Ikuti Kata Hatimu, Persetan Dengan Pacarnya*

Sedikit nasehat radikal aja buat yang lagi jomblo, yang lagi dalam masa penantian, kalo kelamaan nunggu seseorang itu sebenernya nggak sehat. Nggak sehat gimana? Ya, pokoknya nggak sehat, karena bisa mematikan iklim kompetitif. Dan, hidup tanpa iklim yang kompetitif itu buatku sangat menjemukan.

Jadi ngene yo, aku tuh kadang-kadang suka nelangsa aja kalo denger temen-temenku pada curhat, “Aku seneng sama si Anu e, tapi meh gimana yo, lha bocahe wis nduwe kirik (baca: pacar) masalahe.”
“Ha mbok wis, sikat wae,” begitu biasanya aku dengan ngawurnya memberi pencerahan.
“Wooo…sembarangan.”
“He…lhah, nek aku jangankan mung pacar, wis nduwe tunangan wae nek aku seneng yo bakal tetep ta’sikat.”

Lho, ya, jangan tuduh aku ngawur tanpa pertimbangan kalo aku punya pandangan seperti itu. Sekarang gini, cobalah kita berpikir sedikit aja. Bayangkan gimana rasanya ngeliat orang yang kita suka lagi yang-yangan sama orang lain? Sakit kan? Nah, apa kita mau sakit terus-terusan? Bagus memang kalo kita berkorban demi kepentingan umum. Tapi kalo demi kepentingan perorangan yang notabene kita anggap saingan asmara kita? Weitz, nanti dulu kalo buat aku. Sorry-sorry saja.

Dan mengumpat di belakang adalah perbuatan seorang pengecut menurut versiku. Cuma bisa mengikuti dengan ekor mata kita ketika Sang Pujaan Hati lewat bergandengan dengan pacarnya, kemudian misuh-misuh dalam hati. Buang jauh-jauh pikiran seperti itu. Berhentilah jadi pengecut.

Bertindaklah gentle sedikit. Kalo suka ya bilang suka. Jangan cuma nunggu. Mau nunggu sampai kapan? Mau nunggu dengan alasan hal-hal seperti yang kusebutkan di atas itu nggak etis? Nggak etis menurut apa? Hukum apa di dunia ini yang mengatur tentang pacaran? Nggak ada! Agama apa yang punya tata-cara pacaran? Nggak ada juga. Jadi di mana letak ketidak-etisannya? Parameter apa yang kita gunakan untuk mengukur etis tidaknya? Parameter yang sebenarnya cuma didasarkan menurut opini publik yang senantiasa bisa berubah, kan?

Sekarang kita bicara realita aja. Dalam sudut pandangku sebagai cowok, sangat sulit di umur-umur seusia kita sekarang ini buat nyari cewek cantik yang masih nganggur. Cewek cantik artinya ya dia pasti sudah punya pacar, kecuali kalo dia itu lesbian. Itu beda perkara. Artinya, kalo cewek yang kita suka itu termasuk kategori cantik (dan biasanya kita semua memang suka cewek cantik, kan?), maka mau nggak mau kita pasti dihadapkan pada situasi kalo cewek tersebut sudah punya pacar.

Ok, kita boleh nunggu semau kita. Tapi apa itu menjamin kalo nantinya kita bakal jalan sama cewek itu. Yo, nek bocahe pegatan. Kalo ternyata mereka jalan sampai nikah gimana? Yang ada cuma patah hati. Belum lagi kalo kita mempertimbangkan kompetitor lain yang suka sama cewek tersebut juga banyak. Ketika dia putus, kans kita sudah direbut orang lain. Apa iya kita bisa menjamin semua orang bakal berpikiran “semulia” kita tentang etis dan tidak etis?

Terus, kita masih mau tetap nunggu? Nunggu sambil tiap habis shalat komat-kamit berdoa supaya cewek itu cepat putus sama pacarnya? Mengharukan, teman…sekaligus menunjukkan betapa hinanya kita. Itu bahkan lebih jelek daripada kita maju perang secara terang-terangan. Perbuatan seorang pengecut sejati yang tidak punya mental bertempur!

Cinta itu kan tidak berarti harus memiliki. What a bull-shit! Iya, memang di angan-angan hal itu kelihatan indah. Tapi realitanya, tetap aja kita patah hati, kan? Aku bahagia kalo melihat dia bahagia dengannya. Teorema ngawur! Yang bener, aku bahagia kalo dia bahagia denganku. Ya, nggak? Hal-hal semacam itu hanya menunjukkan kekerdilan dan ketidak-mampuan kita.

Karena itu, majulah, Sahabatku. Perjuangkan cintamu dengan gagah. Tantang segala bahaya di depanmu. Dan kalo pada akhirnya kamu bisa membuatnya berpaling padamu, maka selamat, kamu berhasil mendapatkan seorang kekasih yang memiliki kadar kesetiaan pada pacar yang minim!

*Seperti yang terlihat di testimonialnya Muhammad Haris

20 Responses to “Ikuti Kata Hatimu, Persetan Dengan Pacarnya*”


  1. 1 penetang joe September 7, 2006 pukul 12:02 pm

    memang terlihat gagah… berani ngungkapin rasa suka scr terang2an…
    tapi klo si dia dah punya cowok… ee???!!! apa ga malah ngurangi kegagahan kita..
    kalo aku lebih melihat ke masalah perasaan..
    OK, persetan dengan perasaan orang lain… (apalagi klo ce yng kita suka punya cowok yang b**gs*t)
    tapi bagaimana dengan perasaan kita??? tidakkah merasa bersalah??? bagaimana klo pesaing kita balas dendam…
    iya kalo balas dendamnya ke kita??? (klo ak santai aja.. balas dendam ke aku ya langsung tak “untal balunge”..hehe!? -ak gunakan bahasamu joe-)
    tapi kalo ke orang lain yang kita sayangi gimana?? wah bisa gawat…
    bisa2 melukai perasaan dengan sangat dalamnya kan???
    kalo boleh kasih saran sih… selalu gunakan kearifan dalam setiap tindakan… (seperti pelajaran pancasila) hehe…
    nb : bukannya sok bijaksana… memang yang nulis comment ini punya hati yang baek, bijaksana, dan punya perasaan lembut.. kaya marshmallow..

  2. 2 joesatch September 7, 2006 pukul 12:12 pm

    lambemu peeeeee……
    pantes ra payu2….

  3. 3 mbuh joe September 7, 2006 pukul 12:41 pm

    “mungkin suatu saat nanti kaupun akan mengerti…
    bahwa cinta memang tak mesti harus bersama…”

    itulah penggalan lagu “chrisye feat ungu” dengan judul “cinta yang lain” , yang dengan merdu dinyanyikan mas Azis di event ROUND UP : WHROM BY REQUEST

    mungkin penggalan diatas bisa meninggikan hati orang2 yang tidak laku…

  4. 4 yudhi cihuy September 8, 2006 pukul 6:29 am

    asuu..asuu..nice nice.. anjrit… bener2.. hahaha.. cool..

  5. 5 Juminten September 15, 2006 pukul 7:31 am

    Itu hanya perbuatan orang yg ga tau malu
    klo ditto seh ga mslh, lha wong mmg dia ga punya malu
    Klo org laen pasti bakal mikir, klo cm punya pacar seh ok lah… msh bisa ditolerir
    tp kalo udah tunangan yo mung wong edan jenenge.
    Mmg bener dito ga bakalan kena karmanya,coz kemungkinan besar jg dia ga mungkin bs sampe tunangan sm cewe’ koq (cewenya ga da yg mau). Tp klo org laen harusnya mikir sejauh itu jg. Klo dia diposisi cowoknya

  6. 6 joesatch September 15, 2006 pukul 12:14 pm

    mbak juminten:::
    bisa dbaca kalimat saya yang terakhir mbak? tolong dibaca dulu ya! terus dipikirkan, kira2 saya nulis artikel di atas sebenarnya membahas ttg apa tho?
    Sperti kata Dan Brown, pembaca memang cenderung langsung menerima apa yang ditulis oleh si pengarang yang kemudian dibacanya, tanpa menelaah lebih jauh apa sebenarnya maksud si pengarang….hehehehehehe!

  7. 7 clara September 29, 2006 pukul 7:09 am

    huahahaha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha
    ra ngerti arep ngomong opo……
    ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha ha

  8. 8 chiell Oktober 5, 2006 pukul 4:37 pm

    Mas, kalo ternyata kiriknya adalah temen kita ndiri gimn??
    Temen yg deket maksudnya….
    Nah lo……..,
    Cinta ga semudah kalkulus atopun pemograman, Mas…!!!

  9. 9 joesatch Oktober 5, 2006 pukul 9:58 pm

    weee….lhah…itu tergantung sikon. kamu lebih milih pertemanan/percintaan?
    tapi kalo seandainya lagi sama2 dlm pengejaran, coba dipikir, apa iya temen kamu itu juga peduli kalo kamu suka sama ce itu, seperti halnya kamu peduli dgn temenmu itu?
    mending spt aku sama wiwid tengik. kami sepakat utk bersaing secara sehat, kekekekekekekekeke…
    kalo cinta semudah kalkulus dan programming, aku sudah menuliskan berjuta-juta baris listing program, kekekekekekekekekeke!!! tinggal ngetik: repeat until yang cewe mau;

  10. 10 chiell Oktober 7, 2006 pukul 11:32 am

    Nah, kl gitu jawabannya jelas. Smua tergantung sikon.
    Kl mang keliatannya ceweknya udah lengket banget ma kiriknya ngapain susah-susah nyebur ke jurang.
    Tapi kalo keliatannya masih ada kesempatan, sikat aj kiriknya dan tendang ceweknya.
    Iya, emang operlu berjuta-juta baris script untuk mendefinsikannya………..

  11. 11 joesatch Oktober 7, 2006 pukul 11:47 am

    koen gek naksir wadonane kancamu ya? kekekekeke!

  12. 12 masadi Desember 13, 2006 pukul 5:23 pm

    hmmm…..pembaca baru nih, tulisan2 mu manteb dab. inti tulisan di kalimat terakhir aku setuju banget, ngejar ce sing wis duwe pacar ki kaya dhewe dadi senopati perang, penghianat tetep wae penghianat sanajan wis ngewangi dewe supaya menang perang. Nek dadi senopati, ana penghianat seka musuh, diapik2i dhisik nek wis entuk info sing komplit, mung gari dipateni, beres !!

  13. 13 joesatch Desember 13, 2006 pukul 8:23 pm

    aku belum kepengen jadi senopati, kekekeke…. enakan di dapur umum, bisa icip2…huehehehehe…
    tulisanku manteb? jadi pgn malu >_

  14. 14 tio Januari 8, 2007 pukul 8:02 pm

    klo masalah perang weeeehhhhhhh apapun jadi dab tapi kalo pikir masalah kepuasan hanya diri sendiri yang tau gak perlu perang gak perlu bunuh bunuhan kecuali cew yang kita suka (haus darah)kkkkkkkkkkkkkkkkkkk—->klo emang gitu aku sisain tenaga untuk bunuh dia

  15. 15 lambrtz Januari 9, 2007 pukul 12:15 pm

    sepertinya harus belajar banyak dari kamu mas joe…

  16. 16 joesatch Januari 9, 2007 pukul 12:58 pm

    bukannya sodara lambe sudah saya training? kekekeke

  17. 17 nieznaniez minggu tenang Desember 13, 2007 pukul 7:08 pm

    memberiku banyak inspirasi dan semangat !!
    yo ndang pegatan yo !! tak tendang kowe, rik (kirik maksudnya)!!

  18. 18 yanworks Februari 9, 2008 pukul 3:47 am

    bener, selama janur kuning belum melengkung, masih milik bersama.

    La wong, walaupun janur kuning sudah melengkung pun masih bisa jadi milik bersama kok, tapi ini ndak baik. dosa.

  19. 19 A.Mappa Juni 30, 2009 pukul 11:28 pm

    Kata-katamu membangkitkan semangatku,,,aku mulai mengerti sedkit tntang cinta,,,!!!
    Mari kejar cinta kita,,,meskipun tantangan menhadang di depsn mata,,,,!!!


  1. 1 Produktivitas, Pamer, Persetan | The Satrianto Show: Beraksi Kembali! Lacak balik pada Juni 12, 2008 pukul 1:45 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Menyesatkan...

  • 1,032,449 manusia

Am I A Rockstar?


Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Mahasiswa keren yang lagi belajar jadi bajingan. Menggauli Corel, Adobe, dan Macromedia lebih banyak ketimbang PHP, MySQL, atau VB.Net. Tingkat akhir, dan sedang bingung menyusun skripsi. Waktunya dihabiskan di kantin kampus dan Lab Omah TI, serta sekretariat Himakom UGM sambil ngecengin gadis-gadisnya. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Add to Technorati Favorites

RSS E-Books Bajakan? Oho!

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Tanggalan

September 2006
S S R K J S M
« Agu   Okt »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
252627282930  

Astaga! Padahal Keren…

Bundel

Penghuni Jogja Terbaik

Bali Blogger Community

Indonesian Muslim Blogger

Bloggers' Rights at EFF

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia