Balada Gadis Berjilbab Dengan Pakaian Membungkus Ketat

“Saiki soyo montok e, Joe.”
“Bajigur, bokonge apik tenan!”
“Opo sok dirempon karo bojone sing saiki?”
“Masih dengan style-nya, jilbab dan baju ketat.”
Atau yang baru aja kudengar tadi siang, “Mau aku ketemu *****, tapi kok kethoke saiki cara berpakaiannya rodo medeni, Cah.”

Yo’a, yang di atas itu cuma pembuka. Kalo aku nggak ngobrol sama seorang temenku waktu di lab inovasi siang tadi, mungkin aja tulisan ini nggak bakal pernah ada. Jadi intinya, kalimat di atas itu adalah kalimat yang paling sering kudengar dari anak-anak Ilkomp sejak setahun terakhir ini. Obyeknya apalagi kalo bukan tentang gaya berpakaian seseorang yang dulu pernah akrab sama aku. Biasanya kalo aku nerima komentar semacam di atas, maka aku cuma menjawab, “Wah, mbuh yo. Mbiyen pas karo aku biasa wae, kok. Ra tau nggatekke, Dab” atau dengan nada guyon tapi kepengen aku bakalan ngomong, “Omongi wae, entuk salam seko aku. Bilang, bocahe ta’enteni neng kamar.”

Dan selanjutnya maka komentarku bakal dibalas, “Gayane… Ra kelingan jaman semono,” atau juga, “Rupamu, Joe. Koyo wani-wanio wae.” (Mohon maaf, bagi yang tidak menguasai J2SE, J2ME, JDK, ataupun Javascript, maka tidak bakal mengerti isi dialog di atas.)

Balik ke judul. Ini sebenernya bukan pengen mendiskreditkan seseorang. Sebenernya malah aku sudah prihatin sama hal yang kayak gitu sejak dulu. Tapi ya gimana ya, wajar kan kalo kekritisan seseorang itu baru muncul ketika sesuatu yang (sempat) dimiliki terusik keberadaannya? Alasan lainnya, lama-lama ya aku bosen juga ndengerin komentar-komentar buat seseorang yang sudah nggak ada hubungannya sama aku. Kayaknya memang sudah saatnya aku merilis pendapatku tentang hal ini kepada publik. Alhasil, kalo waktu dulu, ngeliat orang lain yang kayak gitu aku cuma bisa senyum-senyum ngenyek. “Sido ora e?” Begitulah komentarku dalam hati kalo boleh mengutip istilahnya Topik, temen KKN-ku yang kebetulan anaknya Warek UGM.

Jilbab, tapi pakaiannya ketat, celana model hipster (kadang kalo lagi mbungkuk cawetnya sampe keliatan), menonjolkan lekuk-lekuk tubuh yang bisa dibanggakan, kayaknya jadi makin sering aja kuliat di sepanjang keramaian Jogja. Prihatin sekaligus dongkol aja ngeliatnya. Mbak-mbaknya ini sebenernya ngerti esensi dari perintah berjilbab atau enggak, tho?

Aku sering sinis aja kalo ngeliat cewek-cewek yang kayak gitu (dan celakanya aku jadi tambah sering sinis akhir-akhir ini). Dalam pandanganku aku berpikir, “Halah, Mbak… Nek pengen pamer bodi mbok mending ra sah nganggo jilbab, opo sisan wae udo. Mbangane ngisin-ngisini Islam.” Jujur, aku berpendapat kalo hal-hal yang mereka lakukan itu memperkeruh citra agama Islam.

Aku berpendapat lebih baik mereka-mereka yang nggak berjilbab tapi kelakuannya baik. Lebih baik nggak berjilbab daripada berjilbab tapi pamer bodi. Lha piye, menurutku esensi berjilbab itu untuk menjaga pandangan kaum pria, untuk mencegah wanita dilecehkan dan dijadikan obyek seksual kaum pria. Nah, kalo berjilbab tapi pakaiannya tetap ketat dan menonjolkan lekuk-lekuk tubuh yang khusus dipunyai oleh seorang wanita, ya tetap aja jadi obyek seksual!

Aku nggak tau kalo temen-temenku cowok yang lain gimana. Tapi aku sendiri, aku hampir nggak pernah terangsang sama cewek hanya karena masalah rambut (secara kasat mata, jilbab cuma terlihat menutupi rambut dan leher, kan?). Aku jauh lebih sering terangsang kalo ngeliat cewek yang bodinya mbentuk, mencetak bagian-bagian khusus milik wanita sampai menonjol, nggak peduli dia pake jilbab atau enggak, dan aku pikir mungkin aja temen-temen cowokku yang lain juga kayak gitu. Gampangannya, dibanding cewek nggak berjilbab tapi pakaiannya nggak ngepress, aku lebih terangsang sama cewek berjilbab yang pakaiannya ngepress! (Jangan tuduh aku mesum. Aku cuma bicara realita aja.)

Ini permasalahan umat, menurutku. Apa gunanya mereka berjilbab tapi nggak paham tentang esensi dari berjilbab itu sendiri? Bagiku, jauh lebih mulia mereka yang tidak berjilbab dalam masalah ini.

Mungkin ada yang berpendapat cara berpikirku salah. Fine, nggak pa-pa. Aku sendiri pendukung setia kebebasan berpendapat. Karena aku pernah membaca sebuah pendapat tentang Jilbab Hati vs Jilbab Fisik. Di situ ditulis, lebih baik jilbab fisik duluan ketimbang jilbab hati. Penulisnya bilang, jilbab fisik itu lebih mudah, maka dahulukanlah yang mudah, setelah itu baru pikirkan tentang jilbab hati. Karena juga, siapa yang bisa menjamin umur manusia? Takutnya, ketika jilbab hati belum sanggup dipakai dan jilbab fisik juga belum dikenakan, kita terlanjur dipanggil sama Pemilik Nyawa kita. Nah, kalo gitu takutnya dosa kita jadi dobel. Jilbab hati enggak, jilbab fisik juga belum.

Yup, betul! Tapi entar dulu, kita nggak bisa menggeneralisir semua masalah. Bahkan dalam hal apapun kita tetap perlu melihat dari banyak sudut pandang. Masih banyak yang perlu dikaji lebih dalam dari masalah ini. Bukan sekedar mana yang lebih gampang.

Liat dulu apa motivasi seseorang dalam memakai jilbab. Kalo memang motivasinya bener-bener buat memperbaiki diri, bolehlah pake jilbabnya bertahap: fisik dulu, terus lama-lama levelnya makin meningkat sampe ke jilbab hati.

Tapi kalo motivasinya lain, ya nanti dulu. Sedikit cerita aja dalam kasusku ^_^, dulu si ***** jilbabannya juga bisa dibilang biasa-biasa aja. Pakaiannya nggak ngepress. Normal. Bukan gara-gara dia dulu pernah deket sama aku kalo aku bilang dulu caranya dia berjilbab sangat serasi. Tapi lama kelamaan, lhadalhah…, kok bukannya makin baik, malah sekarang jadi suka menonjolkan lekuk-lekuk tubuhnya (dan jujur ta’akui kalo dia dulu kurus, nggak semontok sekarang).

Mungkin normal kalo dia pengen jadi pusat perhatian cowok-cowok sekarang. Aku pun juga gitu, kok. Masih seneng kalo jadi pusat perhatian cewek-cewek. Cuma ya, akhirnya aku mendefinisikan kalo dia nggak paham atas esensi berjilbab itu sendiri. Atau malah aku jadi meragukan motivasinya berjilbab dulu. Lha gimana, lha wong bukannya makin baik malah makin “binal”! Gimana mau menjaga pandangannya cowok-cowok kalo gitu? Yang ada ya dia malah dapet komentar-komentar kayak di atas tadi. Dan aku nggak tau, apakah dia justru bangga dapet komentar-komentar kayak di atas itu?

Nah, inilah dia. Ini Jogja, Dab! Kota pelajar. Karena sebutan kota pelajar itu akhirnya banyak orangtua yang merelakan anaknya merantau ke Jogja buat nuntut ilmu. Di lain pihak, selain menuntut ilmu, si anak kadang-kadang jadi ngerasa lepas dari pengawasan. Berbuat seenaknya. Toh nggak ada yang ngawasin ini. Nggak ada yang cerewet dan nggak ada yang tau kalo dia mau ngapain.

Buat yang dasar agamanya kurang bagus, jadinya sulit membedakan mana yang sebenernya boleh mana yang nggak. Atau boleh jadi malah keenakan terus ketagihan ngelakuin hal yang sebenernya nggak boleh dilakuin. Lha iya, mana ada dosa yang nggak enak?

Sekali lagi ini Jogja, Dab. Aku akuin, kadang-kadang aku masih terlibat dengan dunia malam. Lebih jujur lagi, aku ngelakuin itu pada dasarnya cuma penasaran sama apa yang membuat mereka ketagihan dengan dunia malam, selain nggak pengen dibilang ndesit ^_^

Dan ternyata aku memang bertemu dengan bermacam-macam karakter setelah kenalan dengan mereka-mereka yang lebih dulu terlibat di situ. Yang aku tau, ada yang kalo siang kita bakal nemuin dia berjilbab dan bertatus sebagai mahasiswi tukang nyembuhin orang sealmamater dengan aku, tapi ketika malam jangan heran kalo kita nemuin dia pake rok mini banget dan tanktop di Hugo’s atau TJ’s. Jangan bertambah heran juga kalo dia pernah ngadain private party di rumahnya dengan tamu yang semuanya cowok sedangkan dia cewek satu-satunya. Lagi-lagi jangan heran kalo dia bilang alasannya berjilbab sekedar, “Ya, biar aku nggak dinilai anak nakal aja di kampus.” Atau oknum lain yang pernah hampir berhasil menjebak aku di kamar kosnya (Astaghfirullah!) dengan entengnya bilang sambil senyum-senyum nakal, “(Jilbab) Ini cuma buat nutupin cupang, kok.”

Masih banyak contoh yang lainnya lagi. Dan inilah realita lain dari motivasi seorang cewek untuk berjilbab! Tentang pendapat Jilbab Hati vs Jilbab Fisik tadi, aku nggak tau mana yang harusnya lebih dulu dilakukan dan mana yang lebih mulia. Aku nggak berhak nge-judge seseorang bener atau salah. Biar Tuhanku yang nentuin. Dia lebih tau. Maka kalo aku pribadi disuruh milih mana yang lebih baik, sebagai seorang manusia yang sudah diberi hak prerogatif oleh Tuhan untuk memilih, aku bakal lebih milih cewek nggak berjilbab tapi kelakuannya nggak minus daripada cewek berjilbab tapi dengan entengnya ngajak aku tidur dalam keadaan setengah mabuk.

Yang jelas, sekarang aku sudah cukup tenang dengan seorang gadis berjilbab di dekatku. Dan, Insya Allah, dia benar-benar berjilbab.

About these ads

251 Responses to “Balada Gadis Berjilbab Dengan Pakaian Membungkus Ketat”


  1. 1 yoan Agustus 5, 2006 pukul 2:51 am

    ee..yang mo nikah ..selamat yee…

  2. 2 indri hasnur Agustus 6, 2006 pukul 11:19 am

    sip bozzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz

  3. 3 joesatch Agustus 6, 2006 pukul 1:06 pm

    trimakasih…trimakasih…atas dukungan kalian semua. tanpa kalian semua, saya tidak akan pernah berdiri di panggung ini…

  4. 4 Jay_Manizzz Agustus 7, 2006 pukul 4:11 am

    no comment deh

  5. 5 Dino Agustus 10, 2006 pukul 10:01 am

    Joe… biarkan waktu yang bicara, tak dunga awakmu entuk seseorang yang jauh lebih baik, amin…. Btw, teko loh yo neng acara maem maem, koe meh tak kenalke karo konco ku seng semok gelem ra?? hehehehhe…

  6. 6 joesatch Agustus 10, 2006 pukul 1:39 pm

    wahahahaha….thx u din…thx u…

  7. 8 fourida Agustus 23, 2006 pukul 2:56 am

    hi joe.kita blom kenal.
    tapi..ngebaca opini kamu,boleh juga.cuman..klo kita smua -satu-satu-beropini,kebayang dong ruwetnya.
    naa…gmn klo mulai skrg,kita mulai merhatiin n mikir ato nyari cara buat ngelakuin sesuatu biar yg minus itu jadi positif?!apalagi,kamu udah banyak tau plus gampang kenal orang.manfaatin tuh.gak usah mikirin hasil,bakal berubah gak?ato seberapa gede perubahan itu?
    yaa…paling gak,kita gak omdo [omong doang].sayang dongg..ide udah brilian gitu,dianggurin aja.apalagi klo cuma jadi pelengkap obrolan.sayang bgt kan?!
    bikin komunitas[klo yg ini pasti udah jago],ato gabung ma temen2 laen yg punya tujuan sama.
    gud lak,joe,buat apa aja yg kamu lakuin. tapi,moga lebih bermakna.ada yg bilang mo nikah tu..jadi,siap-siap mimpin yak?!

    • 9 adi Januari 27, 2010 pukul 2:10 pm

      Pakai kerudung and pake ketat sama artinya perempuan tersebut membuka aib sendiri. Kalau cewek gayak gitu pasti dan tak mungkin lagi cewek kayak gitu pernah tersentuh cuman mana ada cewek mau ngaku tapi kalu kita teliti lebih mendalam rata2 cewek model kayak gitu pernah tersentuh, makanya buat cewek – cewek yang bersikap seperti itu hati2 nanti gampang sekali ditebak walaupun cewek itu sendiri sulit ngaku, apalagi cahaya ( nur ) diwajah cewek ndak ada gawat. udah blong gampang sekali di tebak ……

  8. 10 joesatch Agustus 23, 2006 pukul 6:47 am

    to fourida:::
    hehehehe, aku udah ngomong sama anaknya kok, meski cuma lewat sms. trus aku juga udah nitip pesen ke temen deketnya buat jagain dia. ya pokoknya, kayaknya semua yg bisa aku lakuin buat dia udah kulakuin…ya kayaknya sih gitu, hehehehe.
    btw, kamu sapa ya? kekekekekekeke

  9. 11 ar'y Oktober 29, 2006 pukul 12:12 am

    alo … lam knl…blognya bagus..isi tulisannya bagus..tapi kalimatnya kurang baguss…klo orang jawa tauuuu..klo yang lain pingin tau..

  10. 12 joesatch Oktober 29, 2006 pukul 12:54 pm

    belajarlah javascript, huehehehehe…
    bcanda..bcanda…kekekeke…
    gimana ya…kdg2, as a javanese, ada kalimat yg kalo ditulis pake bahasa indonesia malah jadi terkesan kurang kerasa emosinya, kekekeke

  11. 13 rendy November 29, 2006 pukul 12:50 pm

    jujur.. saya salut dengan kejujuran anda. next, kita lakuin yang terbaik deh. karena kita udah tau yang buruk seperti apa. ok?! maju terus broo..

    -surabaya-

  12. 14 joesatch November 29, 2006 pukul 3:13 pm

    trimakasih :) mari kita maju bersama2
    -jokja-

  13. 15 ggg Desember 17, 2006 pukul 4:28 pm

    bajingan kabeh asuuuuuuuu kirik
    dasar bajingan2 penghuni neraka

  14. 16 joesatch Desember 17, 2006 pukul 10:51 pm

    anda beruntung, sobat muda. di blog ini segala macam pisuhan diterima. bahkan anda dipersilahkan dan diharapkan untuk mentranslatenya ke bhs indonesia, supaya memudahkan orang lain untuk memahami artinya, kakakakaka!

  15. 17 choliel Desember 22, 2006 pukul 10:38 pm

    aku rasa pendapatmu benar,mereka semua hanya memberi citra negatif pada islam.dan sangat berbahaya bila ditiru oleh cewek muslim lainnya.

  16. 18 joesatch Desember 23, 2006 pukul 1:09 pm

    dan, pernahkah anda tau ttg gadis berjilbab yang bisa dibayar untuk tidur? saya pernah tau ^_^

  17. 19 MaIDeN Januari 5, 2007 pukul 6:26 am

    jilbab bukan jaminan … jangan dijadikan acuan dalam menilai orang …

    analogi:
    … pernah ketemu cewek ngelonte pake jilbab ? ndak masalah … hal biasa … nggak perlu di permasalahkan jilbabnya. Ngelontenya itu baru masalah …

  18. 21 joesatch Januari 5, 2007 pukul 9:44 am

    pernah. sejujurnya bukan saya, tapi seorang rekan yang memang sukanya maksiat, hahaha. dan dengan bangganya dia cerita sama saya (ceritanya ta’jamin hampir 100% bener. temen dari jaman muda soale. dan nggak ada rahasia lagi diantara kami). nunjukin foto ceweknya pula. memang cakep sih, pake jilbab lagi. sayangnya kok ya lonte :D

  19. 22 kakashi Januari 5, 2007 pukul 11:35 am

    ehm, asik jg liat2 blogny mz joe..
    bagus
    tp kok ya masih ada salah persepsi ttg jilbab.
    coba buka d Al-Ahzab 59, trus liat footnotenya (btw bukannya merintah2 loh…), ada keterangan definisi jilbab d situ, yaitu pakaian yang seperti lorong yg bisa menutupi seluruh aurat wanita (well, redaksionalny mungkin agak beda) or baca tafsir (tp jgn yg kontemporer) atawa baca kamus bahasa arab (inget bukan yg kontemporer, cuz udah bnyak perubahan makna). tafsirnya klo ga salah tafsir jalalain, klo ga salah lho, seingetku. nah jd definisi jilbab itu baju lorong yang mampu menutup aurat wanita, beda ama khimar (kerudung-red). mungkin klo d indonesia jilbab itu malah disebut dg gamis, sedangkan kerudung/khimar disebut jilbab. nah inilah kesalahan persepsi yg banyak terjadi d indonesia. klo mngenai khimar/kerudung itu bisa dibaca d An-Nuur 31, nah di situ disebutkan batas minimal penggunaan khimar, yaitu sampai menutupi dada. klo kurang?? ya dosa.
    klo ga pake jilbab?? ya dosa.
    jd klo khimar and jilbab (inget ya, and/dan bukan atau!!) dipake, maka pandangan pria akan terjaga…
    dan itu memang sebuah kewajiban buat para muslimah.
    oke deh, sori panjang, hehe
    piss yah!!

  20. 23 joesatch Januari 5, 2007 pukul 8:53 pm

    terima kasih atas pencerahannya :)

  21. 24 manusiasuper Januari 13, 2007 pukul 11:01 am

    Dulu, waktu masih “bajingan”
    Saya dan teman2 kuliah pernah taruhan, kita cari pacar berjilbab, siapa yang berhasil membuat pacarnya melolosi jilbabnya paling cepat, dia menang…

    Lebih menang lagi kalo pacarnya sendiri yang inisiatif melepaskan jilbab (dan pakaian)sendiri…

    Untung, saya kalah…

  22. 25 anakkalisekarang Januari 17, 2007 pukul 11:12 pm

    hwehehe..kritis dan ‘nonjok’..
    Joe : “memang cakep sih, pake jilbab lagi. sayangnya kok ya lonte :D”
    JilbabOhay : “yaa gmn ya mas, kalo ndak gini saya gak laku dunk, sayang kan kecantikan saya?”

    susah juga ya..

    • 26 mawarku April 23, 2012 pukul 5:47 pm

      oky slem; dunia emang sudah tua semua dilakukan dengan segala cara.untuk
      dapat rupiahpun harus berbuat dosa.mengapa seperti itu??????
      banyak wanita masuk neraka karena wanita banyak dosa. insaflah wahai kaum wanita.

  23. 27 chie Januari 18, 2007 pukul 1:31 pm

    Saya ngerti j2se japaskrip etc tapi ga ngerti njawa hu3…masa kudu ikut pelatihan lagih -c p d-

  24. 28 joesatch Januari 18, 2007 pukul 5:32 pm

    manusiasuper:::
    ada cerita yang berhasil kah? sebenernya, aku kalo ditanya alasannya kenapa suka cewek berjilbab, kdg2 menjawab ngawur seperti alasan temen2mu, huhuhu: “Lha piye, aku bikin cewek nggak berjilbab jadi pake jilbab itu gampang, tapi yang sebaliknya justru tantangan.” :P
    anakkalisekarang:::
    sangat susah! nggolek wadon apikan angele puol! dan aku pengen menunjukkan bahwa “tuts keyboard lebih tajam daripada pedang” :D
    chie:::
    berarti kamu belum paham esensi dasar java language, chie. di kamus inggris-indonesia, java itu berarti jawa, kan? kekekeke! eh, tapi ngerti inti tulisanku, kan? kalo ada yang nggak dimengerti tanya aja, ntar ta’kasih tau

  25. 29 de King Januari 19, 2007 pukul 7:25 am

    sebenernya ini postingan ‘jaman baheula’ ya?so sorry kalo telat kasih comment…maklum dulu aku g pny duit buat ke warnet
    so aku br kasih comment sekarang mumpung lg dpt gratisan ngénét..
    comment-ku…1000,90909% aku setuju sama kamu joe…
    dulu kala sekitar tahun 2002 aku prnah nulis dgn judul FATAMORGANA JILBAB..
    berhubung jaman dulu aku g kenal dgn teknologi so tulisanku itu cuma tak ‘publikasikan’ lewat teman2..maksutku tak print n tak kasih k tmn2 kuliah gt loh…(ada jg sih media publikasi lain yg tak pk tp rahasia)..
    dan….
    ternyata reaksi orang2 yg baca tulisanku bnyk yg keras…ada yg ngomongin aku aliran sesat lah, ada yg omong justru aku yg g tau makna berjilbab d.el.el
    Ya…sekali lagi beginilah jaman…
    Semua serba aneh (terutma aku dan kamu juga joe)…

  26. 30 chie Januari 19, 2007 pukul 9:03 am

    joe::teuteup aja beda ~~’ btw bisa vb ga??ajarin dung dung -kedip2 nista-

  27. 31 ABe Januari 19, 2007 pukul 2:55 pm

    Lambemu Jo..(pelafalan Jo seperti pada motor, bukan Jo seperti pada Hugo’s) Nek ngene terus yo apiklah :))
    Tetap dakwah lewat tulisan!!!

  28. 32 beratz Januari 22, 2007 pukul 3:47 pm

    dan, pernahkah anda tau ttg gadis berjilbab yang bisa dibayar untuk tidur? saya pernah tau ^_^

    bisa nggak antum buat cerita ke kita-kita
    lam kenal

    • 33 mawarku April 23, 2012 pukul 5:56 pm

      aku penah liat n dengar saat aku kuliah dulu kalo gak salah kakak tingkat dia cantik berjilbab tapi bila diluar kampus ternyata dia mendapat julukan ayam kampus. sungguh sedih aku melihat seperti itu mengapa jilbab hanya digunakan sebagai kedok aja. sungguh kasihan sekali orang2 seperti itu.

  29. 34 joesatch Januari 22, 2007 pukul 7:57 pm

    lho ya, yang tidur bukan aku. aku cuma diceritain temenku yang tidur barengan itu tanpa bertanya detail kejadiannya. jadi kalo antum pengen tau bagaimana dahsyatnya geliat dan erangan cewek itu, waduh ana nggak bisa bantu banyak :)

  30. 35 sufehmi Januari 25, 2007 pukul 6:49 am

    LOL :D btw; great blog !

  31. 36 ajab Januari 27, 2007 pukul 5:37 pm

    yah sama aja dab. klo pacar lo berjilbab tu jg ga bener. klo bener2 berjilbab n bener2 banget harusnya ga ngenal pacaran dong….ni

  32. 37 joesatch Januari 27, 2007 pukul 5:44 pm

    kata siapa pacaran itu haram? :D

  33. 39 ARI Januari 28, 2007 pukul 10:58 pm

    Makanya buat apa sih pakai Jilbab segala, emang kita di Timur Tengah yang padang pasir terus banyak debu…..kalau disini salah-salah nanti ketombe, rambut rontok jadi botak luh… Gue sih saranin gak usah pakai Jilbab deh kalau di Indonesia lagian dengan Jilbab tapi kelakuan luh seperti itu malah jadi elu ngejelekin Islam dan suatu hari lu pasti di razia FPI terus digerayangin baru tau rasa luh….

    • 40 mawarku April 23, 2012 pukul 6:05 pm

      jilbab bukan buat tameng seseorang yang sekarang ini hanya sebagai kedok biar gak dibilang nakal. tapi jilbab buat nutup aurat yang harus dipake setiap wanita untuk menutupi auratnya terutama bagian rambut sampe menutup mata. apa bila memakainya hanya sebatas leher percuma saja lebih baik tidak usah pake aja.merusak citra agama.
      buat cowok yang baik sarankan pacar apalagi istrinya harus wajib berjilbab menutup aurat karena itu akan mendapat berkah dari-Nya.
      dan buat suami dia akan dimintai pertanggung jawabanya diaherat sana sebagai kepala rumah tangga bagaimana mendidik anak n istri2 mereka.

  34. 41 crizosaiii Januari 31, 2007 pukul 9:06 pm

    jilbab ato bukan.. kak cewek juga loh. jadi cuma cewe itu yg berhak nentuin nasibnya sendiri, mo jadi cewe alim ato lonte ya terserah lah yauu.. kita-kita cuma bisa nasehatin.
    hehehe.. :D

  35. 43 Ma Februari 7, 2007 pukul 12:12 am

    Kalo alesan ga pake jilbab lantaran ketombe,, menurut gw siih ga ada bedanya sama pake jilbab gar agara nutupin cupang,, bedanya yang cupang itu udah jelek duluan,, yang sama itu satu hal,, “alesan!!”

    bener tuh,ya ng nentuin mau pake jilbab apa ngga kan cewe sendiri sendiri,, wajibnya pake, kalo dia ngga mau, ya mo gimana,, kaya solat,, gitu juga,,

    Lagian definisi jilbab di indonesia tuh kebanyakan bukan jilbab,, karena kalo emang mau dibilang jilbab ya menutupi dada dan ga ngebuka aurat,, kayanya ga terlalu susah ngebedainnya kok,,

    btw,, nice one,,

  36. 44 Miejie_is_kira_lover Februari 7, 2007 pukul 12:28 am

    well..waktu aku OL jam 12 malem mau nyari bahan untuk tugas dosenku, senior ku kirim message:”http://joesatch.wordpress.com/2006/08/05/balada-gadis-berjilbab-dengan-pakaian-membungkus-ketat/”
    “baca deh…”

    Sama sekali nggak ada yang mengejutkan dari tulisan kamu…di seluruh plosok indonesia banyak banget cewe berjilbab dengan penampilan kayak gitu.

    untuk cewe2 sekitar kamu yang berpenampilan kayak gitu saranin
    aja untuk lepas jibabnya kl g bisa nyesuain dengan busana dan prilakunya..kan gampang..
    orang cewe2 di iran, mesir,pakistan(negara islam asli) cuma 60% sekarang yang pake jilbab, so nggak berjilbab emang nggak haram..yang lebih haram kalo g bisa jaga aurat dan prilaku…

    comment na kepanjangan deh…abis blog na ditulis dengan baik n rapi sih..enak di baca..
    well bro.. sukses yah…

    note: aku sendiri br 1 semester pake jilbab :P

  37. 45 kumala Februari 10, 2007 pukul 1:19 pm

    aku rak jilbaban oq. garwoku yo kaji padahal. ning yo men nek aku dosa, mlebu neraka. tak tanggung’e dewe. pokok’e sing wajib2 alhamdulillah iso tak lakoni. nik ono rejeki sitik, yo amal barang.

    • 46 mawarku April 23, 2012 pukul 6:14 pm

      berjilbab itu merupakan kewajibabn seorang wanita muslimah untuk menutupi auratnya terutama bagian atas.
      karena di srat an-nur pun sudah dijelaskan dengan detail. seorang wanita wajib dan harus berjilbab apa lagi sudah bersuami itu untuk menjaga kehormatan suami n keluarga. karena apa yg dilakukan istri merupakan tanggung jawab suami diakherat sana kelak.
      maka bantulah suami sebelum meninggal dan ditanyai dia sebagai kholifah pemimipin keluarga, apa yg telah dilakukan suami buat keluarga, maka istripun harus menjaga nama baik n mempermudahkan jalan disirotolmustakim kelak. salah satunya istri menutup aurat krna itu meruakan tanggung jawab suami juga yg kelak akan ditanyakan sebagai kholifah keluarga.

  38. 47 joesatch Februari 10, 2007 pukul 7:03 pm

    ARI:::
    buat apa pake jilbab????? anda belum tahu, sobat. cewe yang pake jilbab itu justru jauh lebih menantang, kakakakakakaka!
    crizosaiii & Ma:::
    cuma prihatin aja, john… dan sedikit nggak rela aja kalo mantan pacarku “dinikmati” cowo2 lain, kakakakaka…
    walopun sudah mantan, tapi aku kan “pernah” sayang sama dia :P
    life_love:::
    thx u!
    Miejie_is_kira_lover:::
    wew…seniormu siapa sih? jgn2 fans gelapku lagi :D makasih juga buat pujian tulisanku rapi, ya
    kumala:::
    wah, kata pak uztad (mbuh uztad’e valid po ra), garwonipun panjenengen juga bisa keseret dosa, lho. dengan tuduhan dan dakwaan tidak bisa memberikan tuntunan kepada pasangannya :) makanya, aku jadi berpikir nikah itu berat konsekuensinya. karena itulah aku belum memutuskan buat nikah sampe skrg :)

  39. 48 kumala Februari 10, 2007 pukul 8:30 pm

    lha piye.. wong dia udah pernah bilang/jani: “kemanapun dirimu pergi aku akan turut serta”
    trus tak tanya: “lha klo aku ke neraka?”
    jawabnya: “teteup. mantebh!”

    yo wis, piye maneh, om.. speechless saya..

  40. 49 joesatch Februari 11, 2007 pukul 11:08 am

    berbahagialah, mbak, kalo begitu :)

  41. 50 satch_boogie Februari 11, 2007 pukul 11:35 am

    mas joesatch pasti fansnya joe satriani khan? sama dong! boleh minta mp3 nya ngga (You Saved My Life) ? please….(maaf ngga nyambung.

  42. 51 rizmaadlia Februari 12, 2007 pukul 9:01 pm

    ampun bos,, saya baru ngelapor di posting sebelomnya kalo kmaren bikin blog denga nreferensi anda,, hehehe,, iya, ngefans,,! abis ga biasa,,

    keep up the good work,,

  43. 52 abdulsomad Februari 13, 2007 pukul 8:12 am

    joe…
    Keadaan seperti inilah sebenarnya yang saya risaukan, bukan saya menghujat, tapi keprihatinan yang mendalam;
    joe… antum mestinya melihat dengan “bashirah”, bukan melihat dengan mata, tapi dengan penglihatan, tanya pada hatimu, kenapa wanita akhir zaman ini menjadi begini? menjadi demikian rusak nya? ada apa ini joe? gejala apa ini?

  44. 53 Farid Februari 14, 2007 pukul 11:37 am

    mas, bisa ga menggunakan bahasa yang bisa dimengerti oleh semua penduduk indonesia??????

  45. 54 ayOe_imyuTzz Februari 16, 2007 pukul 8:06 pm

    9mna ya maz, problema anak zaman sekarang..
    dosa..dosa.. atas kerudung bawah kok warung..
    amyiT-amYit decH… nauDzuBillah Himin dZaliQ..

  46. 55 joesatch Februari 16, 2007 pukul 10:55 pm

    satch_boogie:::
    wah, ndak ada tu. dah lama ndak hunting mp3, hehehehe
    rizmaadlia:::
    hohoho, blognya wadehel lebih ndak biasa tuh :)
    abdulsomad:::
    gejala mau kiamat, pak uztad :)
    Farid:::
    bisa kok, mas. nah, silahkan ditanya, bagian mana yang kurang jelas? nanti ta’terjemahin.
    ayOe_imyuTzz:::
    mereka2 itu sulit menolak kenikmatan seksual. yah namanya juga manusia. yah namanya juga dosa, ndak ada yang ndak enak, kekekeke :P

  47. 56 Farid Februari 19, 2007 pukul 7:26 pm

    di daerah sekitar saya ada yang lebih parah. berkerudung, tapi kerudungnya dililit keleher, jadi lehernya plus daerah bawah leher dan sekitar dada masih keliatan. Buat manusiasuper : emangnya sekarang lo sudah bukan bajingan lagi?

  48. 57 Mbah Gambleh Februari 20, 2007 pukul 12:16 am

    Top dab. Pilih bojo sing ngati-ati. Sekali salah pilih, menyesal seumur hidup. Eling pitutur e simbah “Yen lagi golek bojo, bukaken matamu ombo-ombo. Yen wis oleh tutupen matamu rapet-rapet.” Maksud e rasah jlalatan meneh.

  49. 58 orido Februari 20, 2007 pukul 8:44 am

    mmm…
    ntar bikin bahan HOTD ttg jilbab aaahhhh…

  50. 59 kakashichi Februari 20, 2007 pukul 9:02 am

    mz jo, kok di komen ada yang bilang jilbab tuh gak wajib or suka-suka si cewek mau pake oato engga.. padahal itu kan wajib… aku udah baca postinganmu yg baru itu, yg ada komen dari mbak aisyah. komennya bagus, sopan lagi.. gak kayak tulisan di blog yang menghujatmu, jujur, tulisan di blog itu amlah bikin sebel..
    berjilbab dan berkerudung sama wajibnya dengan solat. bener kata mbak aisyah, masa sich kita berani nolak hukum Allah.. padahal kita hidup di buminya Allah..
    bener juga kata mas abdulsomad, mestinya kita gak cuman mengkritisi orang-orang yang pake kerudung gaul dan berlaku kacau, tapi kita juga memikirkan bagaimana caranya supaya mereka bisa sadar dan jadi muslimah yang baik..
    bukan hanya mencela (eh, jangan mencela malah, tapi mengingatkan..) tapi mengusahakan solusi supaya mereka jadi sadar. Coba sistem Islam bisa ditegakkan secara kaffah, pasti ga ada yang kayak gini…

  51. 60 maruria Februari 20, 2007 pukul 12:34 pm

    Weits..jadi kesentil juga nih baca entry-mu.
    Jujur jaman kuliah dulu, waktu masih muda, saya juga pake jilbab, tapi masih baju anak muda. Masih ngikutin trend. Baju gaul, ngepres, bedanya cuma berjilbab dan berlengan panjang. Sisanya, sama kaya anak2 non-jilbaber.
    Tapi sekarang, ketika saya sudah bekerja, saya mulai sadar, kalo itu ga bener. Jadi lumayan lah sekarang, baju agak longgar n menutupi pantat, meski masih pake celana panjang, hehehe…

  52. 61 joesatch Februari 21, 2007 pukul 4:56 pm

    Farid:::
    yang kayak gitu di jokja juga banyak lho, mas
    Mbah Gambleh:::
    injih, mbah
    orido:::
    silahken mas. saya tunggu
    kakashichi:::
    kalo masalah komen, itu hak perorangan mereka mau berkomentar apa. saya nggak bisa berbuat banyak. dan saya juga nggak mau melakukan tindakan yang tidak bijaksana dengan menghapus komen2 yang kira2nya tidak sehaluan dengan saya. di blog saya, semua orang boleh nyonthong sebebas-bebasnya. justru dari situ bisa kita kira2 kan sampai di mana kapasitas intelektual dan jalan pikiran seseorang :P
    maruria:::
    alhamdulillah kalo gitu, mbak :)

  53. 62 syamsudin Februari 24, 2007 pukul 8:13 pm

    Wah sakdurunge salam kenal sek yo dab ! aku mo ngomentarin dikit tentang tulisan yang ini.
    […] Pada suatu malam ada pasangan user cowok-cewek masuk ke warnetnya. Cowoknya nggak diceritain secara detail sama Udin, karena dia tahu toh aku nggak bakal tertarik. Tapi yang cewek, Udin bilang, cantik, putih, kelihatannya sedikit berdarah Timur Tengah, dan (celakanya?) jilbaban. Melihat situasi yang agak janggal (ya iyalah, cewek yang interface-nya alim masuk box sama cowok berdua larut malam), Udin mengkode teman-temannya sesama operator buat siap-siap siapa tau ada live-show. […]

    lha soale aku juga sering mlebu warnet karo cewek,tapi cewek kuwi bojoku dab kakakakak..!
    mosok suami istri ra oleh mlebu sak kotak bareng…?

  54. 63 joesatch Februari 25, 2007 pukul 10:10 am

    wah, boleh2 aja kok, mas. ndak ada yang ndak mbolehin kok. tapi ya kalo semisalnya mau sekalian mengumbar syahwat di box, ya siap2 aja jadi tontonan, kekekeke!

  55. 64 honey Februari 27, 2007 pukul 4:21 pm

    hello. im from malaysia. nice to chat with u all. i think this section was interesting.whatever it is our life are not finish in the world but……..just think by u self.see ya.

  56. 65 tanuki_racoon Februari 28, 2007 pukul 11:25 am

    Jujur ja, gw salah satu cew speerti yg ditulis diatas itu. Tapii……. masalahnya disini gw mank belom siap pake jilbab, boleh dibilang masih pengen bandel -bukan bandel macem2, yg ampe gila2an bikin private party atau clubbing, secara gw aja ga suka n ga akan pernah masuk yg namanya tempat gituan-, gw pake jilbab karena mank dikampus itu ngewajib-kan cew pake jilbaba, tau lah dimana! dan lagi gw juga ga mau masuk kampus ini sebenernya, krn itu td takut ma aturan yg gw pikir super ketat n harus pake jilbab. tapi setyelah gw masuk kampus ini gw dah mulai tuh pake jilbab, walaupun masih jilbab racing(buka pke). tapi toh gw cuma berusaha nempatkan diri, gw dah pake jilbab yg nutupin aurat, walaupun gw mank suka pake baju yg aneh2, itu gw lakuin supaya ga bosen, orang2 fakultas gw juga tau gw klo dirumah ga pke jilbab dan mereka ga da yg nuding gw jelek atau apa. gw mulai mikir tyernyata kampus ini torelansi nya tinggi ya. tapi setelah berjalan beberapa bulan gwe sadar ada anak2 lain yg bener2 aneh ya, pake jilbab tapi lehernya keliatan, peke jilbab tapi itu nya ngebentuk banget, pake jilbab tapi jalan rangkulan ma co, pake jilbab tapi ngomongnya kebon binatang, pake jilbaab tapi rok nya gantung, LOCH??????! kok serem ya??? gw nanya ma temen gw apa gw keliatan aneh kayak meraka itu, tp mereka bilang ga, malah mereka suka dengan apa yg gw pakai(sampai senior yg terkenal alimnya pernah nanyain gw siapa, dia bilang “dia siapa c?klo pake baju kok unik ya, enak aja diliatnya”), tapi gw juga jadi mikir sediri apa iya orang lain ga berpikiran jelek ma gw dan tetap nilai gw positif? karena dari luar mungkin gw hampir sama kayak meraka, gw sebenernya masuk golongan mana? secara gw mank pake jilbab dikampus doang itu sbg kewajiban kampus(walau gw tau itu kewajiban agama), tapi toh gw ga kaya mereka, gw terang2an pakai jilbab krn kuliah, n disaat gw berjilbab gw juga brusaha jaga sikap, dan gw mank ga suka bersikap ky ce ga tau aturan sopan santun. tapi kayak nya orang2 diluar sana nganggep klo cew yg pake jilbab yg diiket atau pake bergo(kerudung langsung pakai)itu cuma jilbab fisik aja, gw cuma jadi serba salah aja klo gitu, klo gw berniat beneran pake jilbab pun gw ga mungkin pake jilbab gamis yg bener2 gombrong, krn itu bukan ciri gw. gw mank suka pake baju yg ngebentuk tapi ga ketat, tapi knapa org yg ga tau gw ngira gw sama aja ky mereka (yg pake jilbab cuma nutupin kejelekan) dan sinis nya bilang “ini nih ciri ahwat yg ga bener”, klo gw ga inget gw lg pake jilbab, gw dah gampar tuh cowo2 yg sok tau (maap, ini kebiasaan smu yg tomboy). disini gw bukan mau bela diri, tp cuma mau bilang jangan nilai mereka yg cuma pakai bergo dan jeans itu sbg setan2 berjilbab, mungkin aja mereka lg belajar pakai jilbab, klo seandainya baru belajar udah dicap begitu pasti nya niat pake jilbab batal, krn ternyata mendingn ga pke jlbab dan org tetap menilai baik daripada pake jilbab kesan nya jadi manusia terkutuk yg ga tau apa itu arti jilbab. sorry jadi curhat n maap klo da kata2 yg ga berkenan.. v(o^.^o)v

  57. 66 lambrtz Februari 28, 2007 pukul 12:37 pm

    yang penting kelakuannya. kelakuan bagus, otomatis busana mengikuti

  58. 67 nine Maret 2, 2007 pukul 12:10 pm

    cukup bagus, tapi tidak semuanya yang begitu. Tapi apo yang dikecek-an itu memang banyak nampak kini. kalau ingin mancaliak banyak cewek pakai jilbab, datanglah ka daerah ambo, disiko hampia sadoalahannyo cewek nyo pakai jilbab. Inyo yang sabana-bana bajilbab?? tapi situ alah ado,

  59. 68 agus flores Maret 2, 2007 pukul 3:15 pm

    hey… km yang bermaksud yang ga bener dengan memakai jilbab…jangan coba2 memakai untuk hal2 yang ga benar…. plzzzzz…klo km terketuk maka jangan lakukan hal yang memalukan itu…ungatttt!!!!! menyesal lebih baik dari pada tudak sama sekali tp jangan bilang klo menyesal ga ada artinya,mungkin hidup km akan lebih baik…selamat berjuang SOBAT KU…..

  60. 69 joesatch Maret 2, 2007 pukul 5:14 pm

    honey:::
    halo juga. makasih jauh2 datang dari malaysia. bisa mengerti tulisan saya, kan? hehehehe
    tanuki_racoon:::
    uii ya, mbak? silahkan…silahkan…curhat juga gpp kok. sering2 main ke sini ya :)
    lambrtz:::
    sejujurnya, aku juga setuju dengan “perbaiki dulu kelakuannya”. tapi, mbe, seperti katamu, ayu is ayu. mau kayak gimana, nek dasare ayu yo tetep wae ayu (yeah, meskipun cuma secara fisik, kekeke)
    nine:::
    tentu saja tidak semuanya :) insya allah gadisku, contohnya, wekekekeke!
    agus flores:::
    selamat berjuang juga, mas agus…

  61. 70 ulan Maret 3, 2007 pukul 7:50 pm

    Your comenT iS good….
    I aGree wiTh ‘U !!
    Aq sukA dgN caRa Qm mNyampaikNna….
    moGa aJ paRa gDis brJilbab yG bLom bS jd baeQ eH stLh bCa iNi hTi na jD tRgugah…Amin…..
    kRn aQ juGa waNita bRjilbB…& Insya4JJI aQ makE’ny dR haTi….

  62. 71 MaIDeN Maret 6, 2007 pukul 8:46 am

    Anggap aja jilbab itu salah satu mode berpakaian … Pasti mindset kamu berubah …

    … perempuan berjilbab jadi lonte …
    … perempuan berjilbab jadi ustadz …
    … perempuan berjilbab suka nyabu …
    … perempuan berjilbab suka ke majelis taklim …
    dst …

    Apa yang membedakan mereka ? Jilbabnya ?

  63. 72 joesatch Maret 6, 2007 pukul 10:18 am

    itu dia, mas. mereka2 yang menganggap jilbab cuma sebatas mode pakaian itulah yang kadang2 bikin horny :P

  64. 73 apri Maret 7, 2007 pukul 6:59 am

    misuhmu kuwi bos..marahi nesu..tur ko yo lucu
    greatness!Barca kalah ndez

  65. 74 chielicious Maret 8, 2007 pukul 9:39 am

    Gw merasa koq bejilbab tapi masi suka ngomong kasar ..*maklum bekas penjaga kebon binatang*

    tapi at least gw melakukan itu pada tempatnya..gw ngomong kotor cuma ke temen2 deket gw doank..

    yang gw ga bisa terima ..kenapa klo bejilbab orang jadi beranggapan klo kita lebih rajin ibadah..rajin solat..pinter ngaji..

    kesannya sperti mengkotakkan seseorang hanya karena atribut..

    =3

    -halah gondrong-

  66. 75 masdhenk Maret 10, 2007 pukul 6:30 pm

    wes, ndang nikah ae mas…
    aku yo sebel pol nek onok bocah jilbaban tapi wudo (tapi gak sebel ndelok)…..wekekekekek
    apik mas.. (api meneh yen iso diwoco karo sing bersangkutan..) wekekekeke

  67. 76 samsonasik Maret 10, 2007 pukul 6:48 pm

    jilbab emang bukan jaminan orang itu berkelakuan baik, tapi yang jelas, pakai jilbab itu wajib bagi wanita yang sudah haid, itu yang jelas!

  68. 78 arul Maret 11, 2007 pukul 5:17 pm

    mereka pakai jilbab tapi belum menggunakan hijab….
    sebenarnya dalam islam itu itulah hijab yang benar2 menutup aurat….

    btw I like ur opinion….
    kadang diskusi2 yang kamu lontarkan sering menjadi bahan diskusi gdn teman2 saya…

  69. 79 arul Maret 11, 2007 pukul 5:32 pm

    anda telah mengekspliotasi wanita nih…dengan menampilkan fotonya untuk diliat…. ..

  70. 80 arul Maret 11, 2007 pukul 5:36 pm

    upz.. comment sebelumnya salah tempat :)

  71. 81 joesatch Maret 11, 2007 pukul 7:35 pm

    masdhenk:::
    bojoku sing saiki yo malah nesu kok, mas. mesakke nek ngantek mantanku moco tenanan, jarene
    samsonasik:::
    ya…ya…saya setubuh, eh setuju
    rosi:::
    ngising? ndak balapan aja, mas valen? :P
    arul:::
    wah, makasih banyak kalo saya jadi inspirasi, mas arul….hehehe, jadi pgn malu :)

  72. 82 tyo Maret 11, 2007 pukul 11:04 pm

    mas aku kagum dgn jiwa pemikaranne sampeyan …sangat dewasa berpandangan luas waduhh aku sampai ga bisa diem…

  73. 83 arul Maret 11, 2007 pukul 11:30 pm

    kapan saya ngomong tulisanmu mengispirasi?? perasaan ga kdeh.. cuman bilang kalo “I like ur opinion… ”
    dan bahasan yang kamu ungkap ini sering jadi bahan perbincangan teman2ku.. gitoh….
    btw… coba cari alasan yang lebih syar’i deh…

  74. 84 bahtiar Maret 13, 2007 pukul 4:18 pm

    kok ga ada gambarnya :(

  75. 85 desti Maret 13, 2007 pukul 6:39 pm

    hmmm…byk jg ya pendapat spt ini.
    pengayaan nih!^_^

  76. 86 ani Maret 14, 2007 pukul 3:03 pm

    kalo kamu laki-laki muslim yang baik dan tau agama, bukan mencela tapi menasehati atau memperbaiki.jangan cuma ngatain, tapi beritau dgn baik2, toh kamu laki-laki malah menjerumuskan wanita berjilbab itu sendiri, kalo ada yang sampai taruhan untuk melepas jilbab cewek. bearti kamu juga setan dong, menggoda orang berjilbab.sampai dia lepas jilbab.

  77. 87 joesatch Maret 14, 2007 pukul 3:14 pm

    tyo:::
    oh ya? hehehehe

    arul:::
    berarti saya cuma salah menarik kesimpulan, dunk. alasan yang lebih syar’i? lebih syar’i bagemana maksudnya? saya pikir islam toh manusiawi, dan tulisan saya menurut saya juga cukup manusiawi

    bahtiar:::
    ada kok. tapi ndak di postingan ini, hehehe

    desti:::
    beginilah dunia, mbak

    ani:::
    saya bukan muslim yang “baik” dan “tau” agama kok, mbak. saya ini bajingan :)

  78. 88 hmm... Maret 15, 2007 pukul 3:16 pm

    saya pke kerudung…tp kadang2 pengen buka kerudung itu…
    6 thn lalu saya dipaksa pake kerudung sm mba2 “Jilbaber” dsini (IPB) hmm..rupanya Hidayah itu blm datang kepadaku juga

  79. 89 desti Maret 15, 2007 pukul 4:31 pm

    @hmm…
    Sebaiknya jangan. Hidayah itu tak datang begitu saja, harus dicari. Kalau merasa belum benar, berusaha jadi benar. “Ilmu” kurang, di-cukup-kan.

    Ah, saiya seperti sudah expert saja….

  80. 90 kakaceria :) Maret 17, 2007 pukul 6:02 am

    eh sopo je Joe …?
    aq ra reti ki..
    wis suwe ra dolan neng kampus ki…

    btw kowe arep dadi ahli per-jilbabpan po ?
    koq topikmu ngeneki terus ?

    *terbang*

  81. 91 lambrtz Maret 18, 2007 pukul 11:54 am

    “saya bukan muslim yang “baik” dan “tau” agama kok, mbak. saya ini bajingan :)”
    tau diri :p

  82. 92 danasatriya Maret 23, 2007 pukul 12:29 pm

    penulisan ala orang jogja banget.. ku add ke blog link ya :arrow:

  83. 93 mulyadi April 5, 2007 pukul 4:38 pm

    Menurut gw pake jilbab atau ga pake jilbab ga ada bedanya,karena orang yang pake jilbab belum tentu dia benar dan mau sma saya, he..he..he..500x

  84. 94 brian April 5, 2007 pukul 4:54 pm

    gak ade makna, bukan muna kalo gua liat cewe pake jilbab ngetat. tapi sayang kepala di tutup tapi mulut yang bawah kok kebuka (saking ngetat nye). jadi lebih baik gak pake jilbab aja lah kasian yang disalahkan adalah agama. padahal yang salah adalah cewe tu.

    palagi gua pernah liat cewe pake jilbab rapih, tapi sayang ketika dia ngedahuluin gua jalan, yang nampak bukan terkesan tapi.

    GUA LIAT CD TU CEWE WARNA HIJAU, ANEH GAK????

  85. 95 brian April 5, 2007 pukul 4:57 pm

    gak ade makna, bukan muna kalo gua liat cewe pake jilbab ngetat. tapi sayang kepala di tutup tapi mulut yang bawah kok kebuka (saking ngetat nye). jadi lebih baik gak pake jilbab aja lah kasian yang disalahkan adalah agama. padahal yang salah adalah cewe tu.

    palagi gua pernah liat cewe pake jilbab rapih, tapi sayang ketika dia ngedahuluin gua jalan, yang nampak bukan terkesan tapi.

    GUA LIAT CD TU CEWE WARNA HIJAU, ANEH GAK????/

  86. 96 PeNnY April 8, 2007 pukul 6:02 am

    setuju…
    bener…
    no comentlah….
    udah banyak banget yang ngasih coment.
    good luck aja bwt joesatch!

  87. 97 Muslimah April 13, 2007 pukul 2:25 pm

    Salam kenal…balognya bagus neh…

  88. 98 astikirna April 19, 2007 pukul 9:03 am

    weh joe…apik tenan joe…matep joe…btw aku kenal ra joe bocahe..hehehe…
    semoga ini bisa menjadi cermin buat ku… :)

    *nyadarklobelummenjilbab’ihati*

  89. 99 Dukun santet April 21, 2007 pukul 8:35 am

    Itu lho mas stiap kli aku melihat cewe berjilbab dengan poninya yg bener2 uhhuii dan tubuh yg semlohkhehkhh di bunkus kain ketat selalu ingin ku membukanya dengan lapang dada ………
    sun_of_mama@yahoo.com

  90. 100 aryo April 21, 2007 pukul 10:59 pm

    mas joe,,, mbok ya ditegur atawa disamperin wedok’an sing ngono iku.. ben nggak tambah ngrusak motone wong akeh…
    oke selamat mencoba mas….

  91. 101 tiyokpras April 24, 2007 pukul 3:26 pm

    Salam kenal Mas joesatch!
    Awalnya saya tahu blog ini malah dari blognya wadehel. Pas baca tanggapan-tanggapan dari artikelnya beliau, salah satunya ada sampeyan. Eeh, jebule yo podo-podo menarik!
    Terlepas dari apa pun pendirian mas, saya salut dengan kecerdasan dan keberanian mas menulis artikel.
    Memang, kenyataan tak selalu seindah yang ktia bayangkan…

    NB: Cewekku juga berjilbab, tapi insyaallah baik-baik! Doain bisa naik ke “level” berikutnya ya!

  92. 102 joesatch April 25, 2007 pukul 12:06 am

    kakaceria:):::
    wis ra sah ngerti. cukuplah menebak2 dalam hati aja. clue-nya udah ada, kok. kakak angkatanmu lah pokok’e :P

    lambrtz:::
    begitulah ;)

    danasatriya:::
    wew, makasih banyak udah mampir

    mulyadi:::
    strateginya dunk, mas… strateginya…

    brian:::
    kalo aku biasanya warna krem. terakhir malah liat yang warna biru ada gambar bonekanya. iiii….lucu deh, pokoknya ;)

    PeNny:::
    saya juga setuju aja kalo gitu :)

    astikirna:::
    bocahe sering dolan neng kosmu kuwi kok jaman mbiyen. nyambangi dino. tebak’o wae, kakakakakaka

    Dukun santet:::
    normal, mas. aku juga punya rasa gitu, kok

    aryo:::
    waduh, kalo berurusan langsung dengan oknum yang jadi objek tulisan saya, sudah bukan wewenang saya lagi, mas aryo

    tiyokpras:::
    sama2 saling mendoakan aja, mas. amin! :)

  93. 103 irul April 25, 2007 pukul 9:19 am

    semau waniata memang membuat tertarik laki-laki. dan sebaliknya . dunia dan seisinya untuk manusia maka dari itu rawat dan pelihara apa yang telah di amanatkan oleh Tuhan.
    “termasuk Wanita” Jaga dia. Karena dia dunai seperti surga dan karna dialah dunai seperti neraka.

  94. 104 mas_Bambunk@yahoo.com April 28, 2007 pukul 12:34 pm

    Gadis Berjilbab belum tentu seorang muslimah yang baik
    Tetapi seorang muslimah yang baik mesti berjilbab

    Semoga kita semua dapat memilih menjadi muslimah yang baik
    karena jika kita hanya memilih berjilbab dan itu bukan karena Allah
    yg terjadi justru kita memperburuk citra islam

  95. 105 co-that Mei 8, 2007 pukul 6:56 pm

    Nice…
    mudah-mudahan tulisan-tulisan kayak gini bikin mereka sadar akan dirinya

    salam persaudaraan

  96. 106 anas Mei 15, 2007 pukul 10:46 pm

    1.

    Gampangannya, dibanding cewek nggak berjilbab tapi pakaiannya nggak ngepress, aku lebih terangsang sama cewek berjilbab yang pakaiannya ngepress! (Jangan tuduh aku mesum. Aku cuma bicara realita aja.)

    Sama. Hal itu realistis.
    2.

    Apa gunanya mereka berjilbab tapi nggak paham tentang esensi dari berjilbab itu sendiri?

    Di sini harusnya Ilmu bertempat. Ilmu adalah awal segala amalan.
    3.

    Bagiku, jauh lebih mulia mereka yang tidak berjilbab dalam masalah ini.

    Klo bisa cari donk yang berjilbab. Jangan kerusakan di sekitar kita mempengaruhi pandangan kita pada segenap kesalahan di sekitar kita yang semestinya juga layak kita kritik.

    4.Salam kenal. baru disini komenku meluap kaya’ gitu.

  97. 107 akoedw Mei 16, 2007 pukul 12:28 pm

    alhamdulillah, ternyata di dunia ini masih ada muslim seperti kamu,
    aku setuju kank, 100% setuju dengan kamu,
    dah pokok’e cakep euy,,, tulisan+pendapat kamu ini,

    apalagi yang ini ”

    Aku sering sinis aja kalo ngeliat cewek-cewek yang kayak gitu (dan celakanya aku jadi tambah sering sinis akhir-akhir ini). Dalam pandanganku aku berpikir, “Halah, Mbak… Nek pengen pamer bodi mbok mending ra sah nganggo jilbab, opo sisan wae udo. Mbangane ngisin-ngisini Islam.” Jujur, aku berpendapat kalo hal-hal yang mereka lakukan itu memperkeruh citra agama Islam.”

    aku salut,,,
    jangan sampe kita tertipu oleh fisik aja

    dah,, makasih yo kank,
    aku bisa makin menyadari keadaan sekarang

  98. 108 fiandigital Mei 24, 2007 pukul 2:18 am

    sip bro, cuman sayang kurang di percantik dengan skirn sut alias gambar hehehe…

  99. 109 saidedwin Mei 24, 2007 pukul 11:53 am

    SEBENERNYA MALES COMMENT SOALNYA UDAH LAMA TAPI MELIHAT DISKUSINYA MENARIK AKU IKUTAN JUGA DEH.
    AKU MAU NGAMBIL KATA DARI MAIA AKHMAD DIA PERNAH DITANYA GINI SAMA WARTAWAN “MBAK KENAPA GA BERJILBAB?” LALU DIA JAWAB BEGINI “AKU MAU JILBABI HATIKU DULU”
    KATA INI TERKESAN BIASA TAPI BANYAK MAKNANYA MENURUTKU SALAH SATUNYA BEGINI KETIKA GA BERJILBAB ATAU BERJILBAB TAPI KETAT ATAU BAHASA NGETRENDNYA BELUM SESUAI SYARIAT AGAMA MAKA SEBAIKNYA BERTINGKAH LAKU SESUAI AKHLAK AGAMA ISLAM ATAU KALO ITUPUN GA BISA SETIDAKNYA JAGA NAMA ISLAM ITU SENDIRI MISALNYA BOLEH NGOMONG KEBUN BINATANG TAPI KETIKA GA MENGENAKAN JILBAB, BOLEH KUMPUL KEBO TAPI SILAKAN DIGUNUNG YANG GA ADA YANG TAU KALO PERLU SAMPAI TUHANPUN GA MELIHAT KARENA KETIKA ANDA MENGENAKAN BUSANA MUSLIMAH ANDA MAU GA MAU ANDA DICAP SEBAGAI MUSLIMAH.
    ANDA SEMAKIN MELARIKAN DIRI DARI TANGGUNG JAWAB DENGAN ALASAN UNTUK MODEPUN PADA AKHIRNYA ANDA TETAP KENA CAP SEBAGAI MUSLIMAH.

  100. 110 chielicious Mei 24, 2007 pukul 12:09 pm

    Hmm masi rame aja ya topik satu ini..

    klo mnurut saya sieh ..gak usah lah di bikin ribet..

    kita udah tau kan bedanya jilbab yang bener2 muslim dan jilbab yang gaul itu kayak apa..intinya jilbab muslim itu yang menutupi dada dan longgar kan..selain itu ya jangan di lihat sebagai jilbab ..tapi lebih ke style nya mereka emang bgitu..semacem pelengkap busana ato penutu kepala ato aksesoris gitu..

    Jadi klo bisa jangan sama ratakan perempuan2 bejilbab itu..klo emang dia mau bejilbab gaul..ya terserah dia donk..apa pula urusan kita? klo dia mau bejilbab bener2 juga terserah dia..itu urusannya mereka sama tuhannya mereka..klo emang bener2 ‘mengganggu’ mata gimana? ya bilang aj ‘duh mba..situ gak enak dilihat deh’..lebih karena menggangu mata..bukan karena menjatuhkan perempuan bejilbab yang bener2 bejilbab..emangnya perempuan2 yang bjilbab muslim itu tersinggung? yang ada juga si jilbab gaul yang malu ngeliat si jilbab muslim..

    sekian

    ah lagi2 hondrong sodara2

  101. 111 chielicious Mei 24, 2007 pukul 12:14 pm

    @saidedwin : klo saya sie gak pernah nge-cap perempuan bejilbab *entah gaul maupun yang bener2 jilbab* itu muslim ato gak nya..para suster di biara pun bisa dibilang pake jilbab ..apa mereka di anggep muslim? enggak kan..itu cuma stereotype mas..stereotype tapi masy sini masi aja menganut hal tersebut..gak gaul kah? bahkan di pelacur2 arab aja pake jilbab ..

    try to think in bigger picture n open minded gitu..biar otaknya gak ndeso..

  102. 112 joesatch Mei 24, 2007 pukul 12:47 pm

    chielicious:::
    wekekekeke…jangan tersinggung lho, mbak. tapi begitulah di dunia nyata endonesa. ce berjilbab mau ga mau harus menanggung beban sebagai penyandang identitas agama. jadi, sebisa meungkin kayaknya memang harus menjaga amanat itu…meskipun aku sebenernya lebih sreg dgn cewe yang ga berjilbab daripada berjilbab tapi kelakuannya kayak yang di postinganku. dan memang, postinganku cuma skdar menyuarakan isi hatiku

  103. 113 Dafi Mei 28, 2007 pukul 9:06 am

    Panceng ngilani tenan cah wedok jaman saiki la wong nganggo jilbal udele ketok po ra tambah bubrah bocah iki ….mbok mending ra’sak jilbabpan trus nganggo singlet wae rak malah isis ora sumuk alias gerah alias kepanasan…yo ra”….gitu lo daripada pakai jilbab tapi merusak mending pakai pakaian biasa tapi tidak norakkkk

  104. 114 Dafi Mei 28, 2007 pukul 9:08 am

    Panceng nggilani tenan cah wedok jaman saiki la wong nganggo jilbab udele ketok po ra tambah bubrah bocah iki ….mbok mending ra’sak jilbabpan trus nganggo singlet wae rak malah isis ora sumuk alias gerah alias kepanasan…yo ra”….gitu lo daripada pakai jilbab tapi merusak mending pakai pakaian biasa tapi tidak norakkkk

  105. 115 saidedwin Mei 29, 2007 pukul 12:18 pm

    chielicious:::
    maaf lho untuk menurutku cara pakai jilbab dengan jilbabnya orang dibiara udah berbeda bgt. ada satu pertanyaan untuk teori pencitraan ini. ketika ada casing komputer didepan orang yang bener bener ga ngerti komputer apa yang dia katakan? tentu dia bilang itu komputer tanpa melihat jeroannya. sekali lagi maaf lho menurutku mbak membuat pembenaran karena mbak pernah slip dikit lalu karena udah terlanjur basah dan merasa pernah bersalah selain itu mungkin karena mbak udah bosen omongan pencitraan karena itu sekalian membuat pembenaran pada diri mbak sendiri walaupun orang lain berkata lain. maaf kalo kata kataku keterlaluan.

  106. 116 saidedwin Mei 29, 2007 pukul 1:49 pm

    satu kata lagi biarlah otaknya ndeso asal masih bisa dekat dengan Allah Azza Wa Jalla

  107. 117 chielicious Mei 31, 2007 pukul 2:56 pm

    @Saidedwin : Was mas Said..maap yah klo tersinggung ama kata2 saya .. saya gak maksud ngatain anda ndeso koq..cuma menurut saya masy luas ini ya bgitu pikirannya kurang terbuka.. saya melakukan pembenaran? hmm.. karena kata2 saya di atas lebih terdengar membela perempuan2 bejilbab asal itu yah? saya gak ngerasa bela siapa2 koq..saya juga gak suka sama mereka2 yang bejilbab asal itu..tapi lebih karena ke-‘gak enak’ diliat nya mereka..memang sieh kesannya ‘menodai’ jilbab yag di pake mereka.. tapi klo anda liat si jilbab itu cuma sebagai penutup kepala pasti perasaan anda gak se’gerah’ biasanya .. begituh..yah gak bisa maksa juga sieh si mas nya mo berpendapat apa..saya juga cuma menyuarakan pendapat saya koq

    @Joe: gak kesinggung koq..cuma gak sepaham mweheheh..

    waw lagi2 gondrong ..

  108. 118 ariph Juni 4, 2007 pukul 4:03 pm

    Tuhan tu maha demokrasi,makluqnya d kasih pilihan mo di dunia boleh berbuat semaunya BUebas, nah yang gak boleh d lupain,hidup ini ada akhirya,

    Silahkan kita nikmatin hasil karya kita selama hidup,waktu kita udah MAti

  109. 119 Bee Juni 4, 2007 pukul 9:14 pm

    Keren banget tulisannya. TOP! Aplause buat kamu.

  110. 120 saidedwin Juni 5, 2007 pukul 1:45 am

    chielicious:::

    mbak jangan merasa ngga enak, aku seh memang dari desa kok. tepatnya pajarisuk. kita cuma memandang masalah dengan cara yang berbeda aja kok. aku ga akan marah kalo mereka ngga menggunakan jilbab. dan mereka istilahnya menggunakan nama agama untuk hal hal yang ga bener itu yang salah.
    coba anda bayangin pada suatu hari kalo sampe keluar kata seperti ini” jangan cari cewek berjilbab, karena cewek berjilbab itu rata rata bispak” atau “akh cewek berjilbab atau ngga sama aja” itu ketakutanku.

  111. 121 nyamukbingung Juni 7, 2007 pukul 3:36 pm

    jilbab, bodi montok plus baju mrecet-mrecet

    kadang lebih ‘menantang’ dibandingkan tank-top + rok mini

    *imajinasi liar yang sedang mengembara* :P

  112. 122 chielicious Juni 7, 2007 pukul 4:55 pm

    @SaidEdwin: “akh cewek berjilbab atau ngga sama aja” hu3..ketakutan mas edwin kayaknya emang udah terjadi -_-.. temen2 cowo ku banyak yang bilang gitu..emang sie lebih bertujuan buat nyindir hi3.. tapi emang kadang kenyataannya emang begitu.. maka dari itu..don’t judge a book by it’s cover..n no smoking please *memang gak nyambung ahuahuah*

  113. 123 savikovic Juni 8, 2007 pukul 7:26 pm

    hihihi… menurutku joe, lebih penting jilbab hati. menurutku jilbab hati itu adalah inner beauty seorang perempuan…

    kalo perempuan sudah sukses mengeluarkan inner beauty yang asli (yang asli lho, bukan yang merangsang, palagi pake susuk) ga bakalan deh ada laki2 yang berani menjadikan dia obyek seksual. mau dia pake jilbab kek, celana ketat kek. semua laki2 justru segan ama dia dan hormat….

    btw daku setuju berat ma kamu joe, lebih baik perempuan yang ga bjilbab tapi pakeannya ga ketat, feminim dan cakep…
    daripada bjilbab, pakean ngepress, tomboy dan ga cakep pula… wekekekeke

    jilbab bukan ukuran apa2, buktinya dah jelas kan di postingan? (jujur walo aku tau fenomena ini, aku masih aja terkaget2 ama pengalamanmu)

  114. 124 savikovic Juni 8, 2007 pukul 7:28 pm

    eh eh eh
    bukannya mengesampingkan jilbab fisik lo yah, tapi kalo ngeliat yang terjadi jaman sekarang dan fenomena di postinganmu itu ya menurutku lebih penting jilbab hati (dengan pengertianku kaya di atas)

    lebih baik kalo jilbab hati dibarengi ama jilbab fisik…. serakah yah? yo ben… hehehe

  115. 125 savikovic Juni 8, 2007 pukul 7:37 pm

    lagian Tuhan lebih ngeliat ke hati kita daripada fisik kita….

    fungsi jilbab adalah untuk menutup aurat, aurat ditutupi biar ga merangsang, la kalo jilbab hati bisa bikin ilang rangsangan nya, maka jilbab fisik bisa di nomor duakan (walopun penting juga). jilbab fisik tanpa dibarengi jilbab hati ya jadinya kaya postingan mu itu joe….

    aturan jilbab turun di arab, la kerena orang arab tu ga bisa ngeliat cewe. bawaan nya langsung ngeres aja… hehehe….

    namun esensi nya itu lah yang lebih penting, maksudku ga merangsang. tapi ya kalo mau jilbab2ab kaya orang arab ya monggo2 aja. yang make ya orang lain to….

    tapi susah ya joe, wong kita yang ngeliat…. kekekekek

    asem dadine dowo banget….. sorry dab….

  116. 126 mucklis Juni 8, 2007 pukul 7:40 pm

    kenap cewe berjibblab tuh cm kdok doank

  117. 127 ea_12h34 Juni 11, 2007 pukul 9:31 pm

    yah biar berjilbab dia perempuan jg toh kebutuhan dibalik pakaian apapun jenisnya sama saja. masalahnya adalah bagaimana pembelajaran pemenuhan kebutuhan yang “bijak” bukan benar karena benar sekarang terlalu relatif. tugas orang tua nih katanya mas joe mo nikah hayo bersiap wekekekee
    sebelum nikah mainkan always with u always with me dulu yach
    *masih ngebet ma lagu ini* hehehe

  118. 128 vb4art Juni 20, 2007 pukul 12:57 pm

    Kalo Jilbab yang dimaksud adalah KERUDUNG yang biasa dipake cewek2 jaman ini ya gak usah heran, yang pake pasti gak tau apa itu JILBAB, wajar kalo kemudian Ngelonte, dodol tempik, toket, dan laen…saru lagi…kesimpulannya so simple:

    JILBAB tidak sama dengan KERUDUNG, dan KERUDUNG bukan JILBAB…SELESAI toh…

    KERUDUNG=pakaian modis wanita saat ini, sama seperti celana jeans yang modis, rok yang modis, cuma ini tempatnya di kepala, yah seperti pake Mahkota kali…heeeheh…

    JILBAB=menutup seluruh tubuh, aurat, tidak ketat, tapi longgar,…..dlll….

    waduh jadi kepanjangan….sorry…

  119. 129 jogja_damai Juni 21, 2007 pukul 3:53 pm

    hum….apik kang tulisanmu…
    kudune emang ono sing ngandani cewek2yg pada pake jilbab + pakaian ketat kui …klo bukan kita2 yg menyadarkan, lalu siapa lagi??!!

  120. 130 leobmiteos Juni 21, 2007 pukul 7:30 pm

    ===
    “Aku berpendapat lebih baik mereka-mereka yang nggak berjilbab tapi kelakuannya baik. Lebih baik nggak berjilbab daripada berjilbab tapi pamer bodi.”
    ===

    WAH Asumsi sing saah Tok…mestine:

    “lebih baik mereka-mereka yang berjilbab tapi kelakuannya baik”…
    opo maneh nggo tambahan “ayu”, sugih, nurut bojo, seneng karo cah ilkom khususnya sing senior……

    ===
    “Tapi aku sendiri, aku hampir nggak pernah terangsang sama cewek hanya karena masalah rambut (secara kasat mata, jilbab cuma terlihat menutupi rambut dan leher, kan?).”
    ===

    kerangsang sih ora kesengsem ho-oh….. (ati2 bedhane sithik Tok…)

    ===
    “Aku jauh lebih sering terangsang kalo ngeliat cewek yang bodinya mbentuk”
    ===

    mbentuk opo sik… sapu lidi, Gendul, opo wong2ang sawah?
    babar blas gak … mending golek sing budi pekertine mbentuk Tok….

    karo terakhir Tok… rasa2ne nek mung menyalahkan ing jilbaban yo kurang adil… mestine Cah Lanang sing matane senenge jelalatan weruh mbok2 bodi montok nganggo kemben ngepress juga kudu di tatar… mestine yo melu njogo ora usah didelok2…

    wis tuntas Tok…matur nuwun plus maju terus (nyang endi yo Tok…)!!!!

    Pis..(dudu Pisuh lho…)..

  121. 131 Joyo Juni 24, 2007 pukul 11:01 pm

    Mas Joe, ikut nimbrung…

    Masalah jilbab ini, bagaimana klo persepsi kita (muslim maupun non muslim) tentang jilbab yang diubah. jadi jilbab itu bukan lagi simbol dari agama Islam, tapi sekadar bagian dari pakaian, sama seperti topi, ikat kepala, bando, pokoknya aksesoris gitu.

    Dari sumber yang saya baca, Qassim Amin lah (Mesir), setelah menerbitkan buku Tahrir al-Mar’ah (pembebasan wanita) yang secara tidak langsung menyababkan jilbib dilekatkan dengan Islam, padahal tujuan beliau menulis buku tersebut adalah ingin menyetarakan hak2 wanita terhadap pria pada saat itu, menurut beliu jilbab adalah simbol pengekangan terhadap wanita.

    Oh lagi2 saya orang ‘luar’, hmmm cuma tau kulitnya. maaf kalo menyinggung dan salah.

    satu lagi mas Joe, saya kok kepikiran beberapa hari ini, jangan2 sistem keyakinan manusialah yang salah, sehingga persepsi kita salah dan akhirnya apa2 yang kita lakukan salah.
    Misalnya, dalam tradisi (mungkin ada dalilnya, maaf saya tidak tahu) agama Islam, bangsa Yahudi itu ‘licik’, ‘tamak’ dsb, bisa saya ‘rasakan’ klo bangsa Yahudi itu musuh Islam, dan hal ini menjadi keyakinan, sehingga apa2 yang dilakukan oleh Yahudi maupun Muslim selalu dipenuhi persepsi dan prasangka negatif, jadi nya gak pernah akur. Coba kedua belah pihak berkeyakinan klo mereka adalah sama2 manusia, dan ‘bersaudara’ kan asik tu bisa ngangkring bareng di angkringan mas Slamet Gelanggang Mahasiswa UGM :)(masih ndak ya…?)

    tapi kayaknya susah, soalnya bakal ada amandemen besar2an. :(

    Salam

  122. 132 lambrtz Juni 25, 2007 pukul 10:45 am

    @ joyo
    saya pinginnya juga gitu….

  123. 133 hnim Juli 3, 2007 pukul 3:35 pm

    nice writing! referensi link tentang apa dan bagaimana jilbab itu dipakai bisa klik di http://pondok-muslimah.blogspot.com/2006_09_01_archive.html

    *klw ngga bisa di klik, cukup copy trus paste di browser yak :D

  124. 134 choppy Juli 4, 2007 pukul 11:56 pm

    duuh sedihnya…
    mungkin sebagian berpendapat itu fakta, mungkin ada yg berpendapat, “saya cuma mengungkapkan apa yg ada di pikiran saya secara jujur,kok” tapi saya ngeliat banyak komen2 nya yg malah melecehkan wanita.

    eniwey,
    tentang jilbab sendiri, kebanyakan ummat muslim pasti sudah tau kalau jilbab itu adalah kewajiban bagi para muslimah. tujuannya untuk melindungi muslimah itu dari fitnah dunia.

    banyak yg memakai jilbab didasari dengan tujuan. pakai jilbab untuk menjaga diri, pakai jilbab untuk tidak dicap nakal, pakai jilbab untuk mengikuti aturan kampus/sekolah atau apalah..
    jadi saat tujuan itu bisa tercapai dengan tanpa menggunakan jilbab (contohnya ada yg berfikir perempuan yg kelakuannya baik itu lebih mendingan daripada yg pake jilbab tapi kelakuannya ga bener), orang2 jadi men-sah kan ketidakpenggunaan jilbab.
    mungkin kesalahannya disini.
    seandainya para muslimah menggunakan jilbab karena itu adalah perintah dr Allah dan bukan melihat tujuannya, insyaAllah tidak akan terjadi seperti yg mas2 dan mba2 sebutkan di atas.

    salam kenal

  125. 136 manigol Juli 13, 2007 pukul 7:30 pm

    aku lebih setuju jika wanita berjilbab hatinya dulu…..
    maaf ya saya pernah dekat dengan wanita berjilbab tapi dia bisa aku ajak “berhubungan badan” di hotel dan dirumahku…
    dan dia salah satu pengikut aliran LDII di daerah bekasi barat….initialnya N…P……,aduh maaf loh…tadinya aku sayang banget sama dia,dan aku siap mempertanggung jawabkan apa yang telah kita lakukan….tapi karena dia LDII jadinya dia balik ke cowoknya yaitu..F….,ya semoga dia bahagia deh dan cowoknya bisa terima dia apa adanya…..
    itulah wanita berjilbab yang pernah aku kenal…dan maaf ini adalah kisah nyata loh…..

  126. 137 Cah_Ndeso Juli 14, 2007 pukul 11:37 pm

    Naudzubillah min dzalik,
    Jaman wis edan, bener2 edan, Kenapa aku katakan edan sebab agama sekedar jadi hiasan semata untuk menutupi kejelekan dan kebobrokan moral yang ada pada dirinya. Kalau kita telusuri secara lebih dalam dan lebih mendetail, bahwa agama Islam menuntut umatnya khususnya perempuan untuk berjilbab adalah agar mereka terjaga dari hal2 yang tidak diinginkan, di samping menutup aurat juga perempuan akan lebih terlindungi dan terhijabi auratnya.

  127. 138 Kolor_ijo Juli 14, 2007 pukul 11:47 pm

    Emang benar bahwa jaman saiki jilbab itu sekedar buat pakaian biasa aja. Padahal dalam Islam, jilbab mengandung makna dan arti yang luas.
    Kenyataan yang kita liat sekarang ini, bahwa jilbab yang dipakai oleh para muslimah kita cenderung mengabaikan jilbab yang syar’i. Jilbab sekarang adalah jilbab gaul atas jilbab bawah celana jeans ketat yang memperlihatkan lekuk2 tubuh. Memang bisa dimaklumi karena perkembangan jaman dan pengaruh globalisasi mungkin yang menjadi faktor dari cara brjilbab tersebut. Namun setidaknya kita harus bisa memilih mana yang baik mana yang buruk dampaknya. Jangan asal mengambil apa yang ada di TV atau yang sudah ngetren. Sangat disayangkan bila para remaja putri kita berjilbab tapi telanjang.

  128. 139 joyo Juli 15, 2007 pukul 10:26 pm

    @Cah_Ndeso

    Jaman sekarang edan? ah ndak juga menurut saya, klo anda tenggok sejarah, saya rasa jaman sekarang much2 better dari jaman dulu. sejak awal masahi (klo kita berpatokan pada tahun masahei) hingga berakhirnya perang dingin dunia gak pernah berhenti perang. baru sejak 1980 hingga sekarang dunia sedikit damai, dan sekarang lebih baik lagi.
    Dan ke-edan-an pada saat itu lebih2 edan dari sekedar cara berpakaian.
    Oh ya soal pakaian, pernahkah kita nyoba lihat manusia lebih dari sekedar fisik dan pakaiannya?

  129. 140 Darmo Gandul Juli 16, 2007 pukul 8:55 pm

    Sebenernya ini masalah lama. tapi mungkin kamu yang pertama mem postingnya. Bisa jadi akan terjadi perdebatan panjang karena selalu aktual. Btw, blogmu bagus.

  130. 141 soerja Juli 19, 2007 pukul 5:17 pm

    bapak & ibunya (baik salah satu atau dua-duanya) yang salah, kalo si anak gadis berjilbab nan ketat,apalagi tak berjilbab

    bener ora joe?.. joe.. na ndi kuwe joe?… :D

  131. 142 Yfais@YAHOO.COM Juli 19, 2007 pukul 10:48 pm

    MAS JOE, AKU LUWIH SENENG CEWE BERJILBAB ATO KRUDUNG DRPD POLOS APAPUN ALASANNYA. DIA TDK MBOSENI, DRPD YG DIUMBAR. KALO DINILAI NYALAHI MDH2AN 4JJI AMPUNI.. DAN YG JELAS AMPUNI AKU YG TDK BS NAHAN PANDANGAN. MDH2AN KITA LAKI2 LBH BISA NAHAN BIRAHI DAN WANITA SADAR BAHWA DIA MAHLUK YG MENARIK APAPUN PAKAIANNYA. BTW TULISANMU APIK BNGT DAN SANGAT JOGJA. SKALI LAGI DIBANDINGKAN YG TELANJANG AKU LBH SUKA/RESPEK DG YG MENUTUP AURATNYA, SMOGA 4JJI SNANTIASA BERI RIDHO, HIDAYAH DAN RAHMAHNYA.

  132. 143 dewi_chayankoe@yahoo.co.id Juli 22, 2007 pukul 4:37 pm

    joe?mungkin dewi termasuk dgn apa yg kmu blang tapi aku lho brjilbap ga trlalu dgn pakaian yg supur ngepres tpi klo mnurut ku pribadi aku slh satu jisek (jilbap seksi) jo aku yakin sch dgn jilbap ku toh ini cm mslah waktu..bukan dengan sengaja aku pakai2ian ketat ni smw cm brhubungan dgn waktu alias dulu dw emang suka bgt pakai2an seksi eh knp aku teruguah dgn gank dw d kmpus yg hampir smw brjilbap..bukan itu aja jo yg ngedorong aku brjilbap tapi karena alhmdllh dari kecil dw di didik dlm religius yg sangat2 religi bukan dw brbangga diri tpi alhmdllh dari sd dewi tuh dah didik untuk ga ninggalin sholat n harus sllu punya waktu tuk mengaji…jo brp hari ni dw sempat bimbang ada ke inginan tuk tanggalkan jilbap tpi d sisi lain dw berat tu tanggalkan jilbap…jo mnurut kmu gmn???dan di rumah pun dewi suka pakai2an pendek!!!dan klo lg foto2 dw tuh hmpir sering brgaya seksi..tapi jo dw punya opini toh cm di foto ga real…yg pnting bwt dw kan sbisa mungkin dw ikut arus yg bner termasuk cra brpakain ku yg perlahan tentunya akan mengalami perbaikan ke arah yg positif…jo bantu dw biar dw ga bimbang !!jo ?message dw d fs ya?dewi_chayankoe@yahoo.co.id

  133. 144 superdeuthman Juli 25, 2007 pukul 4:13 pm

    masih ada lagi tuh, yg berjilbab sexy trus rambut depannya di cat merah terus di plotrok-ke metu sitik…..

    mungkin wae menandakan jem#@$% yo dicat abang….

    yg pasti kuwi dilarang DAB, tapi piye meneh lha wong lanangan asyu koyo kita2 itu senng je susu gedhe karo bokong gedhe? tapi weteng cilik tur putih neh….

    kayaknya jilbab hanya dipakai u/ mendakan mereka muslim itu aja, gak ada yg lain

    PABU SACILAT…..

  134. 145 louis Agustus 1, 2007 pukul 4:41 am

    aku pernah liat di baturaden purwokerto jilbab MASUK DISKOTIK KALUAR TELER ABIZ DAN NGELONTE LAGI HUEKKK MENDINGAN GAK USAH PAKE JILBAB PEPATAH JAWA MENGATAKAN DUWUR RAPET NGISOR BOLONG…..?

    JADI ARTUNYA:ATAS KETAT BAWAH MEQI NA ITU LHO YANG DI PERJUAL BLIKAN AMA DUDA CINA YANG KATANA KEBANYAKAN LONTE ARAB……?

  135. 146 feri antoni Agustus 8, 2007 pukul 4:27 pm

    Mas..bloeh nggak aku link ke blogsite ini, masalahnya blogsiteku jg sama isinya dengan blogsite ini…

  136. 148 novel Agustus 8, 2007 pukul 7:46 pm

    halo joe salam kenal,

    saya baru aja nemu artikel joe nih, udah jadul ya…tapi fenomenanya emang masih ada, yah masih aktuallah.

    menurut saya, jilbab dengan segala keanehan perilaku ga usah dibahas dengan membawa2 islam lah….karena emang mereka tidak berangkat dari pengertian keislaman itu, ato istilah joe “esensi berjilbab” emang yang pake kerudung ato jilbab itu cuma orang islam (katholik dan yahudi iya seeeeeeeeeh, malah orang amish juga di amerika sana) tapi sudah tidak relevan lagi kalau kita tetep bawa2 islam untuk temen2 joe yang menjadi obyek pengamatan keprihatinan selama ini, so stop thinking bahwa mereka merepresentasikan islam, mereka semata hanya korban mode saja, saya tekankan di sini hanya masalah mode or fashion saja no more apalagi dengan embel spirtualitas dan religiusitas….come on…..

    peace

  137. 149 Shelling Ford Agustus 8, 2007 pukul 7:54 pm

    atau korban kampus yang mewajibkan mahasiswinya untuk berjilbab? ;)
    seperti, misalnya, di universitas insya-allah islam? :mrgreen:

  138. 150 isinmawa Agustus 15, 2007 pukul 2:02 pm

    Joesatch yang baik,
    Seandainya ‘ungkapan hati’ anda ini bisa didengar oleh kaum perempuan, mungkin mereka bisa berpikir bahwa ternyata ada banyak orang yang begitu memperhatikan mereka. Anda begitu memperhatikan kebaikan mereka.

    Saya jadi teringat seorang teman kuliah dulu. Seorang laki –laki. Pemikirannya sama persis dengan Joe. Bahkan, teman saya itu lebih sentimen lagi dalam memandang kaum wanita berjilbab. Menurutnya, banyak wanita berjilbab yang ‘ja’im’ (jaga imej) dan munafik.

    Saya juga cenderung setuju dengan Joe, bahwa jilbab itu adalah penutup aurat dan sebagai identitas para muslimah. Semestinya, jilbab yang dipakai itu adalah jilbab yang sesuai dengan aturan islam. Begitu juga pakaiannya. Minimal baju yang tidak ketat dan jilbab yang bisa menutupi dada.

    Dalam kasus –kasus Joe di atas, dan juga kebanyakan kasus lainnya, wanita yang berjilbab tapi bajunya ketat itu bisa jadi dikarenakan dua hal. Satu, karena mereka tidak tahu/tidak paham. Dua, karena mereka tahu tapi tidak mau melakukannya. Hanya mengikuti kehendak nafsunya saja.

    Bila wanita itu melakukannya karena belum tahu, maka sudah seharusnya kita memberitahukannya. Bukan memarahi atau menghujatnya. Beritahulah dia dengan baik. Jika memang kita sayang pada para wanita itu (yang telah membiarkan dirinya menjadi objek seksual), maka beritahulah dia bagaimana seharusnya berjilbab yang baik. Beritahu dengan cara yang baik tentunya. Iya kan? Klo dia sudah tahu tapi tetap saja begitu, dan kita sudah memberitahunya tapi tak digubris, ya itu bukan kuasa kita untuk mengubah seseorang. Yang terpenting kita sudah memberitahunya.

    Memang saya juga –sebagai sesama perempuan, sangat tak enak dan kasihan melihat fenomena seperti itu. Tapi saya tak bisa memaksa. Sebab hati manusia itu amat peka. Apalagi bagi yang sudah merasa dirinya sudah dewasa, lalu kita ‘menasihati’nya atau apalagi menghujatnya, maka justru mereka akan benci. Jadi, ingatkan mereka dengan baik, supaya hatinya tak tersakiti dan apa yang ingin kita sampaikan bisa dipahami oleh mereka dengan baik.

    Begitu ^_^

  139. 151 Unggulo Agustus 21, 2007 pukul 9:56 am

    Lah joe joe.. mash rame aja ni topik.. klo mau, boleh deh langsung pilih model (perempuan pake) jilbab mana yang kalian suka di :

    http://unggulo.wordpress.com

    semoga menenangkan.. terutama bagi yang minta pict atau skrishot dari topik ini silakeeuunn..

  140. 153 sanggang1979 Agustus 29, 2007 pukul 12:10 pm

    Mungkin Kombinasi Pakaian Tiga Benua Asia,Eropa dan Amerika.
    Itu namanya BERPAKAIAN TAPI TELANJANG…………

  141. 154 bunda September 10, 2007 pukul 9:42 pm

    maaf ya sy baru bc postingan yg sudah lama..! tp sy sngt tertarik karna sy jg seorang perempuan.
    sy sudah hampir 13 tahun memakai jilbab, yang sy rasakan semua adalah suatu proses dan terus berproses. Pertama saya memakai jilbab langsung dengan pakaian yang serba longgar dan panjang (jubah – red!) tapi sebentar kemudian berubah penampilan dengan jilbab plus rok yang agak modis. mungkin pada saat itu saya sedang berpikir apakah saya memakainya hanya karena doktrin dari jilbaber kampus atau pun bukan! seiring berjalannya waktu entah karena pergaulan atau semangat ruhiyahku lagi menurun..sy merubah pakaian menjadi agak ketat, tangan agak sedikit kelihatan, yah..walau bawahnya masih memakai kulot (celana panjang yang longgar – red). hm..tnyt ada salah satu teman chat sy dulu ktk bertandang ke YK main ke rumah, dia liat gaya saya berpakaian, dan besoknya dia mengirimi email dengan nasehatnya yang lembut (bukan menghujat loh!) dia bilang saya sudah cantik dengan memakai jilbab, tapi akan terlihat cantik lg jika pakaiannya agak dilonggarkan.., tangan tertutup rapi, dan kalau boleh memakai kaos kaki. wala kakakkk…! sejak itu sy spt tersengat listrik aja deh! nasehatnya benar-benar masuk ke sasaran. Dan Alhamdulillah sampai sekarang sy benar-benar memakai jilbab spt yg disyariatkan. Dan semoga tetap istiqomah, amin. Dr pengalaman sy bs ambil kesimpulan :
    1. Seorang wanita harus benar-benar penuh kesadaran dalam memakai jilbab walau sudah jelas jilbab adalah suatu perintah Allah.
    2. memakai jilbab tgt niatan yang dia lalui apakah mulanya memang benar2 ingin.., kewajiban.., ikut2an atau niatan lain.
    3. lingkungan pergaulan sekitar juga ikut andil mengubah citra hidupnya.
    4. Proses dia berjilbab! bisa berubah2 seiring berjalannya waktu (spt yg pernah kualami) jd jangan selalu menghujat perempuan yg berjilbab “gaul” adalah gak bener! bisa jadi dia juga sedang berproses untuk menjadi lebih baik lagi. Atau sekedar pake jilbab untuk menutupi tamengnya yang suka dugem di luaran. sapa yang tau..?! yang jelas hanya Allah yang Maha tau atas setiap perilaku hambanya. Hanya Allah yang bisa menghukum umatnya bersalah atawa tidak. Fisik bisa terlihat baik tp hati belum tentu, begitu pun sebaliknya fisiknya biasa tp hatinya terpuji. Urusan hati hanya Dia yang tau..
    5. yang utama adalah bagaimana kita menjaga ke istiqomahan diri kita hingga ajal menjemput kita, itu intinya! jazakillah – maaf kalo ada salah kate..

  142. 155 Tia Oktober 3, 2007 pukul 11:39 am

    hehehehe… aku boleh ngelink blog mas joe yang tampan ke blogku kan? isinya seruuuuuuuuuu dan membuka mata… ^_^

  143. 156 pietoyo Oktober 17, 2007 pukul 4:48 pm

    Joe,

    Asyik juga baca posting2mu, enak, renyah gampang dimengerti.

    Btw, tentang Cewek2 pakai jilbab tapi masih pakaian ketat kenapa sih harus disewotin banget..Mungkin aja toh mereka masih dalam taraf belajar dan belum bener2 siap dan perlu waktu.

    Apa mereka memalukan Islam? Aku pikir Islam terlalu besar untuk dikotori dngan hal2 receh seperti itu.
    Dan lagi Mas joe toh terangsang lihat Ce berjilbab dengan pakain ketat, kenapa tidak dinikmati aja khan asyik buat cuci mata setelah tugas berat.

    Kenapa sih kita terutama di negri ini membahas moral selalu lebih berkonotasi dengan syahwat dan daerah selangkangan.
    menyontek, maling, korupsi itu malah jelas merugikan orang lain dan “fair play”..dan itu sepertinya aman2 aja dikalangan umat…Iya nggak??

  144. 157 rie-chan Oktober 30, 2007 pukul 9:27 pm

    ikutaaaan….
    kalo menurut gw, kita ga boleh nilai orang dari jilbabnya, seberapa panjang, seberapa banyak bagian badan yang tertutup. ga bisa. soalnya gue seriiing..banget nemuin para ‘akhwat’ ( mereka sendiri yang nyebut dirinya akhwat, sok arab, dan nyebut wanita lain di luar kelompoknya dengan sebutan cewek ato perempuan, cuma mereka doang yang ‘akhwat’, padahal akhwat itu artinya perempuab juga ). mereka selalu sinis dan kayak yang jijik kalo harus bergaul dengan teman2 nya yang ga pake jilbab, atu dengan jilbab yang gak sepanjang mereka. trus? apa kita bisa ngejudge, cewe2 yang ga pake jilbab itu lebih bejat dari mereka? ato cewe2 yang pake jilbab tapi masih modis itu pasti masuk neraka sedang para akhwat itu pasti masuk neraka? dan begitu ketakutannya mereka ketuleran masuk neraka kalo ngeobrol ama ce2 gaul.
    intinya, okelah kalo emang jilbab yang sempurna itu adalah yang seperti mereka pake,tapi banyak orang yang butuh proses panjang buat sampe kesana, dan itu perlu dihargai. mereka juga berusaha tau..
    orang pake baju paling ga masih lebih mending dari pada yang telanjang, ce yang pake kaos pendek paling ga mereka masih ada usaha nutupin badan dengan yang pake BH doang, sama aja dengan yang pake jilbab tapi mungkin belum sempurna, paling ga mereka udah punya usaha untuk nutupin aurat, walau ga bisa se perfect para ajhwat itu.
    mereka pake baju tangan panjang dan pake celana panjang masih mending dengan mereka yang pake tank top plus celana sepaha. trus? kalo mereka ga berjilbab seperti para akhwat itu mereka pantas dihujat karena merusak jilbab!? harusnya kita sedkit berpikir positif lah sama orang, jangan dilihat keimanan seseorang itu dengan seberapa panjang jilbabnya.seberapa ketat atau longgar bajunya. ga ada yang menjamin para akhwat itu bakal masuk sorga. ga ada. bisa aja walau dia berjilbab sepanjang kaki tapi ternyata dia pernah melalakukan dosa ( apalah itu yang ga ada hubungan deangan aurat ) lalu dia masuk neraka.
    menutup aurat itu emang wajib, kayak sholat.seluruh wanita di dunia itu diperintahkan menutup aurat. dosa ga sholat dengan dosa ga pake jilbab itu ga digabung. kalo dia ga pake jilbab dosa, tapi dia sholat, sholatnya tetap berpahala. begitu pula sebaliknya, kalo dia pake jilbab dengan bener trus dapet pahala, tapi dia ga sholat dan dia dosa karena ga sholat.itung2an pahala dan dosa itu terserah Allah lah. ga ada yang tau pasti.
    Sholat itu wajib, mau dia orang alim, mau bengal, mau pembunuh juga yang namanya manusia itu wajib sholat. toh banyak aja orang2 alim yang sholat nya gak pernah tinggal, tapi tiba2 ngebunuh orang lain.trus? apa dia dibilang merusak citra orang2 yang sholat?sama aja dengan jilbab, mau perempuan jenis apapun dia, ya wajib menutup aurat. jadi apa menutup aurat itu menjadikan dia perempuan yang lebih alim? yang pasti masuk surga? ga jugalah. perempuan2 arab yang bercadar itu aja banyak yang berprofesi jadi pelacur, sama aja dengan yang laki2 yang tiap hari sholat di depan ka’bah, tapi bisa jadi pemerkosa, yang diperkosa perempuan berjilbab panjang lagi.
    laki2, kalo udah nafsu, mau cewenya pake gamis juga bisa aja jadi objek khayalan mereka. teman co gw juga pernah cerita kalo dia bisa sering nafsu juga sama ‘akhwat2′ itu. jadi jangan selalu jadikan perempuan sebagai objek yang hina dina padahal kalian kaum laki2 pun emang ga bisa ngontrol nafsu kalian.

    gw juga berjilbab, dan gw sadar jilbab gw juga ga sempurna, tingkah laku gw jauh dari akhlak siti aisyah, tapi gw menghargai tiap usaha yang dilakukan setap muslimah dalam proses mempelajari agamanya, menuju hidayah-Nya, bagaimanapun itu, sesedikit apapun itu. bagaimana hasilnya, biar Allah yang memberikan penilaiannya, paling ga tiap saat dan tiap waktu gw mencoba untuk memperbaiki diri lebih baik lagi.

    btw, jangan ada yang tersinggung ya, mohon maaf sebesar2nya.

  145. 158 Yusuf KS November 1, 2007 pukul 4:45 pm

    >>joe wrote : Mohon maaf, bagi yang tidak menguasai J2SE, J2ME, JDK, ataupun Javascript, maka tidak bakal mengerti isi dialog di atas.)
    <>joe wrote :Aku jauh lebih sering terangsang kalo ngeliat cewek yang bodinya mbentuk, mencetak bagian-bagian khusus milik wanita sampai menonjol, nggak peduli dia pake jilbab atau enggak, dan aku pikir mungkin aja temen-temen cowokku yang lain juga kayak gitu.
    <>joe wrote :Liat dulu apa motivasi seseorang dalam memakai jilbab. Kalo memang motivasinya bener-bener buat memperbaiki >>diri, bolehlah pake jilbabnya bertahap: fisik dulu, terus lama-lama levelnya makin meningkat sampe ke jilbab hati.<>joe wrote :Tentang pendapat Jilbab Hati vs Jilbab Fisik tadi, aku nggak tau mana yang harusnya lebih dulu dilakukan dan mana yang lebih mulia.<>joe wrote :Yang jelas, sekarang aku sudah cukup tenang dengan seorang gadis berjilbab di dekatku. Dan, Insya Allah, dia benar-benar berjilbab.<>brian (#87) wrote : GUA LIAT CD TU CEWE WARNA HIJAU, ANEH GAK????<>mas bambunk (#96) wrote : Gadis Berjilbab belum tentu seorang muslimah yang baik Tetapi seorang muslimah yang baik mesti berjilbab<>saidedwin (#101,112) :<>choppy (#126), bunda (#146) :<<
    sependapat :) Nice words!

    Pokoknya sependapat dengan orang-orang yang memiliki pendapat yang bagus tentang masalah ini :) (komentarku kuhentikan karena sudah capek baca komentar yang banyak ini).

  146. 159 Yusuf KS November 1, 2007 pukul 4:48 pm

    @joe wrote : Mohon maaf, bagi yang tidak menguasai J2SE, J2ME, JDK, ataupun Javascript, maka tidak bakal mengerti isi dialog di atas.)

    beberapa detik memikirkan, mana bahasa buatan Sun yang ada pada artikel ini? Ternyata bukan bahasa buatan Sun itu yang dimaksud, melainkan salah satu bahasa lokal di negeri ini :)

    Aku sependapat banyak hal dengan Joe pada tulisan ini.

    Memang banyak muslimah di negeri ini yang memakai jilbab hanya untuk menutup kepala, akhirnya banyak yang memakai jilbab tetapi pakaiannya ketat (wah aku yakin banyak yang tersinggung, maaf buat yang tersinggung, memang sengaja nyinggung kok ^^ bahkan sudah disinggung dari awal pada tulisan Joe ini ^^). Banyak juga muslimah yang memakai jilbab bukan karena kewajiban, tetapi ada motivasi lain (yang beberapa motivasi lain tsb sudah dibahas pada tulisan ini).

    Menutup aurat itu diwajibkan untuk muslim dan muslimah (hanya beda batasan auratnya saja), tetapi bukan hanya asal menutup aurat saja karena memang ada syarat lain yang diantaranya adalah tidak ketat, tidak transparan, dsb.

    Lalu yang ditutup itu bukan hanya luarnya saja, tetapi dalamnya juga (akhlak yang bagus dsb). Kalau memakai jiblab tetapi dalamnya rusak, maka aku sependapat lagi dengan Joe yang menyatakan bahwa lebih baik cewek yang tidak memakai jilbab fisik tetapi memiliki jilbab hati yang memang benar-benar baik.

    @joe wrote :Aku jauh lebih sering terangsang kalo ngeliat cewek yang bodinya mbentuk, mencetak bagian-bagian khusus milik wanita sampai menonjol, nggak peduli dia pake jilbab atau enggak, dan aku pikir mungkin aja temen-temen cowokku yang lain juga kayak gitu.

    Lagi-lagi sependapat dengan Joe. Aku pikir wajar jika cowok –umumnya– banyak yang berpikir seperti kita ^^. Sudah fithrah sebagai cowok sepertinya huehuehuehue…

    @joe wrote :Liat dulu apa motivasi seseorang dalam memakai jilbab. Kalo memang motivasinya bener-bener buat memperbaiki diri, bolehlah pake jilbabnya bertahap: fisik dulu, terus lama-lama levelnya makin meningkat sampe ke jilbab hati.

    Ini juga aku sependapat.

    @joe wrote :Tentang pendapat Jilbab Hati vs Jilbab Fisik tadi, aku nggak tau mana yang harusnya lebih dulu dilakukan dan mana yang lebih mulia.

    Sependapat lagi. Sampai saat ini juga aku tidak tahu mana yang harus lebih dulu ada, jilbab hati atau jilbab fisik. Aku pikir kembali lagi ke motivasi, jika pada akhir tujuannya adalah jibab hati dan jilbab fisik, maka tidak masalah mana yang harus lebih dahulu dipakai (ada). Wallaahu A’lam.

    @joe wrote :Yang jelas, sekarang aku sudah cukup tenang dengan seorang gadis berjilbab di dekatku. Dan, Insya Allah, dia benar-benar berjilbab.

    Doain aku juga Joe biar dapet Zaskia AM (jk, jk, jk :D), eh, gadis baik seperti gadis yang ada didekatmu :)

    @brian (#87) wrote : GUA LIAT CD TU CEWE WARNA HIJAU, ANEH GAK????/

    Aneh! Yang kulihat kok warnanya hitam campur pink :D (loh kok!!!) ? jk jk

    @mas bambunk (#96) wrote : Gadis Berjilbab belum tentu seorang muslimah yang baik Tetapi seorang muslimah yang baik mesti berjilbab

    Hmm….dalem banget nih kata-katanya. Nice words.

    @saidedwin (#101,112) :
    Kurang lebih sependapat :)

    @choppy (#126), bunda (#146) :
    sependapat :) Nice words!

    Pokoknya sependapat dengan orang-orang yang memiliki pendapat yang bagus tentang masalah ini :) (komentarku kuhentikan karena sudah capek baca komentar yang banyak ini).

  147. 161 Kombor November 9, 2007 pukul 4:24 pm

    Selamat dehhh… Yang udah nemuin wanita berjilbab.

  148. 162 Isparmo Desember 18, 2007 pukul 7:57 am

    Hhmmmm….kalo menurut saya, yang digunakan cewek itu ya bukan jilbab, tapi pakaian biasa yang tidak menutup aurat. Saya sependapat dengan ungkapan : memakai jilbab itu tidak wajib, tapai yang wajib adalah menutup aurat, karena definisi jilbab yang sering salah……

    Semoga istri dan anak2 kita terhindar dari : berpakain tapi telanjang…

  149. 163 Melly Desember 23, 2007 pukul 4:09 pm

    Setuju, emang pake jilbab tuh tergantung motivasi orang. Pokonya ga asal-asalan deh. Kalo ternyata seorang cewek merasa siap secara fisik ya lebih bagus daripada nunggu2 siap secara hati.Lagian kita ga tau kan kapan Sang Pemilik mncabut nyawa kita. Peace ah..

  150. 164 Syam Desember 26, 2007 pukul 6:42 pm

    Jilbab ibarat bingkai
    menjaga isinya dari debu
    dia pun duduk tenang di dalmnya
    …Sang Kekasih

  151. 165 Fatih Desember 31, 2007 pukul 2:04 pm

    Selain ada cewek berjilbab tapi gak bener-bener paham tenteng esensi jilbab, kayaknya agama kita (islam) juga membutuhkan cowok-cowok “nakal” tapi paham dengan syari’at islam, seperti anda, ^_^
    Teruskan perjuangan!
    Kontribusi anda dalam da’wah islam tetap akan selalu dibutuhkan!

  152. 166 Ms.VR Januari 2, 2008 pukul 4:27 pm

    Aslm.wr.wb

    Sbenarnya yg trjadi adalah pergeseran makna dlm mnutup aurat..

    Yg sesungguhnya kan bukan memakai jilbab,tapi menutup aurat..
    Jilbab adalah penutup kepala. Kalo cuma make jilbab, brarti tu org bukan muslimah…

    Ajaran menutup aurat ada dlm Al Qur’an,trutama dlm surat An Nisa

    Nah lo..

    Makanya,pake jilbab jgn ngasal… Baca syariatnya..
    Dan ga perlu nunggu hidayah dulu buat pake jilbab..

    A: “Teman,tutuplah auratmu. Pakailah jilbab.”
    B “nanti saja,aku belum dapat hidayah.”

    Doeng…
    Hidayah mah sampe ke ujung dunia ga bakal dapet kalo ga dicari..

    HIDAYAH itu BUKAN DITUNGGU…

    Ayolah MUSLIMAH-MUSLIMAH semua… tutuplah auratmu..
    Pahala dua kali akan Anda dptkan..
    1.Dapet pahala karena mengikuti perintah Allah dan Rasul
    2.Dapet pahala karena kita insya Allah ga bikin cowok2 jd horny…

    Bisa dapet doorprize jg..
    –>Tutup aurat akan membuat kiat malu melakukan hal-hal yg negatif..
    Dan akan membiasakan diri kita pada jln yg diridhoi Allah..
    Insya Allah,amin!!!!

    Ada doorprize lainnya yg bakal nunggu kalo kita nutup aurat dan IKHLAS dlm KUASA ALLAH…

    Oke smua???

    That’s all
    Thank u..

  153. 167 Ms.VR Januari 2, 2008 pukul 4:32 pm

    Mmm,tambahan..

    Mnutup aurat itu ga cuma pake kaos tangan panjang,jins..
    Itu bukan mnutup aurat..

    Mnutup aurat itu dgn pakaian yg longgar dan penutup kepala. Nah,tuk nutup aurat tuh dgn pakaian longgar dan dalem, ga nonjolin yng emg mnonjol dari tubuh seorang wanita tu baru deh nmnya NUTUP AURAT,ga cuma pake JILBAB

  154. 168 widi Januari 14, 2008 pukul 4:16 pm

    itu lah realita sekarang tentang jilbab!!! siapa sekarang yang punya kesadaran pasti ia akan segera bertaubat dan memperbaiki diri daLAM BERPAKAIAN tapi yang lagi mabuk dengan dunia maka jangan harap ia akan sadar dengan kemabukannya!!! kecuali dia disirang dengan air yang melimpah!!! ketika Allah hendak menyadarkan dengan cara itu tiada waktu bagimu untuk menyesal dan memperbaiki, jilbab sebagai tanda dan identitas seorang muslim tapi mereka menghempaskan identitas tersebut keselokan dengan dalih “JILBAB YANG TRENDI/GAUL” cuma satu rujukan kita yaitu para artis!!!bukannya para shalafus sgoleh!!! sungguh jikalau ada yang demikian maka teramat jauh kamu dari islam, apa bedanya kita dengan orang kafir jika ternyata kita dalam berpakaian saja tidak bisa secara islami???? apa yang menunjukkan keislamanmu hanya sebuah KTP???? dimana kamu mempelajari Makna 2 kalimat Syahadat?? diaman kepasrahan terhadap syariat jika kita masih pilih-pilih, mana yang trendi, mana yang ndeso, mana yang cocok di kampus!! kebanyakan penghuni neraka adalah wanita, dan barang siapa yang keluar rumah dengan berpakaian tapi seolah-olah tidak berpakaian maka ia tidak akan mencium bau surga. padahal bau surga tercium sangat jauh. ada yang meriwayatkan 500 tahun perjalanan. sekarang para wanita tinggal pilih!!!

  155. 169 widi Januari 14, 2008 pukul 4:17 pm

    itu lah realita sekarang tentang jilbab!!! siapa sekarang yang punya kesadaran pasti ia akan segera bertaubat dan memperbaiki diri daLAM BERPAKAIAN tapi yang lagi mabuk dengan dunia maka jangan harap ia akan sadar dengan kemabukannya!!! kecuali dia disirang dengan air yang melimpah!!! ketika Allah hendak menyadarkan dengan cara itu tiada waktu bagimu untuk menyesal dan memperbaiki, jilbab sebagai tanda dan identitas seorang muslim tapi mereka menghempaskan identitas tersebut keselokan dengan dalih “JILBAB YANG TRENDI/GAUL” cuma satu rujukan kita yaitu para artis!!!bukannya para shalafus sgoleh!!! sungguh jikalau ada yang demikian maka teramat jauh kamu dari islam, apa bedanya kita dengan orang kafir jika ternyata kita dalam berpakaian saja tidak bisa secara islami???? apa yang menunjukkan keislamanmu hanya sebuah KTP???? dimana kamu mempelajari Makna 2 kalimat Syahadat?? diaman kepasrahan terhadap syariat jika kita masih pilih-pilih, mana yang trendi, mana yang ndeso, mana yang cocok di kampus!! kebanyakan penghuni neraka adalah wanita, dan barang siapa yang keluar rumah dengan berpakaian tapi seolah-olah tidak berpakaian maka ia tidak akan mencium bau surga. padahal bau surga tercium sangat jauh. ada yang meriwayatkan 500 tahun perjalanan. sekarang para wanita tinggal pilih!!! TRENDI, GAUL = NERAKA/JAUH DARI SURGA, DEKAT DENGAN SURGA

  156. 170 joni Januari 15, 2008 pukul 12:59 pm

    wah gw ga se7 ma mr.vr.kata sapa orang g akan nafsu lht akhwat yg pake jilbab panjang n longgar ato gamis?gw malah terangsang berat lht akhwat kaya gitu.pnasaran pengen buka n lht gmn bentuk ‘barang’nya.kan selalu di tu2pin brarti ‘barang’ nya masih gres blum ada yg mgang.kalo onani gw malah slalu bayangin akhwat kaya gt,msh lugu n pasti enak banget kalo penis gw d jilatin n dikocokin.trus dada na msh kenceng n vagina nya sempit msh perawan.haha

  157. 171 feezaa Januari 30, 2008 pukul 9:08 pm

    tulisannya bagus, tapi jangan pake bahasa daerah donk,, klo bisa sih percakapannya juga di tulis dalam bahasa indonesia, wlopun bukan ga terlalu penting sich…
    kan ga semua yang baca orang jawa,,,,

  158. 172 Tia Februari 12, 2008 pukul 3:51 pm

    Mas, artikel ini boleh aku taro di multiplyku?

  159. 174 donyuan Maret 21, 2008 pukul 9:01 pm

    bung sebaiknya kita lebih bersiap untuk mengkoreksi diri kita,keluarga dan orang lain, ikuti aturan yg sdh ada sjk dahulu kala.. kl diri kita sdh baik br kita pikirkan keluarga, selanjutnya orang lain, TAPI INGAT !!! jgn CUMA SDH merasa sudah baik…..mngkn msh ada saudara anda yg berkelakuan yang sedang anda bicarakan, jd tlg koreksi dulu yang dekat dengan anda br anda ke yang lainnya, mhn maaf sebelumnya, terimakasih…….

  160. 175 Kristiono Maret 26, 2008 pukul 2:34 pm

    Wah hebat mas, tulisan sampeyan masih dikomentari sampe 2008…
    Membuktikan bahwa itu masih up 2 date dan belum hilang ya?

  161. 176 indah April 13, 2008 pukul 4:35 pm

    yah,,,itulah realita!!! saat kondisi disekitar qta sperri itu, apa yang bisa qta perbuat?? bwt mas joe : klo mang ga rela mantannya dnikmatin ma cwo-cwo, trus uda sejauh apa usaha mas joe bwt ngingetin “doi”..??

  162. 177 joesatch yang legendaris April 13, 2008 pukul 11:43 pm

    donyuan:::
    lho, tulisan saya di atas itu malah pengen ngingetin seseorang yg dekat di hati saya, kok. piye tho?

    Kristiono:::
    hahaha, agama kan hal yang seek buat diperdebatkan, mas

    indah:::
    sudah saya suruh baca tulisan2 saya, kok :) entah dibaca atau tidak sama beliau, hohoho

  163. 178 adi April 22, 2008 pukul 10:32 am

    mas joe mbok kirine neng aku alamat email joni neng aku, kayane cah kui kok ngelunjakmen omomgane. maturnuwon

  164. 179 UlPHa April 28, 2008 pukul 11:23 am

    ass wr wb

    artikelnya bagus juga..
    mank sekarang kebanyakan udah salah kaprah!!
    yang haram dihalalkan dengan berbagai alasan!!
    aku bukannya sok alim atau apalah, coz aku sendiri juga bukan cewek berjilbab.
    tapi ya ntu tadi, untung ajah aku masih lum punya teman yang kayak gitu.
    jadinya agag2 gag percaya kalo ada cewek berjilbab yang kayak gitu!!

  165. 180 sanjaya April 30, 2008 pukul 11:37 am

    saya baru baca blog ini, dan penasaran dengan paragraf

    Atau oknum lain yang pernah hampir berhasil menjebak aku di kamar kosnya (Astaghfirullah!) dengan entengnya bilang sambil …

    apa yang terjadi dengan ‘jebakan’ itu? kenapa gak jadi dijebak? atau sampeyan bisa meloloskan diri? tapi kenapa meloloskan diri? bukannya laki-laki biasanya pengen terjebak dalam ruangan sempit, hangat, dan basah … ups… kamar mandi dong…

  166. 181 joesatch yang legendaris April 30, 2008 pukul 2:00 pm

    penasaran po, mas? yo jajal dilakoni dewe :P
    yang jelas saya bisa lolos gara2 kebanyakan ngaji waktu kecil, kekekeke!

  167. 182 berjilbab kok takut ngaji dan ngak mau cari ilmu agama memalukan Mei 4, 2008 pukul 12:51 am

    Wanita berjilbab dapat dikelompokkan menjadi dua yaitu : (1) sesuai dengan perintah Al-Qur’an dan Al-Hadist. (2) sesuai dengan hawa nafsunya dan agar kelhatan cantik.

  168. 183 Abdul Mei 8, 2008 pukul 3:43 am

    assalam wr. wb.
    situasi zaman yang sudah mengalami perubahan yang sangat luar biasa (sudah tidak sesui dengan ajaran rosululloh SAW. yang bisa membawa kebahagiaan dunia dan akhirat. maka sebab zaman sudah semacam ini sulit sekali menjaga aurot terutama orang wanita, maka harus mempunyai suatu alat yang luar biasa yang bisa membawa kita untuk senantiasa sadar/ingat kepada alloh dan semoga kita bisa kembali kepada tuhan yang maha menciptakan, ada sesuatu yang dicipta pasti ada yang menciptakan padahal kalau kuta nanti tidak kembali kepada sang pencipta rugilah kita. para ulama bahwa untuk mengatasi kondisi yang magaimana pun dengan mengingat kepada kekasih alloh yaitu siapa
    wassalam wr. wb

  169. 184 Abdul Mei 8, 2008 pukul 3:49 am

    untuk mengatasi semuanya itu kita perlu kita sadar kepada yang maha pencipta yang mana kita akan kembali kepadanya. kalau sulit kita kembali mengingat kepada jasa kekasih alloh yaitu siapa tidak lain yaitu rosululloh Sholallohu alaihi wasallam

  170. 185 Tiyo Ken Atmo Mei 10, 2008 pukul 4:19 pm

    Pertama, coba bayangkan dunia hanya dengan satu warna… Pasti sangat monoton dan boring.

    Kedua, coba pahami tentang arti ‘Hak-Kewajiban’. kalau tidak salah hak seseorang itu dibatasi oleh hak orang lain. Intinya, mau apapun seseorang, baik cara dia bertingkah laku, cara dia berpakaian, cara dia berbicara, asalkan tidak mengganggu orang lain adalah sah dan legal. Karena Indonesia adalah negara hukum, bukan negara Islam.

    Ketiga, coba pikir, siapa orang lain dan siapa kita. Sehingga kita akan sadar bahwa orang lain bisa hidup tanpa intervensi kita. Toh selama ini kita tidak pernah memberi orang lain makan, minum, pakaian, dan tempat tinggal, karena nasib orang ditangan Tuhan, bukan ditangan kita. Sehingga jika ada gadis berjilbab dengan pakaian ketat… Itu urusan dia dengan Tuhan-Nya beserta segala konsekuensi yang ada dan melekat padanya.

    Kita kan tidak bisa meng-klaim bahwa Tuhan milik kita seorang diri….

    Ya toh…?

  171. 186 andre fidelio Mei 10, 2008 pukul 10:50 pm

    aku pernah punya teman cewek yang waktu sma berjilbab yang sopan, longgar, dan rapi (nggak ngepres blas), sentuhan dengan cowok saja ogah apalagi berpacaran, tetapi setelah lulus sma aku bertemu lagi dengan dia (dijalan)waktu mau berangkat sholat jum’at, astaghfirullah dia sudah nggak pake jilbab lagi dan sekarang ganti sama tank top sama rok mini superketat, aku heran sekali jadinya
    sungguh terlalu

  172. 187 faryd hermansah Mei 10, 2008 pukul 10:54 pm

    jilbab kalo bisa jangan cuma dijadiin kedok doang terutama buat pelajar dan mahasiswi kasian yang bener pake jilbab (yang sesuai hati nuraninya sendiri bukan paksaan atau karena keadaan)

  173. 188 fauzi rahman Mei 10, 2008 pukul 10:59 pm

    banyak temanku waktu sma atau sekarang temanku kuliahan yang pakai jilbab waktu di sekolah/kampus atau waktu masih sekolah/kuliah doang selepas itu bye bye dengan jilbabnya alias dicampakanlah jilbabnya itu

  174. 189 dhel Mei 15, 2008 pukul 1:41 pm

    ADW,,,,
    SmPAH Gw Ga NgERTI Ma BHaSA nA,,
    KNP CiE,,Ga dA baHSA INdONESIA Na,,
    Gw kaN KaGAK nGRERI Ma BhaSA jaWA,,
    Kl GW nERTI,,Ps LBiH sERU JG NIE,,,
    TP GOOD dE CrIta na,,

  175. 190 affandy Mei 17, 2008 pukul 9:37 pm

    jilbab seharusnya membuat lawan jenis tak terus terangsang bukannya malah bikin lawan jenis terangsang

  176. 191 yanuar Mei 17, 2008 pukul 9:45 pm

    pahamilah esensi berjilbab dengan seksama dan sungguh – sungguh setelah mantap dan kuat keyakinan baru memakai jilbab yang sesuai syariah bukan malah pakai jilbab karena menuruti hawa nafsunya bukan juga karena peraturan sekolah, kampus, tempat kerja, ortu atau keadaan dan situasi lain dan jangan karena ikut – ikutan doang oke

  177. 192 aris Mei 22, 2008 pukul 11:29 pm

    hey pemakai jilbab ketat lu jangan bikin gue terangsang! awas loe gue gasak & gesek loe tau rasa loe ha ha ha ha ha

  178. 193 aan Mei 26, 2008 pukul 4:02 pm

    Kalo alesan ga pake jilbab lantaran ketombe,, menurut gw siih ga ada bedanya sama pake jilbab gar agara nutupin cupang,, bedanya yang cupang itu udah jelek duluan,, yang sama itu satu hal,, “alesan!!”

    bener tuh,ya ng nentuin mau pake jilbab apa ngga kan cewe sendiri sendiri,, wajibnya pake, kalo dia ngga mau, ya mo gimana,, kaya solat,, gitu juga,,

    Lagian definisi jilbab di indonesia tuh kebanyakan bukan jilbab,, karena kalo emang mau dibilang jilbab ya menutupi dada dan ga ngebuka aurat,, kayanya ga terlalu susah ngebedainnya kok,,

    btw,, nice one,,

  179. 194 dyanthie Mei 29, 2008 pukul 3:34 pm

    Ternyata di gersangnya moral manusia saat ini, masih ada juga kemilau kelurusan hati. mesti dicontoh ini (eiitss yg bae2 aja pastina!!) dua jempol dee bwt mas’e, yg uda berani nulis blak blakan soal “jilbab nanggung”–maksudnye nanggung ndiri dosanye–keep on dakwah yo mas!!

    btw ora nang jogja ora nang kene -lampung,red- tp juga diseantero bumi, kemunduran akhlak makin membuat miris hati. kebebasan diartikan sebebas bebasnya ampe kebablasan, bahkan soal agama pun bisa dinegosiasikan dengan berbagai alasan. emang sih intinya tetep back to yourself tp klo da maksiat didepan mata “mosok yo dijarne”. aku pernah nyoba make jilbab yg dililit di leher, kok rasanya malah kyk patah tulang leher yo, finally i decided tampil biasanya dg jilbab medium yg nutup semestinya. lebih adem, tentrem, gemah ripah loh jinawi. hayahh
    so bwt akhwat or perempuan or cewek, yukk tata diri lebih baik. perempuan baik untuk laki-laki baik. itu jaminan ALLAH SWT. klo mo dpt yg baik yaa jd orang baik dulu doong.

  180. 195 andika Juni 2, 2008 pukul 1:03 pm

    mesti koncomu sing jenenge Topik adlh Nukman Taufik yo, Tho…?? Coz, mbakyune si Topik kuwi yo koncoku KKN. Gak pake jilbab, tur seksi mbarang… hahahaha

  181. 196 Dadang Yusuf Juni 20, 2008 pukul 7:22 am

    Bagaimana jadinya bangsa ini, kemolekan tubuh malah dipamerkan bukannya di syukuri, jangan salahkan pemerkosa karena besi akan menempel pada magnet.

  182. 197 kyai soleh darat Juni 23, 2008 pukul 1:30 am

    duh komen kalian tuh
    kasian tuh perempuan
    sebenarnya sama dg co
    kdg pengin baek
    kdg pd posisi status quo dlm syahwat
    yo podho ae mas
    yg pnting kt jaga diri kt masing2
    setiap kt2 ttg ssodara kt
    kl gak bener itu fitnah
    kl bener itu namanya ghibah
    kl dua2nya itu namanya musibah
    musibah utk semuanya

  183. 198 naff Juni 27, 2008 pukul 9:16 am

    parah juga yah bangsa ini.makanya dukung donk UU anti pornografi dan anti porniaksi.www.kawasah.co.cc atau http://varfin.wordpress.com

  184. 199 Itachi Juli 5, 2008 pukul 2:15 pm

    Kasihan cowok kuliah nuntut ilmu pelajaran yang bener-bener yang njalanin ilmu agama
    cobaannya berat setiap hari dia di sodorin yang kayak gitu oleh cewek-cewek seksi berjilbab.
    mau nutup mata ng mungkin karena kanan kiri atas bawah semua memberi peluang, makanya sering gue lihat cowok gitu tampangnya kayak orang stress gimana ng stress dijalan sekarang hal gitu “diobral” dan ng mungkin ng ngelihat dan kalo ngelihat itu bikin dosa.
    beberapa orang bilang yang penting pikiran kta yang ng jorok, sayangnya yang bilang itu udah mulai ng normal ato dah kebiasaan liat gituan jd dah biasa ternyata. jadi gue ng percaya omongan itu. Dunia….Dunia…..

  185. 200 pecun Agustus 11, 2008 pukul 10:11 am

    ahhhhhhhhhhhhh gw di oral cw cantik berjilbab oooooohhhhhhhh ooohhhhhhh

  186. 201 frans September 3, 2008 pukul 3:19 pm

    ga usah nggumun Mas, sing jenenge awewe iku yo emang koyo ngono iku,, lamun resep ya ditingali tapi lamun teu resep geus ojo ditamatne…

  187. 202 inob September 13, 2008 pukul 9:03 am

    yang lebih ‘ngenes’tuh karena ada larangan masalah hiburan malam dan peraturan sraiat lainnya, banyak sekali para pramuria sekarang berkerudung bahkan seakan akan jilbaber sejati…..
    sebagai contoh liat aja dolly lokalisasi terbesar seasia tenggara kalo siang pada jilbaban semua,
    seperti yg dibilang tadi….orang berjilbab belum tententu muslimah,tp kalo muslimah sejati pasti tahu arti dan hukum berjilbab itu sendiri

  188. 203 jefry_bonex September 30, 2008 pukul 5:25 am

    yach ampun knapa yach d dunia ini msih aja ada manusia yg usil akan hak manusia…..apa salah dia..? biar lah dia berjalan dng sesuka hati dia……jgn kta cuman bsa mencemo,o,menghina melecehkan sesama umat beragama…..kta sebagai manusia d dunia ini gk ada satu pun yg sempurna & gk ada satu pun yg akan luput dari segala dosa2………..maka dari itu saya sebagai sesama umat beragama mari lah kita berjabat tangan untuk menggapai tali persaudara,an & pedamai,an d dunia….

  189. 204 Norman Harsya Oktober 9, 2008 pukul 5:45 pm

    Gw pernah lihat, sekeluarga, 2 anak, 1 co dan 1 ce, anak2nya sudah pada remaja, ibunya pake jilbab, tertutup rapi, kira usia si ibu 45thn, si bapak mungkin 50thn. Nah, anak co gak masalahlah, yang gw gak habis pikir, anak ce ini, kontras dengan ibunya yang rapi denga jilbab tertutup, anak ce ini pake baju ketat lengan terbuka, cuma gantung dengan tali2 doang, kalo gerak dikit puser kalihatan, pake celana pendek banget. Kok bisa ya ortunya biarin. Kalo ibunya juga berpakaian seronok, gw gak peduli, memang gaya hidup sekeluarga udah gt. Tapi yang gini, gw bener2 gak bisa mahamin, kok bs ya???

  190. 205 sering lihat November 12, 2008 pukul 3:05 am

    Sekarang jilbab dapat di kelompokan menjadi dua yaitu : sesuai dengan AL-QUR’AN dan AL-HADIST , sesuai hawa nafsunya yang ngak mau ngaji( cari ilmu agama )yang sangat menyedihkan wanita berjilbab pacaran di pantai,hutan,sekitar kampus,bahkan main ke tempat kost laki-laki

  191. 206 r1d0aja November 24, 2008 pukul 4:01 am

    ngga tau kenapa nyasar di sini,

    tapi kalo menurutku sich indonesia masih seperti ini, jadi kalo ngeliat sesuatu masih dari bungkusnya aja. Just look at the personality indeed, keknya jilbab bagaimanapun bentuknya tetep aja bukan patokan bagaimana sesorang menjadi baik atau tidak.

    Meski berjilbab gedhe tapi kalo ngga pernah nyapa sesama tetangga sama juga boong, mau pake baby doll tapi kalo respect sama orang lain ntu keknya jg lebih baik..

    wach, kebiasaan nge-junk nich, comment panjang bener… ngyahahaa…

  192. 207 paijokete November 26, 2008 pukul 6:34 pm

    Halah dab …….
    yo ngono iku hare ….. arek wadon saiki …….. nek ono sing jilbab ketat koyo teletubis , pentelengi ae ambek dagadu sampek tekan ngomah …. salahe dewe yo dab
    we e e e e

  193. 208 Mbah Rowo Desember 9, 2008 pukul 8:31 am

    buat Joe… terusin menulis tentang kekritisanmu…. ga iso berdakwa pake fisik, yo pake batin aja yang slalu ditulis disini. Mbah setuju dgn kamu… ngono kui ra ming jogja thok gone mbah juga akeh cewk sing jilbaban tapi dinese neng bandungan( As sarkem ).. dan gak cuma itu.. jilbaban tapi nek mbengi metu neng jalan baru.. ngruntel karo lanangan neng suket2. wis emboh dunyane wis tuwo… menungso dora genah tujuane pengene neng suwargo neng selak ra betah ngenteni malah golek suwargo donyo.
    Buat tanuki_racoonn.. ya kamu gak sah marah kalo mang niat kamu bjilbab itu karena wajib yang penting Akhlaq… ya jangan sampe bokonge ketok hanya karena celana mletet. yo gmnlah kamu dah dewasa ngerti mana yang baik… hakikate jilbaban itu bagymn… yo ben si Joe nulis opo yang jadi pendapatnya. itu cuma setitik usaha setelah melihat keprihatinan.
    aku yakin ” Innamal a’malu binniyat ” kalo niat kamu karena wajib ya anggap itu sebagai pembiasaan agar ada manfaatnya dihari depan. Ok
    Joe… jolali pesenku ya.
    Pareng2

  194. 209 andre Desember 13, 2008 pukul 6:27 pm

    atas kerudung bawah warung
    kerudung beda sama jilbab lho!
    tapi emang nggak setuju saya juga…
    banyak di kampus saya yang gituan….
    kata temen, sekarang udah banyak cewek yang pake kerudung, emang bener sih… tapi kerudung doank, kalo yang pake jilbab sih dikit…
    mereka yang pake kerudung pakaiannya ngetat… malah lebih bikin nafsu, nafsu syahwat juga nafsu pengen mukul….
    soalnya gini…. kalo menurut kami lebih baik pake jilbab yang gede itu, daripada kerudung kayak gitu, atau nggak sama sekali,
    kalo mereka pake kerudung, orang laen pasti nganggep mereka islam, dan citra Islam akan turun, kalo mereka pake jilbab, nggak akan ada anggapan buruk buat Islam, kalo nggak pake, mereka juga nggak akan meurunkan citra Islam.. Gitu….
    mohon pendapatnya

  195. 210 dhe Desember 16, 2008 pukul 5:02 pm

    sorry …..

    mungkin mereka yang pake jilbab tapi bajunya ketat hanya orang yg pengen ikut2an ja dan ga tau apa artinya

    mungkin mereka hanya untuk gaya2an aja

    skrg ga jogja aja uda banyak dimana2

  196. 211 arum Februari 10, 2009 pukul 2:07 pm

    menurut saya cewek berjilbab itu hanya kiasan saja yang terpenting jilbabin dulu hatinya baru mukanya baru dech…………..jadi cewejk berjilbab yang TULEN

  197. 212 andra ramadhani Maret 7, 2009 pukul 12:26 am

    mari kita do’akan semoga mereka tahu apa tujuan, faedah, fungsi, serta aturan – aturan dlm berjilbab
    hai joe
    orang – orang yg spt mereka juga banyak jadi kesimpulan gue mereka itu perlu kita kasihani dalam artian sebagai saudara seiman dan seislam, coba ingat – ingat cerita Rosulloh SAW ketika berda’wah di kota thoif. pahami, resapi, angan – angan dengan benar, sesuaikan dengan kenyataan yg ada dan norma ketimuran jgn terlalu andalkan otak jadikanlah otak sebagai penimbang jgn sbg pemutus

    bila kau tahu beri tahu mereka cara berjilbab yg benar menurut syari’at islam.

    selamat berjuang !!!!!

    ngomong memang mudah daripada berbuat yaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

  198. 213 dell Juni 9, 2009 pukul 11:30 am

    menyedihkan memang,,,, skrg ini cewek berjilbab itu tidak lagi terlihat sopan, anggun, menawan dan terhormat……….

    sekarang justru jilbab lebih menonjolkan aurat dan mengundang sahwat,,,,,,,

    jujur saja skrg saya lebih tertarik dengan cewe jilbab daripada cewe pake tanktop….. Saya Jadi Anehhh????

    semua cerita dan omongan orang itu BENARRRR…..Saya melihat sendiri, contoh kecil saja, ada cewe berjilbab ketat, celana ketat, bajunya pun ketat sekalii dan transparan pula, jelas skali bra nya warna pink,,, suer saya langsung terangsang,,,,,
    dan saya juga yakinn sekali 100% smua laki2 berpikiran sama,,
    itu cuma contoh kecilll, belum lagi yang jalan sama cowonya,,,
    ga ada abisnya deh

    kasihan wanita yang benar2 muslimah jadi ikut terhina…..

  199. 214 kharisma Al-jaelani Juli 6, 2009 pukul 1:46 pm

    waduuh gak mudeng aku.
    salam kenal ya ukhti…, seandainya semua wanita berjilbab.
    mungkin kebanyakan temen2 skalian belum pada tau apa bedanya jilbab dengan kerudung, setiap yang berjilbab pasti nggak akan berpakaian ketat karena jilbab itu sendiri adalah pakaian, tapi yang berkerudung?????????????????????????????????
    coba antum buat opini tentang beda jilbab dengan kerudung, jadi temen2 yang laen gak salah kaprah lagi.
    KAPAN YA BS PUNYA PENDAMPING YANG BERJELBAB…..???

  200. 215 ahmad Agustus 5, 2009 pukul 1:04 pm

    bagus maz aq juga jadi sumpek lihat cwek2 pakai bju ketat emangnya mau senam apa! mereka kalo diingatkan katanya ngenyek, sok alim, tapi kalo dibiarkan waduh!!! parah!!!. apa mungkin mereka pakai jilbab karena masalah rambut doang! seperti ketombe, rontok, banyak ubannya, atau banyak kutunya, tau mungkin botak gak punya rambut? hehehe….

  201. 217 hany Agustus 13, 2009 pukul 12:42 pm

    assalamualaikum wr wb,,,,
    sneng bgt liat blog ni termasuk smw komen2 nya,,,,
    jd malu +minder coz gw jg sering kyk gt,,,
    subhanallah mas,,,,,brp bnyk pahala yg sampean dpt cz da ingetin styp muslimah2 gr2 tulisan ni…..
    gw kagum bgt,,,,,,

    sudah diingetkan tinggal qt doain bareng2 mg styp muslimah sll dalam petunjuk ALLAH SWT…..termasuk aq jg….amin…

  202. 218 nikha September 17, 2009 pukul 1:53 pm

    iya nih kdg2 qjg malu bila qmlihat wanita pakain ngetat tapi pakai jilbab.aq sma2 wanita klo liat wnta sprti itu rasanya sumpaeg mendingan jgn pakai jilbab lah………….

  203. 219 bahdi Oktober 13, 2009 pukul 6:12 pm

    akuy okeeeeeeee ajaaaaaaaa

  204. 220 indoproperty bsd November 8, 2009 pukul 12:08 pm

    ijin nyimak…
    ada yang pro dan kontra ternyata
    ikut mengamati saja…
    nice share-lah

  205. 221 jamil Desember 16, 2009 pukul 10:40 pm

    kini jamannya memang sudah hampir kejaman jahiliyyah…. seakan-akan tidak ada aturan lagi… berjilbab tapi tetap aja ketat.. sama juga bohong…

  206. 223 Dewi Februari 1, 2010 pukul 4:56 pm

    zaman sekarang eman ngiris lihat wanita berkerudung, kerudung dan Jilbab bukan untuk menutup aurat, tp untuk membalut aurat saja…

  207. 225 abe, elshe Februari 24, 2010 pukul 8:17 pm

    tak cuma di jogja,
    tapi sekarang udah menyebar ke segala penjuru, sampai ke desa2,
    harap bagi cewek -cewek yang menjunjung esensi jilbab,
    jangan lah mengatas namakan agama, tapi tidak mengindahkan ajaran agama dengan mengumbar aurat lewat lekukan tubuh.
    adhohir yadhulu ‘ala bathin,
    bagian luar menunjukkan apa yang ada didalamnya ( Hati)

  208. 226 ayu idawati Maret 1, 2010 pukul 7:10 pm

    pendidikan harus ditempatkan secara benar kalau kurang benar ya kita peringatkan,kalau yg sudah benar malah dibuat salah yo kebacut…anak yg baru belajar saya maklum tp kl dah belajar nggak bisa2 namanya kebacut

  209. 227 etikush Mei 8, 2010 pukul 4:19 am

    awalnya temen gw tuh kerudungnya panjang, baju longgar, pake rok selalu.

    tapi sekarang dia berubah, gw sih emank gak pusing ama perubahannya.

    mw pake baju apa kek, tokh uda akil baligh ini, pendek kata bukan urusan gw.

    sampe qta ada proyek bareng, gw sering nginep dikosannya,
    dan qta jadi akrab,dan jadi surhat2an.

    salah satu curhatnya adalah dia menganggap bahwa dia sudah tidak sesuci dulu lagi.

    waktu dia pake rok+baju+kerudung kedodoran,
    dia tuh belum pernah pacaran,
    trus dia pacaran,
    trus dia ciuman, grapa-grepe, de-el-el…
    semenjak itu, dia jadi gak mau keliatan sok suci,
    (mungkin dia menganggap baju+kerudung longgar lebih suci daripada baju ketat).

    dan sekarang dia uda gak pake kerudung.
    ini cuma curhatan dia ke gw,

    tidak ada maksud untuk menggeneralisir semua cewek kerudungan…

  210. 228 boboho Juni 20, 2010 pukul 1:58 pm

    Bismillahirrahmanirrahim
    Q.S. An- Nur ayat 31 :
    Dan katakanlah kepada para perempuan yang beriman,agar mereka menjaga pandanangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah menempatkan perhiasannya (auratnya), kecuali yang (biasa) terlihat. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menempatkan perhiasannya (auratnya), kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putra-putra mereka, atau putra-putra suami mereka, atau saudra-saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara laki-laki mereka, atau putra-putra saudara perempuan mereka, atau perempuan (sesama islam) mereka, atau hamba sahaya yang mereka miliki, atau para pelayan laki-laki (tua) yang tidak mempunyai keinginan (terhadap perempuan), atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat perempuan. Dan janganlah mereka menghentakkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertobatlah kamu semua kepada Allah, wahai orang-orang yang beriman, agar kamu beruntung.

    Q.S. Al-Ahzab ayat 59 :
    Wahai Nabi! Katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri yang mukmin, “Hendaklah mereka menutupkan jilbabnya690) keseluruh tubuh mereka .” Yang demikian itu agar mereka lebih mudah dikenali, sehingga mereka tidak diganggu. Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.
    690) Jilbab ialah sejenis baju kurung yang lapang yang dapat menutup kepala,wajah dan dada.
    Sumber : Penerbit Sinar Baru Algesindo Bandung (Anggota IKAPI no. 025/IBA) yang disahkan oleh Lajnah Pentashih Mushaf Al-Quran DepAg RI.
    My Coment Is,, ” Klo pake kerudung tetapi pakainny ketat, dia tidak disebut berjilbab.”
    @ kakasih : Trimakasih pencerahannya, tapi boleh ya saya perinci surat Al-Qurannya
    @ JOe : Trima kasih atas keberaniannya membuaka topik permasalahan ini, saya yakin niat saudara baik..
    @ etikush : kasih semangat temannya donk,, jangan putus asa.
    wajar pasti ada down nya tapi Allah itu Maha Pengampun. Di jilbab lagi donk kan buat kebaikannya juga, daripada terjerumus lagi.. Doakanlah orang yang mencapakanmu semoga dia bertobat dan kembali ke jalan yang benar, ikhlaskan semoga jadi amal salih buat temenya & Etikush, OK..

  211. 229 jabon Agustus 16, 2010 pukul 3:04 pm

    by jabon

    bos sampean sebenarnya orang mana to ….

  212. 230 guse semarang Februari 17, 2011 pukul 11:51 am

    kyok dukun wae nebak2 kancane mbok ben anggar ura udo, kyok kwe gak seneng ndelok gemlean seng seksi, ono wong kudungan di loke ura kudungan di loke zo di dungake ojo di paidu,

  213. 231 guse semarang Februari 17, 2011 pukul 11:54 am

    ngono kuwi z gak popo nyatane zo rapet padune pikiramu seng ngak ngak

  214. 232 abdi April 23, 2011 pukul 11:15 pm

    mbok zao jilbab itu beneran palkainya jagn hny dipakai
    tp lo sepi dilolosi
    ingt jgn smp jd wnt munafik lo
    bahayyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyyya tuh

  215. 233 wisata Juli 6, 2011 pukul 1:05 pm

    KALAU BERJILBAB ITU MAKSUDNYA MENUTUP AURAT JADI BAJUNYA HARU LURUS KAYAK JILBAB ARAB DR ATAS SP KEBAWAH BUKANNYA KEPALA DIKERUDUNG LALU BAJUNYA KETAT YA SAMI MAWON ATUH NUNJUKKIN AURAT…. JUSTRU GA BOLEH LIATIN LIKUK² TUBUH DAN GA BOLEH PEGANGAN TANGAN SAMA PACAR KRN BLM NIKAH… OH LALA BANYAK SYARATNYA BUKAN CUMAN BERKERUDUNG JILBAB BUAT GAYA DOANG TAPI HATINYA MESUM

  216. 235 Tulus Amarillah November 25, 2011 pukul 1:43 pm

    FUNGSI DAN SUBTANSI JILBAB

    Assalammu’alaikum wr wb……..
    Alhamdulillah ada ruang pendapat itung2 Mudzakaroh, Oh iya…… syukur ya Generasi muda saat ini lagi pada senang Jilbab dan ini tidak lepas atas promosi publi pigur (artis) banyak yg pakai Jilbab, tinggal meluruskan aja niatnya pakae Jilbab dan memahami apa fungsi dan subtansinya Berpakaian yang ISLAMI, Pakaian itu fungsinya bukan sekedar menutup aurat….. tapi menghilangkan bentuk aurat, jadi sama sekali tidak ada artinya pakaian jika aurat tertutup tapi bentuk (lekuk tubuh) malah nampak dgn jelas….. semoga Allah SWT fahamkan Kita semua amin……. jika ada baiknya kata diatas itu datangnya dari Allah dan jika ada keburukan maka itu datangnya dari kejahilan saya……. Wassalammu’alaikum wr wb….

  217. 236 dsmcollection Januari 4, 2012 pukul 7:21 am

    info and arkikel thank you nice and useful blog, greetings and greetings successful blogger. thank you
    distributor sprei murah

  218. 237 underwindow Juni 3, 2012 pukul 12:42 am

    sippp booooz

  219. 238 http://bigboobshemale.tumblr.com/ Juli 10, 2013 pukul 4:38 am

    I read once that the noble poet RobertFrost said he had not been a teacher, but an awakener.
    It is my opinion that this blog is the same because it awakens me, as well as others I suppose,
    and makes me think.

  220. 239 hornywetmilfs.blogspot.com Juli 16, 2013 pukul 9:30 pm

    This had been a really great read. I was enchanted,
    which is very rare, and I can not wait to hear more.

  221. 240 http://kinkisex.blogspot.com/ Juli 18, 2013 pukul 12:54 pm

    I wanted to tell you that I always access this blog from my iphone, when I am on the train to work, and
    it is one of the handful of blogs that are legible on cell phones, and without squinting your eyes.

  222. 241 jual hanger butik Februari 13, 2014 pukul 9:40 am

    sungguh indah bila melihat gadis berjilbab

  223. 242 baju muslim anak Agustus 31, 2014 pukul 1:32 pm

    I’m not sure exactly why but this website is loading very slow for me.
    Is anyone else having this issue or is it a issue on my end?
    I’ll check back later on and see if the problem still exists.

  224. 243 Dena Oktober 6, 2014 pukul 5:51 am

    I was wondering if you ever thought of changing the structure of your website?

    Its very well written; I love what youve got to say. But
    maybe you could a little more in the way of content so
    people could connect with it better. Youve got an awful lot of text for only
    having 1 or 2 images. Maybe you could space it out
    better?


  1. 1 Kok Masih Nekat Pakai Jilbab, Sih, Mbak? « The Satrianto Show! Lacak balik pada Desember 8, 2006 pukul 10:46 pm
  2. 2 (oknum) Umat Islam Melakukan Blunder « manusia biasa Lacak balik pada Februari 7, 2007 pukul 7:59 pm
  3. 3 Jilbab tapi ketat « {tulalit!} Lacak balik pada Februari 17, 2007 pukul 10:05 am
  4. 4 Jilbab atau Tidak « The Satrianto Show! Lacak balik pada Maret 9, 2007 pukul 9:15 pm
  5. 5 Proud to be BLIND ... « Jurig Cantik Lacak balik pada Mei 3, 2007 pukul 11:33 am
  6. 6 Sebulan udah lewaatt!!! « Ma-Me-Ma,, Just being Me!!!! Lacak balik pada Mei 11, 2007 pukul 8:53 pm
  7. 7 My Kind of Jilbab « Howdy, Fansi. Lacak balik pada April 4, 2008 pukul 12:17 am
  8. 8 Pacaran = Anjing « The Satrianto Show! Lacak balik pada November 20, 2008 pukul 12:55 pm

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Menyesatkan...

  • 941,386 manusia

Am I A Rockstar?


Anindito Baskoro "Joe" Satrianto. Mahasiswa keren yang lagi belajar jadi bajingan. Menggauli Corel, Adobe, dan Macromedia lebih banyak ketimbang PHP, MySQL, atau VB.Net. Tingkat akhir, dan sedang bingung menyusun skripsi. Waktunya dihabiskan di kantin kampus dan Lab Omah TI, serta sekretariat Himakom UGM sambil ngecengin gadis-gadisnya. Ngganteng, pinter, tapi banyak utang.

Add to Technorati Favorites

RSS E-Books Bajakan? Oho!

  • Sebuah galat telah terjadi; umpan tersebut kemungkinan sedang anjlok. Coba lagi nanti.

Tanggalan

Agustus 2006
S S R K J S M
« Jul   Sep »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Astaga! Padahal Keren…

Bundel

Penghuni Jogja Terbaik

Bali Blogger Community

Indonesian Muslim Blogger

Bloggers' Rights at EFF

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 49 pengikut lainnya.