at EFF

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia