Bentar lagi Valentine…

…dan di luar sana perdebatan masih tetap seru…

Valentine menurut versiku adalah hari di mana aku banyak makan coklat pemberian gadis-gadis (entah sekedar simbol wujud kekaguman, ngefans, simpati, sayang, suka, atau malah kasihan…kakakaka!). Peduli setan dengan sejarahnya, yang penting menurutku Valentine adalah “hari makan coklat”! Jadi aku merayakan Valentine karena banyak dapat coklat. Nah, kalau definisi Valentine adalah seperti yang aku sebutkan, maka bisakah Valentine dikategorikan sebagai hal yang haram? Ah, lagi-lagi masalah “istilah” (yang sayangnya terlalu dipaksakan untuk tetap konservatif)…

49 Responses to “Bentar lagi Valentine…”


  1. 1 anung Februari 11, 2007 pukul 9:18 pm

    aku gak pernah dapet nih..
    padahal aku lumayan suka..
    hehehe..
    sama, “wadehel” ama sejarahnya..
    yg penting coklatnya..
    *nanti dikomentari ama somad gak nih*

    btw, kowe ndeso..
    koyo ra tau mangan coklat wae..
    mangan kan iso kapan wae..ra kudu dino kuwii
    ra duwe duit nggo tuku yoo
    hahaha..kere…
    piss dhab

  2. 2 senja Februari 11, 2007 pukul 9:28 pm

    bukan masalah halal haram joe. soalnya menurutku valentine ki wis ra usum, gokil, ndeso, kata tukul si katro dan culun. hehehehehe

  3. 3 joesatch Februari 11, 2007 pukul 9:28 pm

    jgn sirik hanya karena tidak ada gadis yang pernah memberi coklat kepada anda😛

  4. 4 pramur Februari 11, 2007 pukul 9:45 pm

    Numpang nimbrung nih Mas..
    Mereka ngasih coklat biar dirimu makin gemuk Mas

  5. 5 antobilang Februari 11, 2007 pukul 10:01 pm

    Masalah istilah lagi, ayo joe dibahas sing ganas, ben rame blog mu…hehe…

  6. 6 kumala Februari 11, 2007 pukul 10:07 pm

    halah.. halah.. enegh beratz diriku atas kenarsisan yg empunya blog. huex.. huex.. kikik…

    [i]”Nah, kalau definisi Valentine adalah seperti yang aku sebutkan, maka bisakah Valentine dikategorikan sebagai hal yang haram?”[/i]

    jawaban saya: enggaklah. masak haram? wong ngerayain kasih sayang dengan bagi2 coklat oqh.. katanya islam agama rahman & rahim? masak ngerayain cinta dan kasih sayang haram?

    kecuali, ngerayain valentine nya itu, mbil minum2an keras, nge-ganja, or orgy dan yg sebangsanya.. nha yg kayak gini nih, baru namanya: haram pol!

  7. 7 helgeduelbek Februari 12, 2007 pukul 12:10 am

    wis sak karep bae lah, lah inyong seumuran mung mendengarkan saja. btw valentine itu coklat yah, ayo makan valentin… lah bukannya nama orang.😀

  8. 8 de King Februari 12, 2007 pukul 4:28 am

    Bagiku valentine tetap sip…dijamin tahun ini yang lain kalah semua apalagi Nicky Hayden..dijamin keok.
    Eh lagi ngomongin Valentino Rossi kan?😀
    *celingak-celinguk bingung*

  9. 9 rama Februari 12, 2007 pukul 10:22 am

    coklat coklat coklat… yummy
    setuju, gak peduli idenya tentang kasi-kasihan, yang penting coklatnya, huahahahaha *ketawa rakus belepotan*

  10. 10 wi Februari 12, 2007 pukul 12:59 pm

    iya,, orang yang “mengharamkan” valentine itu ga ngerti betapa nikmatnya mendapatkan banyak cokelat dari para penggemar wekekek..
    wi toh seneng banget sama hari valentine, secara cuma di hari itu wi bisa makan cokelat..
    sekali setahun euy!
    karena di hari2 lain ga kebeli hehehehehe

    ==hidup spider-man==

  11. 11 passya Februari 12, 2007 pukul 1:46 pm

    klo gitu mulai sekarang jualan coklat ah….

  12. 12 chie Februari 12, 2007 pukul 2:14 pm

    setuju sama rama…yang penting coklatnya..ga peduli mo hari palentin kek mo lebaran kek..hmm..ada yang mo beliin black toblerone?? -elap iler-

  13. 13 mrtajib Februari 12, 2007 pukul 2:19 pm

    api lebih pasnya karena joe tu kurus…diberi cklat itu karena kacian….hi hi hi… *kabur*

  14. 14 crizosaiii Februari 12, 2007 pukul 2:50 pm

    gak usah pikirin arti valentine-nya deh.. ngapain jg! suseh jadinya. mending makan coklatnya aja. hati tenang dan adem.🙂

  15. 15 Amd Februari 12, 2007 pukul 4:06 pm

    POKOKNYA™ Valentine itu haram! Tidak sesuai dengan BUDAYA ISLAM! Jadi makan coklat pemberian gadis-gadis di hari Valentine hukumnya juga HARAM! POKOKNYA™ HARAM!
    Sini coklatnya
    *Ngerebut coklat dari tangan Joe*

  16. 16 manusiasuper Februari 12, 2007 pukul 5:28 pm

    Valentine itu HARAM!! Bukan Budaya kita! Nyolong juga HARAM!! Sini coklatnya MED!!

    *ngembat coklat dari AMD*

  17. 17 antobilang Februari 12, 2007 pukul 6:51 pm

    Ngembat cokelat itu juga haram!
    *Ngerebut cokelat hasil rebutan AMD dan manusia super*
    Yah, sialan udah abis, tinggal bungkusnya doang! huhu..kasian deh gw…

  18. 18 han2cute Februari 12, 2007 pukul 7:47 pm

    kok malah rebuan cokelat gak jelas gini sih?!?!?
    udahlah,,,
    gak usah ngurusin cokelat!!!
    yg penting kasih sayangnya kaleee?!?!?
    cokelat cuma akal2an Produsen cokelat!!!
    biar mereka tambah kaya!!!hahaha

  19. 19 rizmaadlia Februari 12, 2007 pukul 8:25 pm

    suka valentine!! bisa jualan coklat,, jadi inget jaman SMA,, ^^ tapi skarang udah ga bisa jualan lagi,, di kampus Ma susah euy,, Ma ntar dibilangin merayakan budaya luar,, kan sejarahnya buruk,, iya sih Ma ngehargain orang yang nganggep pentung untuk menolak itu,, tapi juga harus ngehargain orang yang pengen ngerayain itu kan,,, ^^

    btw, nice blog,,

  20. 20 (de) King Fahd bin Al Fahd Sr. Februari 12, 2007 pukul 8:47 pm

    Dik Joe yang dirahmati Alloh…
    Istighfar dan bertaubatlah pada Alloh, sesungguhnya Alloh itu Maha Menerima taubat hamba-Nya yang mau bertaubat (tapi kalau Joe yang bertobat kayake belum tentu dech😀 )
    Apakah dik Joe tidak tahu kalau kita dilarang meniru-niru perbuatan non muslim?Itu haram hukumya lho dik…
    Bukankah valentine itu bukan budaya Islam jadi merayakan valentine juga tidak boleh haram
    Selain itu kasih sayang bagi umat muslim kan seharusnya dilakukan setiap hari di setiap hembusan nafas kita jadi sekali lagi kita tidak perlu tidak boleh merayakan valentine. Kenapa?
    Karena kalau kita merayakan valentine sebagai hari kasih sayang maka itu berarti kita harus membeli cokelat setiap hari (kan kasih sayang diberikan setiap hari), jadi sudah teramat sangat jelas kalau itu suatu pemborosan dan kita akan menjadi bokék…
    Tapi….merayakan valentine itu hukumnya boleh diharuskankalau dik Joe mau berbagi cokelat dengan saya, bila perlu juga berbagi si pemberi cokelat itu (dengan syarat si pemberi cokelat itu wanita lho…)
    Maaf ya, dik Joe jangan salah paham dan suudzon dulu dengan conthongan nasehat saya ini. Saya memberi conthongan nasehat untuk dik Joe tidak lain tidak bukan karena tidak ada yang memberi saya cokelat jadi saya iri gitu lho…hehehe sebagai sesama muslim kita harus senantiasa saling mengingatkan.
    Jelas dik Joe?
    *sambil ngelus-elus jenggot*

  21. 21 pramur Februari 12, 2007 pukul 9:02 pm

    Numpang nimbrung nih Mas…
    Maaf, Mas. Bukannya saya sok ngritik. Tapi….

    Menurut perspektif saya, sepertinya tujuan menulis Anda sudah tidak lagi “mengeluarkan tulisan yang bukan dikarenakan selera pasar”. Kenapa sih soal istilah lagi (lagi-lagi)?

    Ini juga menjadikan saya berpikir kembali untuk mengikutsertakan Anda dalam team pengubah dunia melalui buletin laknat yang saya rintis dengan keringat dan darah.

    Bukan apa-apa, saya takut kalau citra saya yang perusak budaya sejati ini, dikotori oleh tangan-tangan halus ala jurnalis Anda.

    Btw, boleh minta coklatnya? Buat ngelancarin boker…

  22. 22 Arif Kurniawan Februari 12, 2007 pukul 11:48 pm

    Joe, selamat hari Valentine… Aku Padamu!
    😀

    *berharap kebagian coklat sisa*

  23. 23 abdulsomad Februari 13, 2007 pukul 7:40 am

    “Barangsiapa meniru-niru suatu kaum, maka akan dibangkitkan bersama kaum yang ditirunya”

  24. 24 joesatch Februari 13, 2007 pukul 8:37 am

    barang siapa tiru2 pake handphone dan tiru2 ngenet berarti meniru2 suatu kaum yang menemukannya…
    ya…jelas! pada hari kebangkitan semuanya bakal dibangkitkan sama2, kok!

  25. 25 joesatch Februari 13, 2007 pukul 8:48 am

    Pramur:::
    Wekekeke…justru itu. Terlalu banyak “istilah” yang menggangguku. Sebenernya juga aku bikin tulisan ini gara2 eneg sejak berabad2 yang lampau ketika melihat ikhwan yang sok sinis pas ngeliat aku makan coklat valentine dengan muka berseri-seri. Ndak usah kutulis ulang, ah, apa yang dia bilang😛

    Antobilang:::
    Biarkan mereka menafsirkan seperti pikiran mereka. Saya cukup memberi passing yang bagus saja, kekekeke

    Kumala, helgeduelbek, rama, wi, passya, chie, mrtajib, crizosaiii, Amd, manusiasuper, han2cute, rizmaadlia, Arif Kurniawan:::
    Heeeee……yang penting memang coklatnya kayaknya😀 haram! Coklat itu haram…kalo ada lemak babinya, kakakakaka!

    (de) King Fahd bin Al Fahd Sr.:::
    astaghfirullah…ampun kyai…ampun…saya tidak akan makan coklat lagi…saya sadar kalo coklat itu haram menimbulkan plak di gigi!

  26. 26 sora9n Februari 13, 2007 pukul 7:10 pm

    @ joesatch

    Nimbrung lagi nih Joe..🙂

    Biarkan mereka menafsirkan seperti pikiran mereka. Saya cukup memberi passing yang bagus saja, kekekeke

    …dikontrol dengan baik di sisi kanan gawang oleh sora9n dan…

    …terlalu tinggi saudara-saudara… sayang sekali…
    :
    (halah, apa sih gue)😛
    ::
    ::
    Ya, kembali ke esensi. 14 Februari == hari makan coklat dan menghargai kasih sayang sesama. =9 Jadi, tidak ada yang maksiat di sini, dan tidak terlihat sisi buruknya (kecuali, timbulnya plak dan kerusakan pada gigi😛 )
    ::
    Kalau tanggal itu bentrok sama peristiwa pembunuhan St. Valentine, kita ganti aja jadi tanggal 3 Rajab, 5 Muharram, ataupun 7 Desember dan 9 Januari. Yang penting “cinta sesama” dan coklatnya, betul?
    ::
    Kalau nama “hari Valentine” itu terlalu kebarat-baratan dan punya sejarah buruk, coba kita ganti jadi nama yang lebih netral:
    “hari mencintai sesama”, “world’s day of love” — atau pakai bahasa TIMUR banget sehingga jauh dari BARAT: “minna ga aisuru no hi” (bahasa Jepang)
    ::
    Jadi esesinya beres, tanggalnya bisa diganti, dan namanya bisa disesuaikan. Tidak Islami? Hari Ibu 22 Desember tidak islami, tapi diterima aja sama para muslim. Apakah “hari menyayangi ibu” lebih mulia daripada “hari menyayangi sesama”?
    ::
    Nah lho…😉

  27. 27 jan_kristanto Februari 13, 2007 pukul 9:24 pm

    aku yo podo mas…

    ass pr*xks ama sejarahnya….
    yang penting aku makan coklat..
    wong mau makan coklat koq gak boleh..
    masak cuma gara2 sekarang tgl 14 februari
    kita gak boleh makan coklat??
    emang klo kita makan coklat or menerima coklat tu trus di anggap ikut merayakan valentine??

    klo aku sich tetep fine2 aja ama coklat valentine….
    what the f*ck*ng ama sejarahnya…
    wakakaakaka

  28. 28 joesatch Februari 14, 2007 pukul 12:07 am

    kalo ngomong faktor sejarah, sejarahnya wayang itu kan juga budaya umat di luar islam, kan?
    tapi toh sunan kalijaga sukses merombaknya hingga kental nuansa keislamannya.
    nah?😀
    *satrianto kembali menggiring bola*

  29. 29 Luthfi Februari 14, 2007 pukul 6:19 am

    Mau Coklat?
    Nih aku kasih, Print sendiri ya …..🙂

  30. 30 Dellse' Februari 14, 2007 pukul 8:06 am

    Kalian tuh kok pada picik banget sih pemikirannya, sempiiit banget kayak g pernah sekolah gitu loh…Udah dijelasin bahwa Hari Valentine adalah hari perayaan bagi umat Kristiani (untuk menghormati Pendeta Valentine) dan hari itu adalah tradisi/budaya orang roma. Dari tadi perasaan yang disebut-sebut coklat melulu, kayak orang g pernah maem coklat aja…mang kalo gak tanggal 14 Februari kalian gak pernah makan coklat apa, ato pacar kamu gak pernah ngasik coklat selain tgl 14 Februari?? Dasar lho……!!
    Jadi sebagai orang yang taat pada ajaran agama mestinya harus faham doong dgn ajaran-ajaran yg berlaku,masak g ngerti sih…dasar otak cokelat…
    Ngucapin selamat,makan-makan,ngasih bunga,dsb itu namanya udah dirayain hip, so hukumnya haram bagi umat Islam.
    Emang kasih sayang hanya ditunjukin lewat pemberian coklat ya….picik banget sih kalian….
    Makanya sekolah yang tinggi biar pinterrr…
    biar wawasannya luas gitu loh…
    Sorry agak marah2 dikit nih, abis kalian keterlaluan sih,kok g ngerti gitu lho, malah dijadiian bahan mainan dsb…

  31. 31 joesatch Februari 14, 2007 pukul 8:54 am

    ahihihihi…
    tuh baca, makanya sekolah yang tinggi biar pinter, biar nggak picik!
    *satrianto melewati seorang lawan*

  32. 32 venus Februari 14, 2007 pukul 9:28 am

    woooohh…masih ada gak coklatnya *bongkar-bongkar meja*

    heran deh, pada hobi berantem ya??? wis wis ojo gelut, ayo cangkruk rame2, ngopi2, makan coklat, kebal kebul sambil nggedabrus😀

  33. 33 antobilang Februari 14, 2007 pukul 10:10 am

    hajar..bakar…

    *tersenyum puas*

  34. 34 manusiasuper Februari 14, 2007 pukul 11:06 am

    Valentine bukan budaya kita, nge-blog bukan budaya kita, smsan bukan budaya kita, kerja di kantor bukan budaya kita, naik motor-mobil-pesawat bukan budaya kita, naik onta mau??

    *manusiasuper merebut bola dari satrianto, mendrible menyusuri sayap kiri…*

  35. 35 Farid Februari 14, 2007 pukul 11:27 am

    Salam kenal. Halal haram melulu. komentar saya, gimana kalau misalnya saya sebagai seorang perjaka, eh sorry bujangan ngasih coklat sama Joe yang juga seorang perjaka?apa haram juga?. Joe masih perjaka apa bujangan?

  36. 36 sora9n Februari 14, 2007 pukul 12:24 pm

    Dellse’

    Salam kenal,

    Memang itu perayaan dari pemartiran seorang pendeta kristen — tapi, siapa persisnya, tidak ada yang tahu orangnya (lihat wikipedia, keyword “St. Valentine”).

    Nah, masalahnya, sekarang “coklat” itu udah jadi elemen budaya yang nggak nyambung dengan riwayat St. Valentine; seperti halnya Santa Klaus dengan kelahiran Yesus Kristus. St Valentine nggak pernah diperingati sebagai “martir cinta” sampai abad 14 dlm karya Geoff Chaucer; dan budaya memberi coklat sebetulnya baru berkembang sekitar abad 20.

    Adapun menurut Chaucer, hari Valentine sebenarnya jatuh tgl 2 Mei; jadi 14 Februari itu salah kaprah…🙂

    Jadi, coklat, hari kasih sayang, dan St. Valentine sebetulnya nggak nyambung banget — seperti halnya Santa Klaus, hadiah untuk anak-anak, dan hari Natal yang dianggap sebagai kelahiran Yesus.😉

    Bisa dilihat di wikipedia dengan keyword “St Valentine” ataupun “Valentine’s day”.

    Umm, peace yah🙂

    @ joesatch

    …dari joesatch yang melewati pemain lawan, lepas umpan tarik pada sora9n dan…!!

    *gol nggak ya?😛 *

  37. 37 sora9n Februari 14, 2007 pukul 12:29 pm

    Kelupaan;
    .
    Gelar “santo” untuk Valentine resmi dicabut oleh kepausan tahun 1969; jadi sekarang ini “hari St. Valentine” bukan lagi merupakan perayaan martirnya santo Kristen.

    Jadi sebetulnya kita nggak merayakan hari raya kristen sekarang ini🙂

  38. 38 m00nray Februari 15, 2007 pukul 2:03 pm

    keple, bosok, kampret, sms ku ra dibalesi
    kaose endi?
    /*tendangan ke arah gawang ditangkap oleh m00nray*/

  39. 39 papabonbon Februari 15, 2007 pukul 2:18 pm

    @ sora, aku baca di wikipedia, gak ada pencabutan gelar santo deh. yg ada tuh, pencabutan hari libur dari kalender resmi.

  40. 40 sora9n Februari 15, 2007 pukul 3:45 pm

    @ papabonbon

    Ada kok, nih di sini. Kutipannya (cetak tebal kutambahin),

    “The saint’s feast day was removed from the Church calendar in 1969 as part of a broader effort to remove saints viewed by some as being of purely legendary origin. The feast day is…”

    Maksudnya itu…🙂

  41. 42 QQ Februari 16, 2007 pukul 7:01 pm

    btw, mas joe dpt brp coklat hari ini?

  42. 43 QQ Februari 16, 2007 pukul 7:08 pm

    dpt brp coklat hari ni mas joe?

  43. 44 ahmad irfan Februari 24, 2007 pukul 5:32 pm

    maaf….pemikiran seperti itu terlalu sempit saya kira
    vaentine bukan sekedar dicoklatin…ups diberi coklat maksudx……tapi lebih!!!
    valentine adalah tradisi yg nggak boleh dirayain umat islam…..why ????….
    belajar untuk tahu sendiri kadang lebih bermakna!!
    sekali-kali tak ada salahnya kan cari google tentang haramx valentine!!!!!:)

  44. 45 joesatch Februari 25, 2007 pukul 10:08 am

    sekali2, komentarnya sora9n dibaca juga ya, mas ahmad🙂

  45. 46 lambrtz Februari 26, 2007 pukul 1:50 pm

    sigh
    betapa banyaknya orang chauvinis & eksklusif di dunia ini
    yang mengharamkan menidakbolehkan sesuatu yg bukan dari adat dia

  46. 47 narakushutdown Februari 12, 2008 pukul 11:55 pm

    sak jane kowe kabeh yen ra ngrayakke rak yo ra modar to?

  47. 49 trojankristanto Februari 29, 2008 pukul 1:32 am

    Goblok kabeh…
    sing ngrayakne karo sing ra ngrayakne tetep modar kabeh..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Menyesatkan...

  • 1,033,018 manusia

Am I A Rockstar?


Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Mahasiswa keren yang lagi belajar jadi bajingan. Menggauli Corel, Adobe, dan Macromedia lebih banyak ketimbang PHP, MySQL, atau VB.Net. Tingkat akhir, dan sedang bingung menyusun skripsi. Waktunya dihabiskan di kantin kampus dan Lab Omah TI, serta sekretariat Himakom UGM sambil ngecengin gadis-gadisnya. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Add to Technorati Favorites

RSS E-Books Bajakan? Oho!

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Tanggalan

Februari 2007
S S R K J S M
« Jan   Mar »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728  

Astaga! Padahal Keren…

Bundel

Penghuni Jogja Terbaik

Bali Blogger Community

Indonesian Muslim Blogger

Bloggers' Rights at EFF

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia