Jadi Anindito Itu Sulit!

Kemarin malam Pepe sama Destian main ke rumah setelah gagal ngajak Ayu jalan-jalan ke Plaza Ambarukmo. Sehubungan dengan kegagalan yang sudah identik dengan Destian tersebut, akhirnya 2 orang kurang bermutu tersebut memutuskan untuk melakukan duel maut ala Barcelona dan Arsenal, mengulangi final Liga Champion kemarin, lewat ajang Pro Evolution Soccer 5.

Masih ingat ceritaku tentang seorang Mitha palsu? Nah, gara-gara semenjak maghrib aku mulai diteror lagi, aku memutuskan untuk mengikuti alur permainannya sedikit mumpung masih punya pulsa, sambil baca-baca trilogi sepakbolanya Sindhunata (Bola di Balik Bulan, Air Mata Bola, dan Bola-Bola Nasib) yang aku beli siangnya bareng Wiwid Tengik Tukang Tipu di pameran buku JEC.

Ternyata Mitha ini rada kampret juga. Pertama dia nanya apa aku masih sayang dia, yang kujawab, sampai kapanpun aku tetap sayang Mitha. Eee…lhadalah, habis itu malah nanya apa aku mau ngelakuin apapun buat dia termasuk ninggalin pacarku yang sekarang? Heh, kowe kie Mitha, dudu Desti (kalopun yang sms aku Desti, aku juga bakal berkomentar yang sebaliknya, huehe). Ya jelas aja aku minta jaminan apa yang bisa dia kasih kalo dia itu bener-bener Mitha. Wah, pokoknya dia tuh ngotot banget kalo dia itu bener-bener mantan kekasihku yang dulu, sungguh hadirmu menyejukkan risau jiwaku… Maka akupun memutuskan ngecek lagi ke M3-nya Mitha (asli) dua kali, tapi sayang nomernya nggak aktif dan cuma masuk mailbox.

Destian masih sibuk booting komputerku setelah diawali kegagalan-kegagalan yang tidak layak dilakukan oleh seorang mahasiswa Ilmu Komputer, maka Pepe nyusul aku yang lagi baca-baca untuk kemudian ikutan leyeh-leyeh di kasurku. Tiba-tiba datanglah sebuah telepon dari seorang pria bernomerkan Flexy Jakarta 02178834994, dan terjadilah dialog sebagai berikut:

Orang Asing (OA): Iki Ditto?
Aku Ganteng (AG): Yo?
OA: Iki Ditto?
AG: Iyo, piye-piye? (aku masih belum tau siapa yang nelepon aku)
OA: Kowe ra sah nggodani Mitha meneh!
AG: Opo? (aku masih nggak ngeh. Selain ngomongnya memang kurang jelas gara-gara sinyal yang jelek, aku sempat ngira yang nelepon aku itu Fridy gara-gara logat Suroboyoannya mirip)
OA: Kowe ra sah nggodani Mitha!
AG: Opo? Opo? (aku masih tetep belum kopi)
OA: Bajingan! Ko-we ra sah nggo-da-ni Mi-tha me-neh! (kali ini suaranya jelas)
AG: (Prosesorku bekerja, maka akupun mulai merasa harga diriku sebagai cowok terusik, dan akupun membentak) Munyuk! Sopo sing nggodani Mitha?!
(Pepe kayaknya kaget dan langsung keluar kamar sambil ngomong ke Destian, “Bukan urusan kita. Bukan urusan kita.”)
OA: Bangsat kowe! Pokok’e awakmu ojo sms-sms, telepon-telepon Mitha meneh!
AG: Heh, sopo sing sms Mitha? Bocahe sing sms aku, kok.
OA: <Selangkangan cowok>, <selangkangan cowok lagi> kowe! Mitha ra bakal koyo ngono.
AG: Asu! Nek kowe ra percoyo ta’forwardke sms-e piye?!
OA: <Selangkangan cowok>, <selangkangan cowok lagi>! Aku ngerti Mitha. Aku percoyo bocahe ra bakal koyo ngono. Pokok’e nek nggodani Mitha meneh, awakmu ta’pateni!
AG: Cocote dijogo! Nek kowe meh gelut, tekoo neng Yogja wae, ta’untal balungmu! (sumpah, aku nggak sadar kalo melakukan dialog gaya wayang)
OA: (Meracau tidak jelas) #$**^%^$!#@^*&, <>:{_(+$%^#@~!!
AG: Heh, nek pengen gelut yo gelut wae! Ra sah kakehan omong!
OA: (Meracau tidak jelas lagi) #$**^%^$!#@^*&, <>:{_(+$%^#@~!!
Dan, klik! Telepon diputus secara sepihak.

Aku uring-uringan. Pepe mencoba menetralisir keadaan. Aku ke dapur, buka kulkas cari minum, ke kamar lagi nyari recehan, dan akhirnya ke warung sebelah ngecer rokok. Aku tambah uring-uringan gara-gara Komeng tiba-tiba juga ke rumah, ngrampok recehan-recehanku yang lain untuk ditukarkan dengan lintingan tembakau juga. Gimana uring-uringanku nggak nambah? Lha wong aku lagi batuk, tapi gara-gara Komeng datang aku jadi terpaksa nemenin dia ngrokok

Selanjutnya aku forward semua sms-sms dari Mitha ke nomer cowok tadi. Aku sudah nggak peduli yang sms aku itu Mitha asli atau palsu. Kuasumsikan sama saja. Mitha sudah cukup membuat aku repot. Semenit, 2 menit, 3 menit, dan seterusnya ternyata smsku nggak dibalas. Masih dalam keadaan muntab, Mitha (dua-duanya) ku-sms. Kuomel-omelin juga. Untuk kali ini aku nggak ngerasa nggodain cewek orang walaupun biasanya memang sering.

Habis itu aku sms Tika. Aku minta tolong ngecek nomer cowok itu. Tapi katanya nomernya nggak aktif. Herannya, kata Tika, kalo di-sms terkirim. Aku juga mengalami hal yang sama. Wah, kaco, perang tanding gagrag Ngayogyakarta Hadiningrat kayaknya bakal nggak jadi.

Sampai pagi ini aku belum dapat balesan apapun, baik dari Mitha asli atau palsu, juga dari cowok brengsek yang mulutnya nggak pernah makan bangku sekolahan itu. Iya lho, meskipun aku sering misuh, aku nggak pernah marah sambil misuh menggunakan kosakata seputar selangkangan.

Nah, kalo sudah kayak gini siapa bilang jadi Anindito itu nggak pernah ada masalah?

9 Responses to “Jadi Anindito Itu Sulit!”


  1. 1 aad September 7, 2006 pukul 11:33 am

    tenangno pikirmu sek jo…

  2. 2 joesatch September 7, 2006 pukul 12:49 pm

    iki wis tenang kok, ad. aku kan ngamuk’e musiman🙂 pancen angel dadi wong ngganteng…

  3. 3 sambora "sang superhero" September 8, 2006 pukul 6:04 am

    tenang joe selama tubuhmu masih bisa bergerak, selama nafasmu tetap berhembus, selama jantungmu masih berdetak, dan selama kamu benama satrianto… ingatlah jangan pernah mundur

    “jangan takut..jangan menyerah tunjukkan keberanianmu” –> lagu kartun apa ya???

    dan ingatlah kamu masih punya teman sambora “sang superhero”… yang selalu siap…..membantu :
    1. menghabiskan makananmu
    2. menemanimu maen WE
    3. menemanimu jika sedang senang….

    tapi kalo urusan “gelut”…. eee…. “yo ko sik, ko sik joe” hahaha…
    ngejak azis wae.. kan luwih keker.. luwih atos.. “advokasi” meneh…

  4. 4 joesatch September 8, 2006 pukul 6:22 am

    Tenang…jgn emosi…kalo cuma pacarnya Mitha, bisa saya hadapi cukup dengan 2 kaki, tidak perlu melibatkan teman2 dari departemen advokasi. terkutuklah bila saya sampai menggunakan 2 tangan saya……
    saya bakal lari, maksudnya…

  5. 5 Paijo September 15, 2006 pukul 2:52 am

    Githik joe….
    ciak joe….
    hajar wae joe….
    iki urusan harga diri
    mosok cowok diomongke koyo ngono trimo…
    Lek perlu parani nang kandange….. ojo ngakon bocahe teko nang jgj no…!!!!!

  6. 6 joesatch September 15, 2006 pukul 2:55 am

    kie bocahe ta’telp meneh jebul nomere ra nyambung2… pancen jancuk kabeh!

  7. 7 suci Maret 13, 2008 pukul 7:05 pm

    huahauhauahaaa.. ada2 aja!

  8. 8 Yui Setyowati Juni 30, 2008 pukul 10:21 am

    “jangan takut jangan menyerah, tunjukkan keberanianmu” itu endingnya wedding peach….

    kalo openaingnya

    “ku kan melindungi kebenaran mimpi dan gemerlapnya wedding ring, air mata ini menjadi pelangi, senyuman bidadari”


  1. 1 Egoisme Kita yang Konyol | The Satrianto Show: Beraksi Kembali! Lacak balik pada Juni 12, 2008 pukul 1:45 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Menyesatkan...

  • 1,032,449 manusia

Am I A Rockstar?


Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Mahasiswa keren yang lagi belajar jadi bajingan. Menggauli Corel, Adobe, dan Macromedia lebih banyak ketimbang PHP, MySQL, atau VB.Net. Tingkat akhir, dan sedang bingung menyusun skripsi. Waktunya dihabiskan di kantin kampus dan Lab Omah TI, serta sekretariat Himakom UGM sambil ngecengin gadis-gadisnya. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Add to Technorati Favorites

RSS E-Books Bajakan? Oho!

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Tanggalan

September 2006
S S R K J S M
« Agu   Okt »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
252627282930  

Astaga! Padahal Keren…

Bundel

Penghuni Jogja Terbaik

Bali Blogger Community

Indonesian Muslim Blogger

Bloggers' Rights at EFF

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia